Home
Links
Contact
About us
Impressum
Site Map?


Afrikaans?
عربي
Bahasa Indones.
Deutsch
English
Français
Hausa/هَوُسَا
עברית
O‘zbek
Peul?
Português
Русский
தமிழ்
Türkçe
Yorùbá
中文



Home (Old)
Content (Old)


Indonesian (Old)
English (Old)
German (Old)
Russian (Old)

Home -- Indonesian -- 04. Sira -- 5 EJEKAN Yahudi dan Kampanye Militer Pertama Muhammad

This page in: -- Arabic? -- Chinese -- English -- French? -- German -- INDONESIAN -- Russian

Previous book -- Next book

04. KEHIDUPAN MUHAMMAD MENURUT IBN HISHAM

5 - EJEKAN Yahudi dan Kampanye Militer Pertama Muhammad -- (623 M)

Perlawanan dan Ejekan Orang Yahudi -- Perang Suci Memasuki Babak Baru.


5.01 -- Judul 5.02 -- Perlawanan dan Ejekan Yahudi (setelah 623 M)

5.03 -- Perang Suci Memasuki Babak Baru (Setelah Musim Semi 623M)

5.04 -- Tes


5.01 -- EJEKAN Yahudi dan Kampanye Militer Pertama Muhammad -- (623 M)

Menurut Muhammad Ibn Ishaq (meninggal 767 M) diedit oleh Abd al-Malik Ibn Hischam (meninggal 834 M)

Sebuah terjemahan yang diedit dari bahasa Arab, aslinya di-tulis oleh Alfred Guillaume

Sebuah seleksi dengan anotasi oleh Abd al-Masih dan Salam Falaki

5.02 -- Perlawanan dan Ejekan Yahudi (setelah 623 M)

5.02.1 -- Sebuah kesaksian Safiyya

Safiyya, putri Huyay ibn Akhtab, dilaporkan mengatakan sebagai berikut: “Ayah saya Huyay dan paman saya, Abu Yasir, lebih memihak saya daripada anak-anak lainnya. Seringkali mereka akan sibuk dengan anak lain, begitu aku datang, mereka mengalihkan perhatian mereka kepadaku. Ketika Muhammad datang ke Medina dan menetap di Kuba, ayah saya dan paman saya pergi kepadanya sebelum waktu istirahat dan kembali ke rumah hanya pada saat matahari terbenam. Mereka berjalan lambat dan lamban dan tampak sangat sedih. Seperti biasa saya melompat pada mereka, tetapi mereka tidak memperhatikan saya. Mereka sangat bermasalah. Saya kemudian mendengar bagaimana ayah saya bertanya kepada paman saya: "Apakah dia orangnya?" Dia menjawab: "Ya, demi Allah!" Dia bertanya lagi: "Apakah Anda mengenalinya dan mengkonfirmasi apa yang dia katakan?" Dia menjawab: "Ya." Paman saya kemudian bertanya: "Dan apa yang ingin Anda lakukan padanya?" Ayah saya menjawab: "Demi Allah, saya akan memperlakukannya sebagai musuh selama saya hidup."

5.02.2 -- Tentang orang-orang munafik yang berpihak pada Yahudi

Nabtal ibn al-Harith adalah seorang pria yang kuat, berkulit gelap, dengan rambut yang berombak, mata merah dan pipi merah. Dia sering datang ke Muhammad, berbicara dengannya dan kemudian membawa kembali kata-kata Muhammad kepada orang-orang munafik. Dia juga berkata: “Muhammad adalah telinga. Dia percaya apa yang dikatakan orang kepadanya.”* Berkenaan dengan dia, Allah mengungkapkan hal berikut: “Dan beberapa dari mereka menghina nabi, mengatakan, “Dia adalah telinga semua! Katakan: 'Baik bagimu bahwa dia mendengarkan. Dia percaya pada Allah dan memiliki kepercayaan pada orang percaya. Ia mengasihani orang-orang percaya di antara kamu. Tetapi bagi mereka yang menghina nabi di sana menanti hukuman yang menyakitkan!'” (Surah 9:61). Balajlan mengatakan telah diberitakan kepadanya bagaimana Gabriel pernah datang kepada Muhammad dan berkata: “Ada seseorang berkulit gelap dengan rambut berombak, pipi merah dan mata merah yang terlihat seperti dua pot tembaga. Hatinya lebih keras dari pada seekor keledai. Dia membawa kembali kata-kata Anda kepada orang-orang munafik. Waspadalah terhadap dia!” Ini, begitu yang mereka katakan, adalah deskripsi dari ibn al-Harith.

* Kata-kata dari biografi Ibn Hisham ini memberi indikasi kuat pada fakta bahwa Muhammad pada awalnya mendengarkan dengan penuh semangat kepada orang Yahudi, dan bahwa dia menerima, mempercayai dan memasukkan ke dalam dunia pemikirannya sendiri banyak dari apa yang mereka katakan.
Muhammad harus bergantung pada pernyataan, berita, cerita dan pengajaran orang Yahudi karena dia tidak bisa membaca Taurat Ibrani dan tidak menerima wahyu yang benar. Dengan demikian dapat diasumsikan bahwa rasa laparnya akan pengetahuan tentang kebenaran dan hukum dimanfaatkan oleh para dukun Yahudi dan bahwa ia telah ditipu oleh mereka.

5.02.3 -- Bagaimana orang-orang munafik diusir dari Masjid

Pada suatu kesempatan ada beberapa orang munafik yang, berbisik di antara mereka, memasuki masjid dan berdesak-desakan bersama. Ketika Muhammad melihat ini, dia mengusir mereka dari masjid dengan paksa.* Abu Ayyub Khalid ibn Zaid meraih Amr ibn Qays, saudara laki-laki Bani Ghanim, dan menyeretnya keluar dari masjid dengan menarik kakinya. Amr ibn Qays terus berteriak, “Maukah kau mengusirku dari tempat pengeringan Bani Tha'laba?” Mendengar hal itu Abu Ayyub, dia berbalik kepada Raafi 'ibn Wadia, salah satu Bani Najjar, menangkapnya pada kerah jubahnya, memukul wajahnya dan melemparkannya keluar, di mana dia berteriak: “Hei kamu munafik jahat; pergi denganmu, kamu munafik - keluar dari tempat suci utusan Allah!” Umara ibn Hazm naik ke Zaid ibn Amr, menangkapnya pada jenggot panjangnya dan menyeretnya dengan paksa dari masjid. Dia kemudian mendorongnya dengan kedua tangan begitu keras sehingga dia terjatuh, setelah itu dia berteriak: “Kamu telah melukai saya, Umara!” Tetapi dia menjawabnya: “Semoga Allah mengusirmu, kamu munafik! Hukuman yang Allah persiapkan bagi Anda lebih sulit dari yang satu ini. Jangan pernah lagi mendekati masjid utusan Allah!”

* Tidak ada yang lebih mencelakakan Muhammad daripada ejekan musuh-musuhnya. Dia tidak bisa menahan orang-orang munafik ini, yang berpura-pura menjadi Muslim, namun dalam kenyataannya menolak Islam. Dia tidak memperingatkan mereka, tetapi memaksa mereka keluar dari tempat kudusnya.
Yesus membuka kedok orang-orang munafik di antara orang-orang Yahudi dan menegur mereka dengan kata-kata kasar; namun Dia tidak, memaksa mereka diusir dari hadirat-Nya. Dia mencintai mereka sampai akhir dan mengatakan kepada mereka kebenaran secara terbuka di hadapan mereka.

Abu Muhammad, salah satu Bani Najjar yang telah bertempur di perang Badar, dan Abu Muhammad Mas'ud ibn Aus, juga salah satu Bani Najjar, menemukan Qays ibn Amr ibn Sahl, satu-satunya pemuda di antara orang-orang munafik, dan memukul dia di belakang leher sampai dia meninggalkan masjid. Seorang lelaki dari klan Abu Sa'id al-Khudri, yang bernama Abd Allah ibn Harith, pergi ke al-Harith ibn Amr, menangkapnya dengan rambutnya dan menyeretnya ke lantai dan keluar dari masjid. Si munafik berteriak: "Kamu sangat kasar, putra Harith!" Yang sebelumnya itu menjawab: "Kamu layak mendapatkannya, musuh Allah!"

Seorang pria dari Bani Amr ibn Auf mendatangi saudara lelakinya, Zuwai ibn al-Harith, mengusirnya dari masjid dan berteriak: “Kamu dipermalukan,” dan kemudian ditambahkan: “Setan dan penyebabnya telah menguasai Anda! Orang-orang ini berada di masjid hari itu dan berada dikeluarkan di bawah komando Muhammad.

5.02.4 -- Apa yang terungkap di dalam Surah "al-Baqarah"

Itu bertentangan dengan para rabbi dan orang munafik dari Ausitan dan Khazrajites bahwa awal dari Sura "al-Baqarah" terungkap: “Kitab (Al-Qur'an) ini tidak ada keraguan padanya …” (Surah al-Baqarah 2:2). “Bagi mereka yang kafir” (yaitu, mereka yang tidak percaya apa yang diungkapkan, bahkan jika mereka mengatakan mereka percaya pada wahyu sebelumnya) “sama saja bagi mereka, engkau (Muhammad) beri peringatan atau tidak engkau beri peringatan, mereka tidak akan beriman.” (Surah al-Baqarah 2:6). Mereka menyangkal apa yang disebutkan tentang Anda dalam buku-buku mereka, karena mereka melakukan perjanjian yang atas nama Anda (!) Dikontrak dengan mereka. Mereka tidak mempercayai apa yang telah diwahyukan kepada Anda atau apa yang diungkapkan kepada mereka oleh orang lain. Bagaimana mungkin diharapkan bahwa mereka akan membayar teguran atau peringatan Anda, karena mereka menyangkal bahwa mereka memiliki pengetahuan tentang Anda? “Allah telah mengunci hati dan pendengaran mereka, penglihatan mereka telah tertutup …” (yang menghalangi mereka untuk menemukan bimbingan dan dari percaya kepada kebenaran, apa yang datang kepada Anda dari Tuhan Anda dan apa yang mereka nyatakan sebagai kebohongan, meskipun mereka mempercayai semua wahyu sebelumnya) “…dan mereka akan mendapat azab yang berat.” (Surah al-Baqarah 2:7) karena ketidakpercayaan mereka terhadapmu. Kata-kata ini ditujukan pada para Rabbi, yang menolak kebenaran, bahkan setelah mereka mengenalinya.

Dan di antara manusia ada yang berkata, “Kami beriman kepada Allah dan hari akhir,” padahal sesungguhnya mereka itu bukanlah orang-orang yang beriman.” (Surah al-Baqarah 2:8). Dengan ini dia maksudkan orang-orang munafik di antara orang-orang Aussie dan Khazraj, serta orang-orang yang memihak mereka. “9 Mereka menipu Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka hanyalah menipu diri sendiri tanpa mereka sadari. 10 Dalam hati mereka ada penyakit …” (Surah al-Baqara 2:9-10), yaitu keraguan. “13 Dan apabila dikatakan kepada mereka, “Berimanlah kamu sebagaimana orang lain telah beriman!” Mereka menja-wab, “Apakah kami akan beriman seperti orang-orang yang kurang akal itu beriman?” Ingatlah, sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang kurang akal, tetapi mereka tidak tahu. 14 Dan apabila mereka berjumpa dengan orang yang beriman, mereka berkata, “Kami telah beriman.” Tetapi apabila mereka kembali kepada setan-setan (para pemimpin) mereka, (orang-orang Yahudi yang memaksa mereka untuk menyangkal kebenaran dan tidak menerima wahyu Muhammad), mereka berkata, “Sesungguhnya kami bersama kamu, kami hanya berolok-olok.’” (Surah al-Baqarah 2:13-14), dan mereka bermain-main dengan Muslim. “15 Allah akan memperolok-olokkan mereka dan membiarkan mereka terombang-ambing dalam kesesatan. 16 Mereka itulah yang membeli kesesatan dengan petunjuk. Maka perdagangan mereka itu tidak beruntung dan mereka tidak mendapat petunjuk. 17 Mereka seperti orang-orang yang menyalakan api, setelah menerangi sekelilingnya, Allah melenyapkan cahaya (yang menyinari) mereka dan membiarkan mereka dalam kegelapan, tidak dapat melihat. 18 Mereka tuli, bisu dan buta, sehingga mereka tidak dapat kembali.” (Surah al-Baqarah 2:15-18). Karena pembangkangan mereka dan ancaman mereka tidak akan ada penyelamatan dari kondisi mereka. “19 Atau seperti (orang yang ditimpa) hujan lebat dari langit, yang disertai kegelapan, petir dan kilat. Mereka menyumbat telinga dengan jari-jarinya, (menghindari) suara petir itu karena takut mati. Allah meliputi orang-orang yang kafir." untuk menghukum mereka, karena di setiap tempat orang-orang kafir berada di bawah kekuasaan berdaulat-Nya. “20 Hampir saja kilat itu menyambar penglihatan mereka. Setiap kali (kilat itu) menyinari, mereka berjalan di bawah (sinar) itu, dan apabila gelap menerpa mereka, mereka berhenti. Sekiranya Allah menghendaki, niscaya Dia hilangkan penglihatan mereka … 21 Wahai manusia! Sembahlah Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dan orang-orang yang sebelum kamu, agar kamu bertakwa. 22 (Dialah) yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagimu dan langit sebagai atap, dan Dialah yang menurunkan air (hujan) dari langit, lalu Dia hasilkan dengan (hujan) itu buah-buahan sebagai rezeki untukmu. Karena itu janganlah kamu mengadakan tandingan-tandingan bagi Allah, padahal kamu menge-tahui! ... 24 ... maka takutlah kamu akan api neraka* yang bahan bakarnya manusia dan batu, yang disediakan bagi orang-orang kafir.” (Surah al-Baqarah 2:19-22.24).

* Neraka memainkan peran yang menentukan dalam Islam. Takut akan Allah dan penghakimannya lebih kuat daripada cinta padanya. Keselamatan (yang mungkin) dari orang-orang Muslim yang saleh dipahami sebagai suatu perenggutan dari api neraka (Surah Maryam 19: 70-71).

Dan mereka berkata, “Neraka tidak akan menyentuh kami, kecuali beberapa hari saja.” Katakanlah, “Sudahkah kamu menerima janji* dari Allah, sehingga Allah tidak akan mengingkari janji-Nya, ataukah kamu mengatakan tentang Allah, sesuatu yang tidak kamu ketahui?” (Surah al-Baqarah 2:80).

* Muhammad telah mendengar sesuatu tentang perjanjian yang Tuhan telah lakukan dengan orang Yahudi; dia tidak tahu persis apa yang Tuhan janjikan atau perintahkan kepada mereka.

Ketika Muhammad datang ke Medinah, orang Yahudi mengatakan: “Dunia akan ada selama 7.000 tahun. Tuhan menghukum seribu tahun bumi dengan satu hari di neraka. Dengan demikian, akan ada tujuh hari di akhirat, dan kemudian hukuman akan berakhir. ”Pada saat itulah Allah menurunkan hal-hal berikut: “81 Bukan demikian! Barangsiapa berbuat keburukan, dan dosanya telah menenggelamkannya, maka mereka itu penghuni neraka. Mereka kekal di dalamnya; 82 Dan orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, mereka itu penghuni surga. Mereka kekal di dalamnya.” (Surah al-Baqarah 2:81-82). Siapa pun yang percaya pada apa yang Anda tolak, dan mempraktekkan perbuatan saleh yang saleh - yang Anda lalai lakukan – akan datang selamanya ke Firdaus. Dengan ini dia mengumumkan kepada mereka bahwa pahala untuk kebaikan, dan juga untuk yang buruk, tidak ada habisnya.

Selanjutnya Allah berfirman: “Anda tidak boleh membiarkan diri Anda diusir dari tanah Anda, karena Anda telah meratifikasi kontrak, dan Anda sendiri telah tampil sebagai saksi. Sekarang Anda berperang di antara Anda sendiri. Satu bagian mendorong yang lain dari tanah dan tidak mundur dari berlatih kejahatan dan permusuhan.”

Orang-orang Yahudi di Medinah dibagi menjadi dua kubu permusuhan: Bani Qaynuqa' dan pengikut mereka, yang merupakan sekutu suku Khazraj, dan Bani Nadir dan Quraiza, di samping pengikut mereka, yang merupakan sekutu dari orang-orang Aus. Jika terjadi pertengkaran antara orang-orang Aus dan Khazraj, maka Bani Qaynuqa' memihak suku Khazraj, sementara Nadir dan Quraiza pergi dengan orang-orang Aus. Dengan cara ini mereka berulang kali mencucurkan darah orang Yahudi meskipun mereka memiliki Taurat, dari mana mereka dapat mengetahui apa yang diizinkan dan apa yang dilarang. Orang-orang Aus dan Khazraj adalah para penyembah berhala, yang tidak mengenal Neraka atau Firdaus, tidak juga kebangkitan orang mati atau kebangkitan, yang tidak mengetahui wahyu apa pun, baik yang diizinkan maupun yang dilarang. Ketika perang telah berakhir mereka menukar narapidana mereka sesuai dengan Taurat. Qaynuqa' menukarkan mereka yang telah jatuh ke tangan orang-orang Aus, dan Nadir dan Quraiza mereka yang telah menjadi milik kaum Khazraj. Namun mereka tidak menghiraukan darah yang mereka tumpahkan berulang kali, setelah memberikan bantuan kepada para penyembah berhala. Untuk alasan itu Allah berbicara kepada mereka dengan teguran: “…Apakah kamu beriman kepada sebagian Kitab (Taurat) dan ingkar kepada sebagian (yang lain)? ...” (Surah al-Baqarah 2:85) Jadi mereka saling bertukar tawanan, bahkan saat menumpahkan darah dan melanggar hukum Taurat. Selanjutnya mereka saling mengendarai dari daratan dan, dengan motif duniawi, memanggil para penyembah berhala untuk minta bantuan.*

* Orang-orang Yahudi di Hijaz terbagi-bagi di antara mereka dan berpegang pada ajaran-ajaran kontraindikasi. Ini membuat Muhammad sulit untuk mengenali kebenaran dan percaya pada doktrin dan etika mereka. Di sisi lain, dapat diasumsikan bahwa Muhammad mengambil keuntungan dari hubungan mereka yang tegang dan bahwa dia mempermainkan saudara-saudaranya yang bermusuhan satu dengan yang lain - sampai akhir yang pahit.

Allah lalu melanjutkan: “Dan sungguh, Kami telah memberikan Kitab (Taurat) kepada Musa, dan Kami susulkan setelahnya dengan rasul-rasul, dan Kami telah berikan kepada Isa (Yesus) putra Maryam bukti-bukti kebenaran ...” (Surah al-Baqarah 2:87), yang dilakukan melalui dia: kebangkitan dari kematian dan penciptaan seekor burung dari tanah liat, di mana dia menghembuskan nafas hidup dengan izin Allah; Selain itu ia menyembuhkan orang sakit dan memiliki pengetahuan tentang banyak rahasia, dan dia tahu apa yang mereka sembunyikan di rumah mereka. Selain itu, ia berada dalam posisi untuk membantah bahwa mereka merusak Taurat dan Injil yang telah diwahyukan Allah kepadanya. Namun terlepas dari segalanya, orang-orang Yahudi tidak percaya (lihat Surah Al 'Imran 3: 49-52).*

* Al-Qur'an meneguhkan banyak mukjizat-mukjizat besar Yesus yang ditulis dalam Perjanjian Baru, juga dalam kisah-kisah Apokrifa di luar Perjanjian Baru. Yesus dengan demikian datang kepada umat Islam sebagai pencipta yang sah, dokter yang unik, orang yang memberi hidup kepada orang mati, penyedia makanan bagi murid-muridnya dan sebagai pemberi hukum. Tanda-tandanya melampaui semua nabi lainnya. Muhammad sendiri tidak dapat melakukan pekerjaan yang menakjubkan, yang menjadi alasan mengapa ia menetapkan ayat-ayat Al-Qur'an sebagai merupakan mukjizat.

87 … Mengapa setiap rasul yang datang kepadamu (membawa) sesuatu (pelajaran) yang tidak kamu inginkan, kamu menyombongkan diri, lalu sebagian kamu dustakan dan sebagian kamu bunuh? 88 Dan mereka berkata, “Hati kami tertutup.” Tidak! Allah telah melaknat mereka itu karena keingkaran mereka, tetapi sedikit sekali mereka yang beriman.” (Surah al-Baqarah 2:87-88).*

* Instruksi dalam Ulangan 29:3 dan kata-kata Tuhan dalam Yesaya 6:9-10 telah dikonfirmasi oleh Yesus (Mat. 15:8). Mereka juga tercermin dalam Al Quran. Pernyataan-pernyataan ini menegaskan kesetiaan dan ketekunan orang Yahudi dalam memegang dogma mereka. Tetapi mereka juga menyaksikan perlawanan mereka terhadap semua ajaran lainnya. Mereka dengan tegas menolak Yesus, Anak Allah. Bahkan ketika itu bertentangan dengan bagian-bagian lain dalam Al-Qur'an, ayat 87 menunjukkan indikasi tersembunyi bahwa Muhammad juga menunjukkan posibilitas dan kemungkinan kematian Yesus Kristus.

Kemarahan ganda mengacu pada apa yang mereka abaikan dari Taurat, yang sudah mereka miliki, dan juga mencerminkan ketidakpercayaan mereka terhadap Muhammad, yang telah Allah utus kepada mereka baru-baru ini. Dia kemudian mencela mereka atas fakta bahwa sebuah gunung harus dibangkitkan di atas mereka dan bahwa mereka menyembah anak sapi sebagai dewa. Allah berfirman lebih lanjut: “Katakanlah (Muhammad), “Jika negeri akhirat di sisi Allah, khusus untukmu saja bukan untuk orang lain, maka mintalah kematian jika kamu orang yang benar.” …’” (Surah al-Baqarah 2:94); katakanlah: “Semoga Allah membunuh salah satu dari kita, yang berbohong!”* (cf. Surah al-Tawba 9:30 dan al-Munafiqun 63:4). Tetapi mereka tidak mau menyetujui proposal Muhammad ini. Oleh karena itu dikatakan: “Tetapi mereka tidak akan menginginkan kematian itu sama sekali, karena dosa-dosa yang telah dilakukan tangan-tangan mereka. …” (Surah al-Baqarah 2:95). Mereka tahu bahwa mereka memiliki pengetahuan tentang Anda dalam buku-buku mereka, namun mereka masih menyangkal Anda. Hal ini dipertahankan - jika mereka mengharapkan kematian pada hari Muhammad mengatakan hal ini kepada mereka - bahwa setiap orang Yahudi akan mati. Dia menyebutkan bagaimana mereka menginginkan kehidupan duniawi yang panjang dan penuh nafsu: “Dan sungguh, engkau (Muhammad) akan mendapati mereka (orang-orang Yahudi), manusia yang paling tamak akan kehidupan (dunia), bahkan (lebih tamak) dari orang-orang musyrik. Masing-masing dari mereka, ingin diberi umur seribu tahun, padahal umur panjang itu tidak akan menjauhkan mereka dari azab. …” (Surah al-Baqarah 2:96). Penyembah berhala tidak mengharapkan kebangkitan. Karena itu dia mencintai kehidupan yang panjang seperti orang Yahudi, yang tahu betapa malunya mereka di kehidupan selanjutnya.

* Kadang-kadang Muhammad akan menantang lawan-lawannya ke pertempuran doa atau doa penghakiman ilahi. Dia tidak memberkati musuh-musuhnya, tetapi mencoba untuk memusnahkan mereka dalam nama Allah. Praktek ini harus dilakukan dengan bentuk tersembunyi dari sihir hitam, yang, bahkan sampai hari ini, dipraktikkan di antara para pemimpin Muslim.

Suatu hari sekelompok rabi Yahudi datang kepada Muhammad. Juru bicara mereka mengatakan: “Kami ingin mengajukan empat pertanyaan kepada Anda. Jika Anda men-jawabnya, maka kami akan mempercayai Anda dan mengikuti Anda. ”Muhammad memberi persetujuan pada proposal ini. Dia menuntut mereka berjanji oleh Allah, bagaimanapun, bahwa mereka berpegang pada kata-kata mereka. Mereka memberi tuntutan yang diminta. "Nah, jadi tanyakan apa yang kamu inginkan," jawab Muhammad. Mereka kemudian bertanya: "Jelaskan kepada kami bagaimana seorang anak dapat menyerupai ibunya meskipun air mani berasal dari ayah." Muhammad menjawab: "Saya bersumpah kepada Anda oleh Allah dan pada hari-hari tinggal-Nya di antara orang-orang Israel. Apakah kamu tidak tahu bahwa air mani lelaki itu putih dan tebal dan bahwa benih wanita itu berwarna kuning dan cair? Anak itu menyerupai salah satu dari dua yang naik di atas yang lain." Orang-orang Yahudi berteriak: "Demi Allah, demikianlah adanya! Sekarang katakan pada kami bagaimana tidurmu?” Muhammad menjawab: “Aku bersumpah padamu oleh Allah dan pada hari-hari dia tinggal di antara orang-orang Israel. Tahukah kamu bahwa tidur yang kamu pikir menghindariku adalah di mana mata tidur tapi jantung terus terjaga?” Mereka berkata: "Ya, demi Tuhan." "Sekarang", dia menjawab, "begitu juga tidurku. Mataku tertidur tapi hatiku terjaga. ”Mereka kemudian bertanya apa itu bahwa Israel dengan sukarela menolak dirinya sendiri. Untuk itu dia menjawab: “Makanan kesukaannya dan minuman yang paling dicintainya adalah susu dan daging unta. Dia pada satu waktu menderita penyakit yang darinya Allah menyembuhkannya. Untuk itu dia memilih untuk menyangkal dirinya, sebagai tanda rasa terima kasihnya kepada Allah, daging dan susu unta - yang merupakan makanan dan minuman favoritnya. ”Orang Yahudi berkata: “Demikianlah, oleh Tuhan. Beri kami sekarang berita tentang Roh.” Dia menjawab: “Ini adalah Gabriel yang mengunjungi saya.”* “Demi Tuhan, begitulah adanya,” kata para Rabi. “Tetapi kita memiliki musuh yang adalah raja. Dia akan datang dengan kekerasan dan penumpahan darah. Jika ini tidak jadi kami akan mengikuti Anda."**

* Roh Allah atau Roh Kekudusan dipahami dalam Islam sebagai malaikat yang diciptakan, dan bukan Roh Allah sendiri. Islam tidak tahu tentang Roh Kudus dalam pengertian Alkitab. Karena itu seorang Muslim juga tidak bisa mengenal Kristus, Anak Allah. Dalam Islam tidak ada karunia dan buah dari Roh Kudus, tetapi hanya buah dari daging (1 Korintus 12: 3; Galatia 5: 19-23).
** Kisah aneh ini, yang mencampur pikiran Sufisme (hati tetap terjaga) dengan imajinasi orang Badui (seperti makan daging unta), mungkin kembali ke Ka'b ibn al-Ahbar, dan dapat dilacak ke asal Yahudi.

Seorang yang dibebaskan dari keluarga Zaid ibn Thabit menceritakan tentang apa yang dia terima dari 'Ikrima atau Sa'id ibn Jubayr, yang mendengarnya dari Ibn' Abbas, bahwa Muhammad mengarahkan tulisan berikut kepada orang Yahudi Khaybar: “Dalam nama Allah, yang berbelas kasih, yang welas asih. Dari Muhammad, utusan Allah, teman dan saudara laki-laki Musa, yang menyatakan penyataan Musa adalah benar. Allah berbicara kepada Anda: 'O kamu orang-orang dari Taurat, kamu temukan dalam Kitab Suci kamu: “Muhammad adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia bersikap keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. Kamu melihat mereka rukuk dan sujud mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya. Pada wajah mereka tampak tanda-tanda bekas sujud. Demikianlah sifat-sifat mereka (yang diungkapkan) dalam Taurat dan sifat-sifat mereka (yang diungkapkan) dalam Injil, yaitu seperti benih yang mengeluarkan tunasnya, kemudian tunas itu semakin kuat lalu menjadi besar dan tegak lurus di atas batangnya; tanaman itu menyenangkan hati penanam-penanamnya karena Allah hendak menjengkelkan hati orang-orang kafir (dengan kekuatan orang-orang mukmin). ...” (Surah al-Fath 48:29). Aku bersumpah padamu oleh Allah dan dengan apa yang telah ia ungkapkan; Aku bersumpah kepadamu oleh dia yang memberi makan suku-sukumu yang terdahulu dengan manna dan burung puyuh, olehnya yang mengeringkan laut untuk leluhurmu, untuk menyelamatkan mereka dari Firaun dan rencana-rencananya: Katakan padaku jika kamu tidak menemukan dalam wahyumu bahwa kamu harus percaya pada Muhammad. Jika Anda tidak menemukannya, maka Anda tidak perlu mencela. Kebenaran jelas akan muncul dari kesalahan. Saya memanggil Anda untuk percaya kepada Allah dan Nabi-Nya.”*

* Muhammad sering berusaha, dengan berbagai cara, untuk memenangkan orang Yahudi ke Islam - kebanyakan sia-sia.

Di antara orang-orang yang sangat terpanggil oleh Tuhan adalah Rabbi dan orang-orang kafir di antara orang Yahudi - mereka yang mempertanyakan dan menjangkiti Muhammad. Jadi Abd Allah ibn 'Abbas dan Jabir ibn Abd Allah mengatakan kepadaku: “Abu Yasir ibn Akhtab pernah datang kepada Mu-hammad saat dia membaca awal dari Surah al-Baqarah: “1 Alef, Lam, Mim.* 2 Kitab (Al-Qur'an) ini tidak ada keraguan padanya” (Surah al-Baqarah 2:1-2). Dia kemudian pergi ke saudaranya Huyay ibn Akhtab, yang duduk bersama orang Yahudi lainnya, dan berkata kepadanya: “Saya telah mendengar bagaimana Muhammad membacakan: ‘Alif, Lam, Mim. Itu adalah Kitab Suci ...' Mereka bertanya: “Apakah Anda benar-benar mendengar ini?” Dia berkata, "ya." Huyay kemudian pergi dengan orang-orang Yahudi itu ke Muhammad dan bertanya apakah itu Gabriel yang telah mengungkapkan kepadanya "Alif, Lam, Mim." Dia menjawab, "ya." Mereka kemudian berkata: "Tuhan mengirim nabi sebelum Anda, tetapi tidak diketahui kepada kita bahwa Dia memberi tahu yang lain selain Anda berapa lama kerajaan-Nya akan berakhir dan apa yang akan menjadi nasib umat-Nya.” Dia kemudian berpaling kepada mereka yang bersamanya dan melanjutkan: “Alif adalah 1, Lam 30 dan Mim 40, jadi 71 tahun sekali. Apakah Anda ingin menerima iman yang kerajaan dan orang-orangnya akan berakhir hanya 71 tahun?” Dia kemudian bertanya kepada Muhammad apakah dia telah menerima wahyu yang sama. Dia menjawab, “Ya. ‘Alif, Lam, Mim, Sad.’” Huyay kemudian berkata: "Yaitu, demi Allah, lebih lama dan lebih sulit: Alif 1, Lam 30, Mim 40 dan Sad 60 - itu akan menjadi 131 tahun." Dia kemudian meminta Muhammad untuk wahyu lebih lanjut. Dia berkata kepadanya “Alif, Lam, Ra.” Huyay berkata: “Itu bahkan lebih lama dan lebih sulit. Alef 1, Lam 30, Ra 200, jadi 231.” Dia lalu meminta Muhammad untuk yang lain, dan Muhammad berkata:“ Alif, Lam, Mim, Ra.” Huyay berkata: "Itu masih lebih berbobot dan sulit: Alef 1, Lam 30, Mim 40, Ra 200, jadi 271. Sekarang", dia melanjutkan dengan cerdik kepada Muhammad: "Persoalan tentang kamu meragukan untuk kami, apakah durasi panjang atau singkat telah dijanjikan kepada Anda.” Mereka lalu meninggalkannya. Abu Yasir berkata kepada saudaranya Huyay dan kepada Rabbi lainnya: “Mungkin semua ini harus dihitung bersama-sama: 71, 131, 231 dan 271, untuk total 704 tahun.” Mereka menjawab: “Masalahnya meragukan bagi kami . "- Dipercaya bahwa kata-kata berikut ini berlaku untuk arti dari huruf-huruf ini: “…Di antaranya ada ayat-ayat yang muhkamat, itulah pokok-pokok Kitab (Al-Qur'an) dan yang lain mutasyabihat.” (Surah Al ‘Imran 3:7).”**

* “Alif, Lam, Mim” adalah nama huruf A, L, dan M dalam alfabet bahasa Arab. Beberapa orang Yahudi menggunakan nilai-nilai numerik dari huruf-huruf alfabet ini untuk secara spekulatif sampai pada makna untuk huruf-huruf awal dari Surah ini dan Surah-surah yang serupa.
** Perhitungan yang disebut Abjad ini berasal dari Yahudi dan didasarkan pada nilai-nilai numerik masing-masing huruf. Meskipun perhitungan ini tidak memiliki dasar apa pun dalam Al-Qur'an dan dalam tradisi Islam, hal itu masih diadopsi oleh Muslim. Bahkan saat ini kalangan fundamentalis dalam Islam, seperti pengikut Ahmad Dedat, mencoba untuk membuktikan dasar ilahi dari Quran dengan angka "sembilan" dan "empat puluh sembilan", angka yang mereka pikir sering ditemukan di dalam perhitungan Qur'an mereka.

Seorang sarjana yang andal mengatakan: “Ayat-ayat ini muncul ketika para pengikut Najran datang kepada Muhammad untuk mempertanyakannya tentang Kristus.” Muhammad ibn Abi Umama mengatakan bahwa dia telah mendengar ayat-ayat ini muncul terhadap orang Yahudi, tanpa menyebutkan alasan lebih lanjut. Allah tahu apa yang benar.

Menurut Ikrima, orang bebas Ibn 'Abbas, yang mendengarnya dari 'Ibn Abbas sebelum pengutusan Muhammad: orang-orang Yahudi bersumpah dengan Allah (mereka) untuk utusan melawan orang-orang Aus dan Khazraj. Namun ketika Allah mengirim utusan dari orang-orang Arab, mereka tidak percaya kepadanya dan menyangkal apa yang mereka katakan sebelumnya tentang dia. Mu'adh ibn Jabal dan Bishr ibn al-Bara ibn Marur, saudara dari Bani Salama, berkata kepada mereka: “Takutlah kepada Allah, kalian orang Yahudi, dan jadilah Muslim! Karena ketika kami masih musyrik, Anda meminta Muhammad melawan kami, dan menggambarkannya seperti apa adanya. ”Salam ibn Mishkam, saudara laki-laki dari Bani Nadir, kemudian berkata: “Dia tidak membawa apa pun yang belum kami ketahui; dia bukan orang yang kami mohon.”* Pada saat itu Allah kemudian mengungkapkan: “Dan setelah sampai kepada mereka Kitab (Al-Qur'an) dari Allah yang membenarkan apa yang ada pada mereka, ... mereka mengingkarinya. Maka laknat Allah bagi orang-orang yang ingkar.” (Surah al-Baqarah 2:89).

* Orang-orang Yahudi masih menunggu Mesias, meskipun Ia telah menampakkan diri kepada mereka di dalam Yesus. Muhammad mendengar tentang ini dan menampilkan dirinya sebagai orang yang dijanjikan (Matius 24: 5).

Malik bin Dhayf berkata: "Ketika Muhammad dikirim dan dia berbicara dengan orang-orang Yahudi tentang perjanjian bahwa Allah untuk kepentingannya sendiri telah dibuat dengan mereka*, mereka berkata: 'Demi Allah, tidak ada perjanjian dan janji tentang Muhammad antara Allah dan kita. 'Setelah ini Allah mengungkapkan: ‘Dan mengapa setiap kali mereka mengikat janji, sekelompok mereka melanggarnya? Sedangkan sebagian besar mereka tidak beriman.’ (Surah al-Baqarah 2:100).” Abu Saluba al-Fityuni pernah berkata kepada Muhammad: "Kamu belum membawa kepada kami apapun yang belum kami ketahui sebelumnya, dan Allah tidak mengirim kepadamu tanda-tanda yang jelas bahwa mereka akan membuat kami mengikutimu."

* Muhammad bertanya tentang rincian perjanjian Yahweh dengan orang-orang Israel. Dia telah mengakui bahwa bukan manusia yang telah mengontrak perjanjian dengan Tuhan, melainkan bahwa itu adalah Pribadi Abadi yang melakukannya dengan manusia fana. Muhammad mengira bahwa kedatangannya telah dijanjikan dalam pembuatan perjanjian ini.

5.02.5 -- Bagaimana orang Yahudi dan Kristen berselisih sebelum Muhammad

Ketika penduduk Kristen Najran datang kepada Muhammad, para Rabbi pergi kepada mereka dan berselisih dengan Muhammad. Raafi 'ibn Huraimala berkata: “Kamu tidak memiliki kedudukan,” dengan demikian mengekspresikan ketidakpercayaannya pada Kristus dan Injil. Karena itu, salah satu orang Kristen berkata kepada orang Yahudi: “Kamu tidak memiliki kedudukan,” di mana dia menyangkal Taurat dan kenabian Musa. Setelah ini Allah mengungkapkan: “Dan orang Yahudi berkata, “Orang Nasrani itu tidak memiliki sesuatu (pegangan),” dan orang-orang Nasrani (juga) berkata, “Orang-orang Yahudi tidak memiliki sesuatu (pegangan),” padahal mereka membaca Kitab.* Demikian pula orang-orang yang tidak berilmu, berkata seperti ucapan mereka itu. Maka Allah akan mengadili mereka pada hari Kiamat, tentang apa yang mereka perselisihkan.” (Surah al-Baqarah 2:113). Dengan melakukan hal itu, masing-masing dari mereka membaca dalam Kitab Suci-Nya, yang menegaskan apa yang dia tolak. Orang-orang Yahudi tidak percaya pada Kristus, bahkan ketika mereka menemukan dalam Taurat apa yang diturunkan Allah kepada mereka melalui Musa tentang iman di dalam Kristus. Orang-orang Kristen membaca dalam Injil apa yang dikatakan Kristus tentang iman kepada Musa dan iman kepada Taurat, seperti yang dinyatakan Allah. Namun masing-masing menolak apa yang dimiliki orang lain. Raafi' kemudian berkata kepada Muhammad: "Jika Anda ada-lah utusan Allah, seperti yang Anda katakan, maka biarkan Allah berbicara langsung kepada kita bahwa kita dapat mendengar kata-kata-Nya!" Allah kemudian menyatakan: “Dan orang-orang yang tidak mengetahui berkata, “Mengapa Allah tidak berbicara dengan kita atau datang tanda-tanda (kekuasaan-Nya) kepada kita?” Demikian pula orang-orang yang sebelum mereka telah berkata seperti ucapan mereka itu. Hati mereka serupa. Sesungguhnya telah Kami jelaskan tanda-tanda (kekuasaan Kami) kepada orang-orang yang yakin.” (Surah al-Baqarah 2:118).

* Orang-orang Kristen kritis terhadap orang Yahudi, karena mereka menolak Yesus, Mesias dan Juruselamat mereka, dan karena mereka terus hidup di bawah kutukan hukum.

Orang buta Abd Allah ibn Suriya al-Fityuni berkata kepada Muhammad: "Kami sendiri memiliki bimbingan yang benar, ikuti kami dan Anda juga akan dibimbing dengan benar." Orang-orang Kristen mengatakan hal yang sama kepadanya,* di mana Allah mengungkapkan: “Dan mereka berkata, “Jadilah kamu (penganut) Yahudi atau Nasrani, niscaya kamu mendapat petunjuk.” Katakanlah, “(Tidak!) Tetapi (kami mengikuti) agama Ibrahim yang lurus dan dia tidak termasuk golongan orang yang mempersekutukan Tuhan.”’” (Surah al-Baqarah 2:135).

* Orang-orang Yahudi menolak orang-orang Kristen karena mereka dianggap tidak bersih, karena mereka tidak hidup di bawah peraturan hukum, dan karena mereka mempertahankan bahwa orang-orang Yahudi telah kehilangan tujuan dari sejarah mereka - Yesus (Yahweh dalam wujud manusia).
Permusuhan antara orang Yahudi dan Kristen membuat lebih sulit bagi Muhammad untuk menemukan kebenaran, karena perbedaan yang tidak dapat didamaikan ada di antara kedua agama itu. Dia berusaha membangun jembatan di antara kedua doktrin itu dengan menampilkan dirinya sebagai utusan Allah bagi seluruh dunia.
Di sisi lain, baik orang Yahudi dan Kristen mencoba untuk mengubah Mu-hammad dan memindahkannya untuk dengan sengaja membelot ke Hukum Musa atau Karunia Yesus Kristus. Dia menjawab upaya misi mereka dengan memasukkan konsep-konsep signifikan dari Alkitab ke dalam Al-Qur'an, bahkan ketika membentuknya agar sesuai dengan Islam.

5.02.6 -- Apa yang dikatakan orang Yahudi ketika Arah Sholat Diubah (Januari 624 M)

Ketika arah sholat (kiblat) berubah dari Suriah ke Mekkah, dan bahwa di bulan Rajab (bulan ke 7), tujuh bulan setelah kedatangan Muhammad ke Madinah, Rifa'a ibn Qays, Fardam ibn Amr, Ka 'b ibn al-Ashraf, Raafi' ibn Abi Rafi, Hajjaj ibn Amr, (sekutu Ka'b), Rabi'a ibn Rabi'a ibn Abi al-Huqaiq dan saudaranya Kinana mendatangi Muhammad dan berkata kepadanya: "Apa yang membuat Anda mengubah arah doa Anda sebelumnya, karena Anda mempertahankan Anda berada di dalam iman Abraham? Kembali ke arah Anda sebelumnya, maka kami akan mengikuti Anda dan percaya kepada Anda." Dengan demikian mereka hanya berniat untuk mencegahnya dari imannya. Allah kemudian mengungkap-kan: “142 Orang-orang yang kurang akal di antara manusia akan berkata, “Apakah yang memalingkan mereka (Muslim) dari kiblat yang dahulu mereka (berkiblat) kepadanya?” Katakanlah (Muhammad), “Milik Allahlah timur dan barat; Dia memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki ke jalan yang lurus.” 143 Dan demikian pula Kami telah menjadikan kamu (umat Islam) ”umat pertengahan” agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu. Kami tidak menjadikan kiblat yang (dahulu) kamu (berkiblat) kepadanya melainkan agar Kami mengetahui siapa yang mengikuti Rasul dan siapa yang berbalik ke belakang.…” (Surah al-Baqarah 2:142-143).

* Mula-mula Muhammad menyuruh semua orang Muslim berdoa ke arah Yerusalem. Dengan demikian ia ingin memenangkan orang Yahudi ke Islam. Namun ketika orang-orang Yahudi mengeraskan diri terhadap Islam dan terus menerus mengejek Muhammad secara terbuka, dia melanggar semua tradisi dari orang-orang Perjanjian Lama dan mengembangkan agama, budaya, dan praktik Islamnya sendiri. Perubahan arah doa dari Yerusalem ke Mekah merupakan titik akhir antara Muhammad dan orang Yahudi.

5.02.7 -- Khotbah Muhammad di Bazaar Bani Qaynuqa' Yahudi di Medinah

Ketika Allah memukuli orang-orang Quraisy pada Pertempuran Badar, Muhammad mengumpulkan orang-orang Yahudi di bazaar Bani Qaynuqa', segera setelah dia kembali ke Medina. Dia berkata: “Hai orang Yahudi! Masuklah Islam sebelum Allah mencelakakan Anda seperti yang ia lakukan terhadap orang Quraisy."* Namun, mereka membalas: "Jangan biarkan diri Anda tertipu oleh kesombongan Anda sendiri! Anda telah membunuh beberapa orang Quraisy, yang tanpa pengalaman dan pengetahuan dalam pertempuran. Demi Tuhan, jika kamu berperang melawan kita, kamu akan melihat bahwa kita adalah orang-orang yang tidak pernah kamu temui.” Allah kemudian mengungkapkan: “Katakanlah (Muhammad) kepada orang-orang yang kafir, “Kamu (pasti) akan dikalahkan dan digiring ke dalam neraka Jahanam. Dan itulah seburuk-buruk tempat tinggal.” 13 Sungguh, telah ada tanda bagi kamu pada dua golongan yang berhadap-hadapan. Satu golongan berperang di jalan Allah dan yang lain (golongan) kafir yang melihat dengan mata kepala, bahwa mereka (golongan Muslim) dua kali lipat mereka. Allah menguatkan dengan pertolongan-Nya bagi siapa yang Dia kehendaki. Sungguh, pada yang demikian itu terdapat pelajaran bagi orang-orang yang mempunyai penglihatan (mata hati).” (Surah Al ‘Imran 3:12-13).

* Setelah kemenangan kaum Muslim atas orang-orang Quraisy pada Pertempuran Badar - yang jumlahnya berlipat ganda hingga tiga kali lipat - Muhammad secara terang-terangan mulai mengancam kaum Yahudi, mengatakan akan ada konsekuensi yang mengerikan jika mereka tidak menjadi Muslim. Dia mengepung suku-suku mereka di Medinah, satu demi satu, mengalahkan mereka dan memaksa mereka beremigrasi. Mereka harus meninggalkan harta benda dan senjata mereka di belakang.

5.02.8 -- Bagaimana Muhammad masuk ke Sekolah Yahudi

Muhammad pernah masuk sekolah Yahudi dan memanggil orang-orang Yahudi yang berkumpul di sana untuk percaya kepada Allah. Nu'man ibn Amr dan Harith ibn Zaid bertanya kepadanya agama apa yang dia miliki. Dia menjawab: "Agama Abraham."* Mereka kemudian menjawab: "Abraham adalah seorang Yahudi." Muhammad ingin agar Torah memutuskan di antara mereka. Tetapi mereka menolak. Allah kemudian mengungkapkan: “23 Tidakkah engkau memperhatikan orang-orang yang telah diberi bagian Kitab (Taurat)? Mereka diajak (berpegang) pada Kitab Allah untuk memutuskan (perkara) di antara mereka. Kemudian sebagian dari mereka berpaling seraya menolak (kebenaran). 24 Hal itu adalah karena mereka berkata, “Api neraka tidak akan menyentuh kami kecuali beberapa hari saja.” Mereka teperdaya dalam agama mereka oleh apa yang mereka ada-adakan.” (Surah Al 'Imran 3:23-24).

* Dengan klaim bahwa Islam adalah agama Abraham, Muhammad mencoba sekali lagi untuk memenangkan orang Yahudi ke Islam.

Ketika orang-orang Kristen dari Najran dan para Rabbi bertemu dengan Muhammad untuk berselisih, para Rabbi berkata: “Abraham tidak lain dari seorang Yahudi!” Namun, orang Kristen mempertahankan bahwa Abraham telah menjadi seorang Kristen. Kemudian Allah mengungkapkan: “65 Wahai Ahli Kitab! Mengapa kamu berbantah-bantahan tentang Ibrahim, padahal Taurat dan Injil diturunkan setelah dia (Ibrahim)? Apakah kamu tidak mengerti? 66 Begitulah kamu! Kamu berbantah-bantahan tentang apa yang kamu ketahui, tetapi mengapa kamu berbantah-bantahan juga tentang apa yang tidak kamu ketahui? Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui. 67 Ibrahim bukanlah seorang Yahudi dan bukan (pula) seorang Nasrani, tetapi dia adalah seorang yang lurus, Muslim dan dia tidaklah termasuk orang-orang musyrik.” (Surah Al 'Imran 3:65-67).

* Muhammad mencoba menggambarkan Abraham sebagai seorang Muslim yang taat. Setelah upaya sia-sia selanjutnya untuk mencoba dan memenangkan orang Yahudi ke Islam, ia memutuskan dialog dengan mereka dan menuntut pemisahan konsekuen dari mereka dengan wahyu Allah.

Beberapa orang percaya sebelumnya berteman dengan orang Yahudi, karena pada masa-masa ketidaktahuan sebelumnya mereka adalah tetangga atau sekutu. Belakangan Allah melarang hubungan-hubungan seperti itu, karena Dia mengungkapkan: “118 Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu menjadikan teman orang-orang yang di luar kalanganmu (seagama) sebagai teman kepercayaanmu, (karena) mereka tidak henti-hentinya menyusahkan kamu. Mereka mengharapkan kehancuranmu. Sungguh, telah nyata kebencian dari mulut mereka, dan apa yang tersembunyi di hati mereka lebih jahat. Sungguh, telah Kami terangkan kepadamu ayat-ayat (Kami), jika kamu mengerti. 119 Beginilah kamu! Kamu menyukai mereka, padahal mereka tidak menyukaimu, dan kamu beriman kepada semua kitab …” Surah Al 'Imran 3:118, 119).

5.02.9 -- Insiden antara Abu Bakr dan Finhas

Abu Bakar pernah masuk ke sekolah Yahudi. Di sana ia menemukan banyak orang dan salah satu Rabi terkemuka, yang bernama Finhas, berkumpul bersama. Ada Rabi lain yang bernama Ashya juga hadir.

Abu Bakar berkata kepada Finhas: “Celakalah kamu! Takutlah kepada Allah dan jadilah Muslim! Demi Allah, Anda tahu bahwa Muhammad adalah utusan Allah yang mengungkapkan kepada Anda kebenaran tentang Allah. ‘... Engkau akan mendapati dia disebutkan di dalam Taurat dan …’ (Surah al-A’raf 7:157)”.

Saat itu Finhas menjawab: “Demi Tuhan, kami tidak membutuhkan Allahmu. Dia membutuhkan kita! Kami tidak berpaling kepadanya sebanyak dia berpaling kepada kami. Kita bisa melakukan lebih banyak tanpa dia daripada dia bersama kita. Kalau tidak, dia tidak akan meminjam uang kami, melarang Anda untuk mengambil bunga, sedangkan Anda memberi kami bunga.

Abu Bakar marah dan memukul Finhas dengan pukulan keras ke wajah. Dia kemudian berkata: "Demi dia yang di mana kekuasaan jiwaku terletak, kalau bukan karena perjanjian yang ada di antara kita, aku akan memotong kepala Anda, Anda musuh Allah." Finhas pergi ke Muhammad dan mengeluh kepadanya tentang apa temannya telah dilakukan. Muhammad bertanya kepada Abu Bakar apa yang membuatnya melakukan itu. Abu Bakar berkata: “Musuh Allah ini mengucapkan kata yang tercela. Dia mengklaim bahwa Allah membutuhkan orang Yahudi, tetapi mereka sendiri dapat melakukannya tanpa dia. Oleh karena itu saya menjadi marah akan masalah Allah dan memukul wajahnya." Finhas mem-bantah mengatakan kata-kata ini, dimana Allah mengungkapkan hal berikut sebagai konfirmasi dari kata-kata Abu Bakar dan menyanggah Finhas: “Sungguh, Allah telah mendengar perkataan orang-orang (Yahudi) yang mengatakan, “Sesungguhnya Allah itu miskin dan kami kaya.” Kami akan mencatat perkataan mereka dan perbuatan mereka membunuh nabi-nabi tanpa hak (alasan yang benar), dan Kami akan mengatakan (kepada mereka), “Rasakanlah olehmu azab yang membakar!” (Surah Al 'Imran 3:181).

* Ejekan orang-orang Yahudi terhadap Allah menghantam Muslim ke dalam hati. Orang Yahudi kaya. Kaum Muslim meminjam uang dari mereka untuk membiayai kampanye militer mereka dan membayar bunga, meskipun dalam Islam itu dilarang untuk menarik minat. Orang-orang Yahudi mengejek kemunafikan ini, membenci kaum Muslim dan mempermalukan mereka. Dari pemahaman Islam, pidato orang Yahudi ini sama dengan penghujatan. Itu menyebabkan mereka ditunjuk sebagai “musuh Allah”.

5.02.10 -- Bagaimana Orang Yahudi Menolak Wahyu

Sukayn dan Adi ibn Zaid berkata kepada Muhammad: “Tidak diketahui oleh kita bahwa Allah mengungkapkan sesuatu kepada orang lain setelah Musa. Ini adalah ketika ayat Qur'an berikut muncul: “163 Sesungguhnya Kami mewahyukan kepadamu (Muhammad) sebagaimana Kami telah mewahyukan kepada Nuh dan nabi-nabi setelahnya, dan Kami telah mewahyukan (pula) kepada Ibrahim, Ismail, Ishak, Yakub dan anak cucunya; Isa, Ayyub, Yunus, Harun dan Sulaiman. Dan Kami telah memberikan Kitab Zabur kepada Dawud. 164 Dan ada beberapa rasul yang telah Kami kisahkan mereka kepadamu sebelumnya dan ada beberapa rasul (lain) yang tidak Kami kisahkan mereka kepadamu. Dan kepada Musa, Allah berfirman langsung. 165 Rasul-rasul itu adalah sebagai pembawa berita gembira dan pemberi peringatan, agar tidak ada alasan bagi manusia untuk membantah Allah setelah rasul-rasul itu diutus. Allah Mahaperkasa, Mahabijaksana.” (Surah an-Nisa’ 4:163-165). Muhammad berkata kepada orang Yahudi lain yang muncul di hadapannya: "Apakah kamu tidak tahu, demi Allah, bahwa Allah telah mengutus Aku kepadamu?" Mereka menjawab: "Tidak, kita tidak tahu itu dan tidak bisa menyaksikannya."

5.02.11 -- Bagaimana Mereka Bersatu Bersama Membunuh Muhammad

Muhammad pernah pergi ke Bani al-Nadir dan meminta bantuan mereka mengenai uang tebusan untuk orang Amir, di antaranya beberapa telah dibunuh oleh Amr ibn Umaiyya al-Damri. Ketika mereka berkumpul bersama, mereka berkata: “Anda tidak akan pernah menemukan Muhammad lebih dekat kepada Anda daripada dirinya sekarang. Siapa yang akan menjadi orang yang memanjat rumah ini dan melemparkan batu ke atasnya agar kita mendapatkan kedamaian darinya?” Amr ibn Jhash ibn Ka'b berkata: “Aku akan!” Tetapi Muhammad mendapat kabar tentang rencana mereka dan menjauhkan dirinya dari mereka. Allah kemudian mengungkapkannya: “Wahai orang-orang yang beriman! Ingatlah nikmat Allah (yang diberikan) kepadamu, ketika suatu kaum bermaksud hendak menyerangmu dengan tangannya, lalu Allah menahan tangan mereka dari kamu. Dan bertakwalah kepada Allah, dan hanya kepada Allahlah hendaknya orang-orang beriman itu bertawakal.” (Surah al-Ma’idah 5:11).

Suatu kali datanglah Nu'man ibn Adha, Bahri ibn Amr dan Sha ibn Adi ke Muhammad dan berbincang bersama dengannya. Dia memanggil mereka untuk datang kepada Allah dan memperingatkan mereka akan murka-Nya. Mereka kemudian berkata: “Mengapa Anda mengancam kami, Muhammad? Kami adalah teman-teman dan putra-putra Tuhan, seperti yang orang Kristen katakan.” Allah kemudian mengungkapkan: “Orang Yahudi dan Nasrani berkata, “Kami adalah anak-anak Allah dan kekasih-kekasih-Nya.” Katakanlah, “Mengapa Allah menyiksa kamu karena dosa-dosamu? Tidak, kamu adalah manusia (biasa) di antara orang-orang yang Dia ciptakan. Dia mengampuni siapa yang Dia kehendaki dan menyiksa siapa yang Dia kehendaki. Dan milik Allah seluruh kerajaan langit dan bumi serta apa yang ada di antara keduanya. Dan kepada-Nya semua akan kembali.” (Surah al-Ma’idah 5:18).

* Muhammad dan para pengikutnya tahu bahwa orang-orang Kristen (dan kadang-kadang juga orang Yahudi) mengatakan: “Kami adalah anak-anak Allah.” Penderitaan dan kematian mereka, bagaimanapun, menghalangi Muhammad untuk percaya pada posisi istimewa mereka. Dia melihat dalam setiap penderitaan mereka menemukan hukuman Allah. Dia tidak bisa memahami penderitaan sebagai sarana disiplin ilahi dan sebagai tanda rahmat ilahi.

5.02.12 -- Muhammad dan Hukuman untuk Perzinahan

Ketika Muhammad datang ke Medinah, para rabi berkumpul di sebuah sekolah karena salah seorang dari mereka telah berzinah dengan seorang wanita Yahudi yang sudah menikah. Mereka berkata: “Kirim pria dan wanita itu kepada Muhammad dan serahkan kepadanya untuk membatalkan penilaian mereka.* Jika dia memutuskan seperti yang Anda lakukan, dalam hal itu ia memaksakan Tajbiya atas mereka, lalu mengikutinya, karena ia adalah seorang pangeran. (Tajbiya berarti cambuk dengan tali yang terbuat dari serat yang telah diolesi dengan ter hitam; para pelaku kejahatan itu menghitamkan wajah mereka. Setelah itu, keduanya diatur pada dua keledai dengan wajah mereka menghadap ekor). Namun, jika Muhammad mengutuk mereka untuk dirajam, maka dia adalah seorang nabi. Berhati-hatilah bahwa dia tidak merampok Anda dari apa yang Anda miliki.”

* Pertama-tama dan terutama, hukum Islam tidak berusaha untuk menya-darkan hati nurani, tetapi lebih cenderung untuk menghukum penjahat. Ini adalah hukum pidana yang membutuhkan kekuasaan eksekutif negara. Is-lam adalah agama hukum; ia harus menciptakan negara agama, yang tanpanya hukum tidak dapat dijalankan.

Jadi mereka mendatangi Muhammad dan memanggilnya untuk menjatuhkan hukuman atas pria ini dan wanita ini. Muhammad mendatangi para rabi di sekolah dan berkata: “Bawakan aku yang paling banyak dipelajari di antara kamu!” Mereka menempatkan Abd Allah ibn Suriya di hadapannya. Muhammad tinggal berduaan dengan Abd Allah ibn Suriya, yang muda – salah satu yang termuda di antara mereka – dan menyelidiki masalah ini dengan mengatakan kepadanya: “Aku menempatkanmu di bawah sumpah kepada Allah dan mengingatkanmu tentang Allah yang tinggal di antara putra-putra Israel. Apakah kamu tidak tahu bahwa di dalam Taurat Tuhan menghukum perzinahan dengan rajam?” Dia menjawab: “Ya, demi Tuhan, dan mereka tahu bahwa kamu adalah seorang utusan, seorang nabi, namun mereka iri padamu.” Muhammad lalu memberikan perintah untuk melempari kedua pezinah di depan pintu masjidnya, bersama Bani Ghanm ibn Malik.* Kemudian Abd Allah menyangkal apa yang dikatakannya dan tidak percaya akan kenabian Muhammad.

* Dalam cara yang sama Yesus, juga, memerintahkan pezina untuk dirajam, hanya dengan tambahan: "Dia yang tanpa dosa di antara kamu, biarlah dia menjadi orang pertama yang melemparkan batu ke arahnya." Pada saat itu semua penuduh, termasuk saleh dan para murid, mulai pergi. Ye-sus, Yang tanpa dosa, kemudian harus melempari dia dengan batu. Tetapi Dia tidak melakukannya. Dengan melakukan itu Dia melanggar hukum? Tidak! Dia mengambil kesalahan orang berdosa atas diriNya dan mati di tempatnya.

Saat itulah Allah mewahyukan: “Wahai Rasul (Muhammad)! Janganlah engkau disedihkan karena mereka berlomba-lomba dalam kekafirannya. Yaitu orang-orang (munafik) yang mengatakan dengan mulut mereka, “Kami telah beriman,” padahal hati mereka belum beriman; dan juga orang-orang Yahudi yang sangat suka mendengar (berita-berita) bohong dan sangat suka mendengar (perkataan-perkataan) orang lain yang belum pernah datang kepadamu. Mereka mengubah kata-kata (Taurat) dari makna yang sebenarnya. Mereka mengatakan, “Jika ini yang diberikan kepadamu (yang sudah diubah) terimalah, dan jika kamu diberi yang bukan ini, maka hati-hatilah. ...” (Surah al-Maidah 5:41). Muhammad menyuruh kedua orang Yahudi itu dirajam di pintu gerbang di depan masjidnya. Ketika laki-laki itu dipukul dengan batu, dia dengan melindungi membungkuk di atas kekasihnya, sehingga mereka berdua terbunuh bersama. Itu adalah karya Allah, yang membiarkan utusannya membongkar hukuman untuk perzinahan.

* Tipuan licik dari orang-orang Yahudi, yang dimaksudkan untuk menguji kenabian Muhammad atas dasar penilaiannya atas para pezinah, membawa mereka tuduhan yang tidak dapat dipertahankan bahwa mereka telah memalsukan kata-kata Taurat. Sejak itu umat Islam mempertahankan bahwa Alkitab pada mulanya adalah wahyu Allah yang asli, tetapi dalam bentuknya yang sekarang surat-surat telah diubah dan diubah oleh orang Yahudi. Dengan demikian, Al-Qur'an menjadi standar, menyatakan kebenaran sebagai salah berdasarkan kebohongan.

5.02.13 -- Bagaimana Orang Yahudi Menolak Kenabian Kristus

Abu Yasir ibn Akhtab, Nafi 'bin Abi Nafi', Azir ibn Abi Azir, Khalid, Zaid, Izar ibn Abi Izar dan Ashya mendatangi Muhammad dan menanyakan kepadanya tentang utusan yang ia yakini. Muhammad berkata: “…“Kami beriman kepada Allah dan kepada apa yang diturunkan kepada kami, dan kepada apa yang diturunkan kepada Ibrahim, Ismail, Ishak, Yakub dan anak cucunya, dan kepada apa yang diberikan kepada Musa dan Isa serta kepada apa yang diberikan kepada nabi-nabi dari Tuhan mereka. Kami tidak membeda-bedakan* seorang pun di antara mereka, dan kami berserah diri kepada-Nya.” (Surah al-Baqarah 2:136). Ketika dia juga menyebutkan tentang Kristus, mereka menyangkal kenabiannya dan berkata: "Kami tidak percaya pada Kristus atau pada orang lain yang percaya kepadanya."** Pada saat ini Allah mengungkapkan: “Katakanlah, “Wahai Ahli Kitab! Apakah kamu memandang kami salah, hanya karena kami beriman kepada Allah, kepada apa yang diturunkan kepada kami dan kepada apa yang diturunkan sebelumnya? Sungguh, kebanyakan dari kamu adalah orang-orang yang fasik.’” (Surah al-Maidah 5:59).

* Muhammad menganggap dirinya sebagai yang terakhir dalam barisan nabi Perjanjian Lama dan menempatkan Yesus pada tingkat yang sama dengan dirinya sendiri.
** Karena Muhammad percaya pada pengutusan Kristus, dia ditolak oleh orang Yahudi dan mengingkari sebagai nabi yang benar. Keyakinan Muhammad pada Yesus membuatnya menjadi oposisi orang Yahudi.

Pernah ada Raafi 'ibn Haritha, Sallam ibn Mishkam, Malik ibn Dhayf dan Raafi' ibn Huraimala datang kepada Muhammad dan berkata kepadanya: “Apakah kamu tidak mengklaim, Muhammad, untuk mengikuti agama dan ajaran Abraham dan untuk percaya pada Taurat kita dan mengaku bahwa itu mengandung kebenaran ilahi?” Muhammad menjawab: “Tentu saja, tetapi Anda telah melakukan untuk membuat perubahan di dalamnya dan menyembunyikan apa yang dikandungnya, seperti perjanjian yang Allah lakukan dengan Anda. Anda menyembunyikan apa yang terkandung di dalamnya serta apa yang seharusnya Anda umumkan kepada orang-orang. Saya memisahkan diri dari inovasi Anda.”* Orang-orang Yahudi berkata: “Kami memegang teguh apa yang kami miliki. Kita berdiri dalam bimbingan ilahi dan dalam kebenaran kekal. Kami tidak percaya pada Anda atau mengikuti Anda!” Allah kemudian mengungkapkan: “Katakanlah (Muhammad), “Wahai Ahli Kitab! Kamu tidak dipandang beragama sedikit pun hingga kamu menegakkan ajaran-ajaran Taurat, Injil dan (Al-Qur'an) yang diturunkan Tuhanmu kepadamu.” Dan apa yang diturunkan Tuhanmu kepadamu pasti akan membuat banyak di antara mereka lebih durhaka dan lebih ingkar, maka janganlah engkau berputus asa terhadap orang-orang kafir itu.” (Surah al-Mai’dah 5:68).

* Muhammad menuduh orang Yahudi dengan mengubah atau menghapus berbagai teks Taurat. Dia yakin bahwa dia sebelumnya telah dinubuatkan dalam Perjanjian Lama. Karena pengakuan ini ditolak, ia mengklaim bahwa teks-teks Alkitab adalah pemalsuan. Dia tidak tertarik pada kebenaran, tetapi akhirnya dalam promosi dirinya sendiri.
** Ayat ini dalam Al-Qur'an bisa menjadi panggilan yang kuat untuk pertobatan bagi semua orang Yahudi dan Kristen jika hanya klausa yang mengikutinya tidak hadir, yaitu, bahwa mereka juga harus percaya pada apa yang Muhammad ungkapkan.

Nahman ibn Zaid, Qardam ibn Ka'b dan Bahri ibn Amr datang kepada Muhammad dan berkata kepadanya: “Tidak tahukah kamu bahwa selain Allah masih ada allah lain?”* Dia menjawab: “Tidak, hanya ada satu Tuhan. Untuk tujuan itu saya telah dikirim, dan untuk iman inilah saya memanggil Anda.” Allah kemudian mengungkapkan: “19 Katakanlah (Muhammad), “Siapakah yang lebih kuat kesaksiannya?” Katakanlah, “Allah, Dia menjadi saksi antara aku dan kamu. Al-Qur'an ini diwahyukan kepadaku agar dengan itu aku memberi peringatan kepadamu dan kepada orang yang sampai (Al-Qur'an kepadanya). Dapatkah kamu benar-benar bersaksi bahwa ada tuhan-tuhan lain bersama Allah?” Katakanlah, “Aku tidak dapat bersaksi.” Katakanlah, “Sesungguhnya hanya Dialah Tuhan Yang Maha Esa dan aku berlepas diri dari apa yang kamu persekutukan (dengan Allah).” 20 Orang-orang yang telah Kami berikan Kitab kepadanya, mereka mengenalnya (Muhammad) seperti mereka mengenal anak-anaknya sendiri. Orang-orang yang merugikan dirinya, mereka itu tidak beriman (kepada Allah).” (Surah al-An’am 6:19-20).

* Orang-orang Yahudi ingin membujuk Muhammad untuk mengatakan bahwa dia diam-diam masih percaya pada allah lain. Namun dia bersaksi kepada kesatuan Allah dan mengklaim bahwa semua orang Yahudi dan Kristen adalah orang-orang munafik, karena mereka menolak kenabiannya, yang seharusnya sudah jelas diramalkan dalam Kitab Suci mereka.

Sallam ibn Mishkam, Nu'man bin Auf Abu Anas, Mahmud bin Dihya, Sha bin Qays dan Malik ibn Saif pernah datang kepada Muhammad dan berkata kepadanya: “Bagaimana seharusnya kita mengikuti Anda, karena Anda telah meninggalkan arah doa kami dan tidak percaya bahwa 'Uzayr adalah putra Tuhan?” Saat itulah Allah yang mengungkapkannya: “Dan orang-orang Yahudi berkata, “Uzair putra Allah,” dan orang-orang Nasrani berkata, “Al-Masih putra Allah.” Itulah ucapan yang keluar dari mulut mereka. Mereka meniru ucapan orang-orang kafir yang terdahulu. Allah melaknat mereka; bagaimana mereka sampai berpaling?” (Surah at-Tawbah 9:30).

* Tidak dapat dibuktikan bahwa orang Yahudi di Medinah mengacu pada Ezra (Uzayr) sebagai putra Tuhan. Lebih lagi, Muhammad membenci orang Yahudi, yang sangat menghormati Ezra karena memimpin mereka keluar dari pengasingan Babel dan untuk memulai pembangunan kembali Yerusalem.
Orang Kristen juga dianggap dalam Islam sebagai sesuatu yang patut dicela. Muhammad mengutuk mereka secara terbuka di dalam Al Qur'an: “Semoga Allah berperang melawan mereka!”, Karena mereka percaya kepada Kristus, Anak Allah (Surah at-Tawbah 9:30). Justru di sinilah semua dialog humanistik dengan umat Islam berakhir dengan baik.

Mahmud ibn Sayhan, Nu'man ibn Adha, Bahri ibn Amr, Uzayr ibn Abi Uzayr dan Sallam ibn Mishkam mendatangi Muhammad dan berkata kepadanya: “Benarkah bahwa wahyu Anda adalah hukum dari Allah? Kami menemukan itu untuk ditulis sepenuhnya berbeda dari Taurat?"* Muhammad menjawab: "Kamu tahu, demi Allah, bahwa itu berasal dari Allah. Anda menemukan itu diumumkan dalam Kitab Suci Anda, dan seharusnya manusia dan jin (roh) bergabung bersama untuk menghasilkan sesuatu yang seperti itu, mereka tidak bisa.” Tetapi mereka menjawab - banyak orang yang hadir: “Wahai Muhammad, apakah itu bukan manusia atau jin yang mengajarkan Anda segalanya?” Muhammad menjawab: “Anda tahu, demi Allah, bahwa itu dari Allah dan Anda menemukan dalam Kitab Suci Anda bahwa saya utusan Allah.” Tetapi mereka menjawab: “Karena Allah memberikan kepada utusannya kekuatan untuk melakukan apa yang Dia inginkan, jadi bawalah buku kepada kita dari surga agar kita bisa membaca dan mengenali kebenaran. Jika tidak, maka kita sendiri mampu menghasilkan sesuatu yang serupa.” Allah kemudian mengungkapkan: “Katakanlah, “Sesungguhnya jika manusia dan jin berkumpul untuk membuat yang serupa (dengan) Al-Qur'an ini, mereka tidak akan dapat membuat yang serupa dengannya, sekalipun mereka saling membantu satu sama lain.”* (Surah al-Isra’ 17:88)

* Orang-orang Yahudi secara terus-menerus dan jelas menunjukkan kepada Muhammad perbedaan besar antara Taurat dan Al-Qur'an. Muhammad, bagaimanapun, tidak siap untuk dikoreksi atau untuk menghormati kebenaran.
** Muslim percaya pada ineransi, keunikan, ketiadatandingan, dan keagungan Al-Qur'an, meskipun mengandung lebih dari 100 kesalahan historis, tata bahasa dan fakta.

Sejumlah orang Yahudi datang kepada Muhammad dan berkata kepadanya: “Tuhan menciptakan dunia, tetapi siapakah yang menciptakan Tuhan?” Pada saat ini Muhammad menjadi sedemikian marahnya sehingga dia menjadi pucat dan, karena semangat untuk Allah, menjambak rambut mereka. Jibril kemudian datang dan menenangkannya, memanggilnya untuk "tenang, Muhammad!" Jibril juga membawa kepadanya jawaban atas pertanyaan mereka: 1 Katakanlah (Muhammad), “Dialah Allah, Yang Maha Esa. 2 Allah tempat meminta segala sesuatu. 3 (Allah) tidak beranak dan tidak pula diperanakkan. 4 Dan tidak ada sesuatu yang setara dengan Dia.”” (Surah al-Ikhlas 112:1-4).*

* Surah 112 al-Ikhlas tidak hanya berisi jawaban untuk pertanyaan orang Yahudi, tetapi juga merupakan penolakan besar terhadap Tritunggal Mahakudus: Allah bukan Bapa yang melahirkan Anak, Kristus bukan Anak yang diperanakkan, dan Roh Kudus adalah tidak sama dengan Allah. Dalam Islam tidak ada tuhan selain Allah.

Ketika Muhammad membacakan kata-kata ini kepada mere-ka, mereka mengatakan: "Jelaskan kepada kami, Muham-mad, bentuk Allah dan tangan-Nya!" Pada saat ini Muhammad menjadi lebih marah lagi dan kembali menjambak rambut mereka. Jibril muncul kepadanya sekali lagi dan mengarahkan kata-kata yang sama kepadanya sebagai yang pertama kalinya. Dia membawa kepadanya jawaban Allah berikut untuk pertanyaan mereka: “Dan mereka tidak mengagungkan Allah sebagaimana mestinya padahal bumi seluruhnya dalam genggaman-Nya pada hari Kiamat dan langit digulung dengan tangan kanan-Nya. Mahasuci Dia dan Mahatinggi Dia dari apa yang mereka persekutukan.” (Surah az-Zumar 39:67).*

* Muhammad tidak bisa membebaskan dirinya dari menggunakan antropomorfisme dalam deskripsi tentang Allah, yang kemudian di spiritualisasi oleh Mu'tazilah.

5.02.14 -- Delegasi orang Kristen dari Najran di Medinah

Pada suatu kesempatan datanglah kafilah yang terdiri dari enam puluh orang Kristen dari Najran kepada Muhammad. Di antara mereka ada empat belas orang yang paling terhormat di distrik mereka, dan di antara mereka ada tiga orang yang sepenuhnya dipercayakan dengan semua tanggung jawab. Al-'Aqib adalah emir rakyat, orang yang berwawasan dan dewan yang mereka ikuti. Nama aslinya adalah Abd al-Masih. Al-Sayyid adalah penasihat terbaik mereka, penyelenggara perjalanan dan pertemuan mereka. Nama aslinya adalah Al-Ayham. Yang ketiga adalah Abu Haritha ibn 'Alqama, uskup, imam dan kepala sekolah mereka. Dia sangat terhormat, telah belajar banyak, dan dianggap sebagai seorang teolog terpelajar. Raja-raja Kristen dari Bizantium telah menghormatinya, memberinya barang dagangan dan pelayan, membangunnya gereja-gereja dan mencurahkan kepadanya dengan kesaksian mereka mendukung, karena mereka telah mendengar tentang pembelajaran besar dan imannya yang bersemangat.*

* Delegasi yang brilian dari orang-orang Kristen dari Yaman Utara, yang dipimpin oleh seorang pangeran dan uskupnya, membawa perselisihan publik kedua antara Muslim dan Kristen, menyusul sidang sebelumnya para pengungsi Muslim setelah kedatangan mereka di Ethiopia.

Ketika orang-orang Kristen dari Najran tiba di Medinah, mereka pergi kepada Muhammad di masjid. Dia baru saja melakukan sholat sore. Pakaian dan mantel mereka terbuat dari kain halus Yaman dan unta mereka berasal dari Bani al-Harits ibn Ka'b. Salah satu sahabat Muhammad berkata pada waktu itu: “Kami belum pernah melihat delegasi seperti ini sebelumnya.” Karena waktu sholat mereka juga dekat, mereka juga masuk ke masjid dan berdoa. Muhammad berkata: "Biarkan mereka!" Mereka berdoa ke arah timur.

Muhammad berbicara kepada Abu Haritha, al 'Aqib dan al-Ayham. Mereka adalah orang Kristen menurut iman kaisar, meskipun di beberapa titik mereka berbeda di antara mereka sendiri. Mereka berkata, seperti semua orang Kristen: "Yesus adalah Tuhan, Anak Allah dan yang ketiga dari tiga." Mereka mengklaim bahwa Dia adalah Tuhan karena Dia telah membangkitkan orang mati, menyembuhkan orang sakit, mengungkapkan apa yang telah disembunyikan, menciptakan seekor burung dari tanah liat dan menghirupnya sehingga menjadi hidup. – Semua ini* dia lakukan atas perintah Allah, yang mungkin berfungsi sebagai tanda bagi umat manusia. – Mereka mengklaim bahwa Yesus adalah Anak Allah karena ia tidak memiliki ayah yang dikenal, dan ia berbicara di buaian, apa yang belum pernah dilakukan oleh putra Adam lainnya sebelumnya.

* Muhammad membatasi otoritas absolut Kristus sebagai pencipta, penyembuh dan pengangkat orang mati dengan mengatakan bahwa Yesus hanya mampu melakukan mukjizat ini karena Allah mengijinkannya dan menguatkan Dia melalui roh kekudusan. Muhammad tidak sadar bahwa dengan mengatakan demikian dia secara tidak langsung mengenali Tritunggal Mahakudus, di mana Tuhan, Kristus dan Roh Kudus dinamai dan bekerja bersama dalam ayat yang sama (Surah al-Baqarah 2: 87, 253; al Maidah 5: 110). dan Ali 'Imran 3:49).

Mereka lebih lanjut mengklaim bahwa dia adalah yang ketiga dari tiga, yaitu, Tuhan, Kristus dan Maria*, karena dalam Taarat itu sering ditulis: "Kami telah melakukan, Kami telah memerintahkan, Kami telah menciptakan dan Kami telah memutuskan," dimana jika Allah adalah satu yang Dia akan katakan, "Aku telah melakukan, Aku telah menciptakan, Aku telah memerintahkan dan Aku telah memutuskan." Ayat-ayat Al-Qur'an muncul melawan semua bukti ini.

* Al-Qur'an sangat dipengaruhi oleh sekte-sekte Kristen yang mengajarkan Tritunggal Mahakudus yang terdiri dari Ayah, Ibu dan Anak (Surah 5:116). Semua gereja Ortodoks, Katolik, dan Injili menolak doktrin ini. Dalam pengakuan iman Kristen tidak ada jenis Tritunggal yang Kudus seperti ini.

Ketika kedua imam itu berbicara dengan Muhammad, ia menjiplak mereka untuk menyerahkan diri kepada Allah (yaitu menjadi Muslim). Tapi mereka menjawab: "Kami sudah menyerahkan kepada Allah." Muhammad mengulangi tantangannya, tetapi mereka berkata: "Kami dahulu diserahkan kepada Allah." Muhammad kemudian berkata: "Kamu bohong! Jika Anda seorang Muslim, Anda tidak akan mempertahankan bahwa Allah memiliki seorang putra dan Anda tidak akan menyembah salib* atau memakan babi.” Mereka bertanya: “Siapakah ayah dari Kristus itu?” Muhammad diam dan tidak memberikan jawaban. Untuk menyanggah kata-kata ini, Allah kemudian membuka kembali awal Surah Ali 'Imran, dengan lebih dari delapan puluh ayat, di mana ia menyatakan: “1 Alif, Lam, Mim. 2 Allah, tidak ada tuhan selain Dia. Yang Mahahidup, Yang terus-menerus mengurus (makhluk-Nya).” (Surah Ali ‘Imran 3:1-2).

* Penolakan hati nurani terhadap Anak Allah dan penyaliban-Nya memisahkan umat Islam dari orang Kristen, dan menjadikan Islam sebagai agama anti-Kristen. Muhammad menggambarkan semua orang Kristen sebagai pendusta, karena mereka percaya kepada Anak Allah dan memegang teguh fakta penyaliban-Nya.

Kemudian Muhammad melanjutkan dengan mengatakan bahwa dia meninggalkan kata-kata mereka dan bahwa dia mengakui Allah sendiri sebagai pencipta dan orang yang memutuskan, tanpa asosiasi. Dia dengan demikian menyangkal ketidakpercayaan mereka, di mana mereka telah menempatkan seseorang yang mirip dengan Allah di sisi-Nya, menyangkal bukti-bukti yang mereka bawa untuk Tuhan mereka. Dia ingin menunjukkan kepada mereka bahwa mereka salah karena dia berkata: “Allah adalah satu, tidak ada bandingannya. Ia hidup, abadi, sementara Anda mengklaim bahwa Kristus mati, ya, bahkan mengklaim bahwa ia telah disalibkan. Tapi Allah itu ada. Dia tetap selamanya di tempat-Nya sebagai Pencipta yang berdaulat, sementara Anda mempertahankan bahwa Kristus berpindah dari satu tempat ke tempat lain.”*

* Inkarnasi Kristus dan kematian penebusan-Nya bagi umat manusia tidak dapat dimengerti oleh orang-orang Muslim; karena mereka menolak Roh Kudus, mereka tidak dapat berpikir secara spiritual.

3 Dia menurunkan Kitab (Al-Qur'an) kepadamu (Muhammad) yang mengandung kebenaran, tentang hal itu di mana Anda memiliki berbagai pendapat. Membenarkan (kitab-kitab) sebelumnya, dan menurunkan Taurat dan Injil, yang satu kepada Musa, yang lainnya kepada Kristus, 4 sebelumnya, sebagai petunjuk bagi manusia, dan Dia menurunkan Al-Furqan, yang membedakan antara kebenaran dan terletak pada pertanyaan yang berkaitan dengan Kristus dan orang lain, tentang siapa pendapat yang bertentangan. Sungguh, orang-orang yang ingkar terhadap ayat-ayat Allah akan memperoleh azab yang berat. Allah Mahaperkasa lagi mempunyai hukuman. Dia membalas dendam pada orang-orang yang menolak tanda-tandanya setelah mereka mendengarnya dan tahu apa yang mereka katakan tentang Muhammad. 5 Bagi Allah tidak ada sesuatu pun yang tersembunyi di bumi dan di langit. Dia tahu apa yang mereka rencanakan, penipuan apa yang mereka gunakan, dan siapa yang mereka panggil sama dengan Kristus. Mereka menjadikannya tuan dan meninggikan dia sebagai Tuhan, ketika mereka tahu lebih baik. Dengan ini mereka menyinggung Allah dan mengingkarinya.** (Di bagian ini penulis telah menggunakan kata-kata dari Surah Ali 'Imran 3:4-5).

[-''* "Al-Furqan" adalah sebutan lain untuk Al-Qur'an. Judul ini berarti "Pembeda yang Jelas" dan muncul tujuh kali dalam Al-Qur'an. Surah 25 disebut al-Furqan.
  • Muhammad telah mendengar kesaksian Kristen kuno “Yesus Tuhan”, namun menolaknya. Dia tidak mau mengakui bahwa Yesus lebih penting daripada dirinya.''-]

“Dialah yang membentuk kamu dalam rahim menurut yang Dia kehendaki.” (Surah Ali ‘Imran 3:6). Kristus juga milik mereka yang - seperti semua putra Adam lainnya - terbentuk di dalam rahim. Bagaimana dia bisa menjadi Tuhan ketika ia menduduki tingkat seperti itu? Kemudian, membebaskan dirinya dari apa yang mereka miliki terkait dengan Allah, ia mengakui kesatuan Allah dan berkata: “…Tidak ada tuhan selain Dia. Yang Mahaperkasa, Mahabijaksana.” (Surah Ali ‘Imran 3:6), yang bisa melindungi terhadap orang-orang kafir ketika Dia mau, dan siapa yang dapat memberinya (yaitu Kristus) tanda dan syafaat untuk orang-orang. “Dialah yang menurunkan Kitab (Al-Qur'an) kepadamu (Muhammad). Di antaranya ada ayat-ayat yang muhkamat, itulah pokok-pokok Kitab (Al-Qur'an) dan yang lain mutasyabihat …*” (Surah Ali ‘Imran 3:7). Referensi ini untuk Allah menguatkan orang-orang, melindungi terhadap perselisihan, dan menangkis penipuan. Maknanya tidak harus diubah atau dimanipulasi. “…Adapun orang-orang yang dalam hatinya condong pada kesesatan, mereka mengikuti yang mutasyabihat untuk mencari-cari fitnah dan untuk mencari-cari takwilnya, padahal tidak ada yang mengetahui takwil-nya kecuali Allah. …” (Surah Al ‘Imran 3:7).

* Pada mulanya Al-Qur'an, karena tanda-tanda dan titik-titik vokal yang hilang yang kurang dari surat-surat, dapat dibaca dengan cara-cara alternatif, yang memunculkan berbagai interpretasi. Ambiguitas semacam itu tidak mungkin dalam Perjanjian Baru Yunani, karena setiap huruf didefinisikan dengan jelas.

“…Dan orang-orang yang ilmunya mendalam berkata …” -- mereka yang menyimpang dari bimbingan, “mereka mengikuti bagian yang ambigu …”, yang dapat diubah, untuk mengkonfirmasi reformasi dan ide mereka, untuk menggunakannya sebagai bukti dan untuk membuatnya tampak nyata, “menginginkan pembangkangan, dan menginginkan penafsirannya.” (Surah Ali ‘Imran 3:7Itu tertulis dalam Taurat: "Kami telah menciptakan dan Kami telah memutuskan", tetapi hanya Allah yang tahu interpretasi.* Hanya Dia yang tahu apa yang mereka maksudkan dengan itu.

* Muhammad tidak mengingkari penunjukan diri Tuhan dalam Perjanjian Lama dalam bentuk jamak (Kejadian 1:26, dll.), Namun menafsirkannya secara Al-Qur'an dalam arti “bentuk-kerajaan kita”. Kemungkinan Tritunggal tidak terpikirkan olehnya.

“Dan mereka yang berakar kuat dalam pengetahuan berkata, 'Kami percaya padanya; semua berasal dari Tuhan kita … ’ ” (Surah Ali ‘Imran 3:7). Bagaimana bisa ada kontradiksi, karena semuanya berasal dari satu Tuhan? Mereka mencoba menafsirkan bagian yang tidak jelas dari sesuatu yang jelas, yang hanya bisa ditafsirkan satu arah. Dengan demikian Kitab Suci mengalir bersama secara harmonis; bagian yang satu menegaskan yang lain. Penipuan memberi jalan dan ketidakpercayaan telah didera. Namun pemikiran seperti itu hanya-lah pemahaman orang-orang, yang berdoa: “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau condongkan hati kami kepada kesesatan setelah Engkau berikan petunjuk kepada kami, (dan ketika kita telah menyimpang dari apa yang benar),* dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi-Mu, sesungguhnya Engkau Maha Pemberi.” (Surah Ali ‘Imran 3:8).

* Dalam perselisihan publik dengan delegasi Kristen dari Najran, Muham-mad tidak dapat menjawab atau memahami beberapa pertanyaan; Dia tumbuh semakin tidak yakin, menjadi kaku dalam monoteisme yang kaku.

Terlebih lagi, dikatakan: “Allah menyatakan bahwa tidak ada tuhan selain Dia (berbeda dengan pernyataan mereka), dan (demikian pula) para malaikat dan orang berilmu yang menegakkan keadilan, tidak ada tuhan selain Dia, Yang Mahaperkasa, Maha-bijaksana.” (Surah Ali ‘Imran 3:18).

“Agama yang benar dengan Allah adalah Islam. Mereka yang diberi Kitab tidak berbeda kecuali setelah pengetahuan datang kepada mereka bahwa Allah adalah satu dan tidak ada bandingannya. Mereka mengeraskan diri mereka melalui kejahatan yang memerintah di tengah-tengah mereka. Tapi Allah akan cepat menilai mereka yang menolak tanda-tandanya. Ketika mereka berdebat dengan Anda dan berkata, 'Ada tertulis: Kami telah membuat, bertindak, diperintahkan,' ini adalah keberatan yang sia-sia. Mereka tahu betul apa yang benar. Kemudian jika mereka membantah engkau (Muhammad) katakanlah, “Aku berserah diri kepada Allah dan (demikian pula) orang-orang yang mengikutiku.” Dan katakanlah kepada orang-orang yang telah diberi Kitab dan kepada orang-orang buta huruf, ”Sudahkah kamu masuk Islam?” Jika mereka masuk Islam, berarti mereka telah mendapat petunjuk, tetapi jika mereka berpaling, maka kewajibanmu hanyalah menyampaikan. Dan Allah Maha Melihat hamba-hamba-Nya. (Surah Ali ‘Imran 3:20).

Kemudian orang-orang dari Kitab, orang-orang Yahudi dan Kristen, bersama-sama akan dibangkitkan karena inovasi dan ide mereka. “26 Katakanlah (Muhammad), “Wahai Tuhan pemilik kekuasaan, Engkau berikan kekuasaan kepada siapa pun yang Engkau kehendaki, dan Engkau cabut kekuasaan dari siapa pun yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan siapa pun yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan siapa pun yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sungguh, Engkau Mahakuasa atas segala sesuatu. 27 Engkau masukkan malam ke dalam siang dan Engkau masukkan siang ke dalam malam. Dan Engkau keluarkan yang hidup dari yang mati, dan Engkau keluarkan yang mati dari yang hidup. Dan Engkau berikan rezeki kepada siapa yang Engkau kehendaki tanpa perhitungan.” (Surah Ali ‘Imran 3:26,27). Kamu sendiri dapat melakukan ini, karena Engkau berkata, Aku telah menganugerahkan kuasa Yesus atas berbagai hal, yang karenanya mereka menganggapnya sebagai tuhan, seperti membangkitkan orang mati, menyembuhkan yang sakit, menciptakan burung dari tanah liat dan mengungkap hal-hal yang tersembunyi, untuk membuatnya menjadi tanda bagi orang-orang dan untuk mengkonfirmasi kenabiannya, yang dengannya saya telah mengirimnya kepada orang-orangnya. Itu terletak pada otoritas dan kekuatan saya untuk mengingkari hal-hal lain. Dengan kekuatan kenabiannya dia tidak bisa menunjuk raja, atau membuat malam berlalu ke siang atau siang sampai malam. Dia tidak dapat menghasilkan kehidupan dari yang tidak bernyawa atau mengubah yang hidup menjadi mati. Dia tidak dapat memberikan kebutuhan hidup secara bebas kepada siapa saja, atas kehendak saya, tidak kepada orang yang berbudi luhur maupun kepada orang jahat. Atas semua ini saya tidak memberikan kuasa kepada Yesus. Mereka tidak dapat memperoleh bukti apa pun dari ini; karena jika dia benar-benar dewa, maka dia akan memiliki kuasa atas semua ini, karena mereka tahu bahwa dia melarikan diri sebelum raja dan berpindah dari satu tempat ke tempat lain.**

* Ini adalah bentuk syafaat bahasa Arab dari nama Allah (Allahumma), itu terkait dengan Ibrani "Elohim", dan mewakili bentuk jamak dari kata Allah (Surah al-Ma'idah 5: 114 dll.). Muhammad pergi sejauh ini untuk mencoba dan memenangkan orang-orang Kristen ke Islam yang ia setujui ke bentuk jamak (Allahumma) Allah, bahkan sementara pada dasarnya berpegang pada keesaannya.
** Muhammad tidak hanya menolak keilahian Kristus dengan cara yang dangkal; dia juga mencoba secara logis dan empiris menjelaskan ke-non-tuhannya. Roh Kudus tidak tinggal di dalam Muhammad; oleh karena itu, dia tidak dapat memanggil Yesus Tuhan (lih. 1 Korintus 12: 3).

Pada saat ini Muhammad berkhotbah kepada orang-orang percaya: “31 Katakanlah (Muhammad), “Jika kamu mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mencintaimu dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang. 32 Katakanlah (Muhammad), “Taatilah Allah dan Rasul. Jika kamu berpaling, ketahuilah bahwa Allah tidak menyukai orang-orang kafir.*” (Surah Ali ‘Imran 3:31,32).

* Muhammad menghimbau kepada cinta delegasi Kristen untuk Allah dan ketaatannya yang diilhami oleh iman kepadanya. Dia membujuk mereka dengan pengampunan dosa sebagai buah dari pengabdian mereka kepada Allah. Dia juga mengancam bahwa Allah akan berpaling dari mereka jika mereka tidak percaya pada ayat-ayat Muhammad.
"Allah tidak mengasihi orang-orang kafir." Delapan belas kali tertulis dalam Al-Qur'an bahwa Allah tidak mengasihi orang-orang berdosa. Injil memberi kesaksian untuk sebaliknya. Dalam Yohanes 3:16 kita membaca: “Karena Allah begitu mengasihi dunia yang diberikan-Nya kepada Putra-Nya yang tunggal, bahwa siapa pun yang percaya kepada-Nya tidak binasa, tetapi memiliki hidup yang kekal.”

Muhammad kemudian menggambarkan kepada mereka kehidupan Kristus, kelahirannya sesuai dengan kehendak Allah dan berkata: "33 Sesungguhnya Allah telah memilih Adam, Nuh, keluarga Ibrahim dan keluarga Imran melebihi segala umat (pada masa masing-masing), (sebagai) satu keturunan, sebagiannya adalah (keturunan) dari sebagian yang lain. Allah Maha Mendengar, Maha Mengetahui.*” (Surah Al‘ Imran 3:33-34).

* "‘ Imran "dalam Al-Qur'an sama dengan" Amram "dalam Perjanjian Lama (Kel 6: 18-20; Bilangan 3: 19.27; Bilangan 26: 58.59). Kedua nama menunjuk ayah Musa, Harun dan Miriam. Muhammad menganggap keluarga nabi ini terpilih. Dia berpikir bahwa dari keluarga ini telah datang Kristus, utusan Allah, karena dia telah secara keliru membingungkan Miriam, saudara perempuan Harun, dengan Maria, ibu Yesus. Keduanya disebut "Maryam" dalam bahasa Arab (Sura Maryam 19: 27-29; Al ‘Imran 3: 33-35).

“35 Istri Imran berkata, “Ya Tuhanku, sesungguhnya aku bernazar kepada-Mu, apa (janin) yang dalam kandunganku (kelak) menjadi hamba yang mengabdi (kepada-Mu), maka terimalah (nazar itu) dariku. Sungguh, Engkaulah Yang Maha Mendengar, Maha Mengetahui.” 36 Maka ketika melahirkannya, dia berkata, “Ya Tuhanku, aku telah melahirkan anak perempuan.*” Padahal Allah lebih tahu apa yang dia lahirkan, dan laki-laki tidak sama dengan perempuan. ”Dan aku memberinya nama Maryam, dan aku mohon perlindungan-Mu untuknya dan anak cucunya dari (gangguan) setan yang terkutuk.” 37 Maka Dia (Allah) menerimanya dengan penerimaan yang baik, membesarkannya dengan pertumbuhan yang baik dan menyerahkan pemeliharaannya kepada Zakaria ...” (Surah Ali ‘Imran 3:34-37).

* Ayat ini menunjukkan posisi perempuan dalam Islam yang kurang beruntung.

Disebutkan bahwa Maria menjadi yatim piatu. Kemudian kisahnya dan kisah tentang Zakharia diceritakan, tentang bagaimana dia berdoa dan apa yang diberikan kepadanya, bahwa Yahya diberikan kepadanya. Kemudian muncul wacana tentang Maria dan kata-kata malaikat yang diberikan: “42 “Wahai Maryam!* Sesungguhnya Allah telah memilihmu, menyucikanmu, dan melebihkanmu di atas segala per-empuan di seluruh alam (pada masa itu). 43 … Wahai Maryam! Taatilah Tuhanmu, sujud dan rukuklah bersama orang-orang yang rukuk.”” (Surah Ali ‘Imran 3:42-43). Kemudian ia melanjutkan, “45 (Ingatlah), ketika para malaikat berkata, “Wahai Maryam! Sesungguhnya Allah menyampaikan kabar gembira kepadamu tentang sebuah kalimat (firman)** dari-Nya (yaitu seorang putra), namanya Al-Masih Isa putra Maryam, seorang terkemuka di dunia dan di akhirat, dan termasuk orang-orang yang didekatkan (kepada Allah), 46 dan dia berbicara dengan manusia (sewaktu) dalam buaian dan ketika sudah dewasa, dan dia termasuk di antara orang-orang shalih.” (Surah Ali ‘Imran 3:45-46). Muhammad memberikan kepada mereka kondisi Yesus, serta perubahan yang dia alami selama pertumbuhannya menuju kedewasaan, hal-hal yang dia miliki bersama dengan yang lain. Allah hanya membedakannya melalui pidatonya, karena ia dapat berbicara saat masih dalam buaian, yang merupakan tanda kenabiannya dan diberikan untuk menunjukkan kepada umat manusia yang telah memberdayakannya.

* Maryam (Maria) adalah satu-satunya nama wanita yang disebutkan dalam Al Qur'an. Ia muncul dalam sebelas Surah sebanyak 34 kali. Maryam dianggap sebagai yang dipilih di antara semua wanita di dunia ini dan yang berikutnya (Surah Ali 'Imran 3: 33-47).
** Dalam Al-Qur'an, Yesus disebut “Firman Allah” sebanyak lima kali. Penunjukan ini adalah gema Islam tentang konsep Logos dalam Injil Yohanes. Jadi Yesus – seperti semua nabi lainnya – tidak hanya mendengar Firman Allah, tetapi adalah Firman Allah secara pribadi. Ketidakberdosaannya, dengan demikian, disaksikan dalam Al-Qur'an, karena tidak ada perbedaan antara pesan-Nya dan kehidupan-Nya. Dia sendiri adalah Firman. Otoritas kreatif, menyembuhkan, memaafkan, menghibur, dan merenovasi Firman Tuhan bekerja di dalam Dia. Dia adalah perwujudan Firman Allah yang dipersonifikasikan. Siapa pun yang ingin mengetahui kehendak Allah harus menyibukkan diri dengan mengenal Yesus.

47 ‘Dia (Maryam) berkata, “Ya Tuhanku, bagaimana mungkin aku akan mempunyai anak, padahal tidak ada seorang laki-laki pun yang menyentuhku?” Dia (Allah) berfirman, “Demikianlah Allah menciptakan apa yang Dia kehendaki. Dia dapat, menurut kehendak-Nya, menciptakan dengan dan tanpa kontak jasmani. Apabila Dia hendak menetapkan sesuatu, Dia hanya berkata kepadanya, “Jadilah!” Maka jadilah sesuatu itu.* 48 Dan Dia (Allah) mengajarkan kepadanya (Isa) Kitab, Hikmah, Taurat (yang mereka miliki sejak zaman Musa), Injil, (Kitab lain yang Allah telah berikan kepadanya terlebih dahulu, dan melalui itu saja mereka tahu bahwa Allah suatu hari akan kirimkan, setelah Musa,) 49 Dan sebagai Rasul kepada Bani Israil’ Dia akan berkata kepadanya: “Aku telah datang kepada kamu dengan sebuah tanda (mukjizat) dari Tuhanmu (melalui mana Anda akan dapat melihat bahwa saya benar-benar seorang nabi dan utusan dari Allah). Aku membuatkan bagimu (sesuatu) dari tanah berbentuk seperti burung, lalu aku meniupnya, maka ia menjadi seekor burung dengan izin Allah. Dan aku menyembuhkan orang yang buta sejak dari lahir dan orang yang berpenyakit kusta. Dan aku menghidupkan orang mati dengan izin Allah, dan aku beritahukan kepadamu apa yang kamu makan dan apa yang kamu simpan di rumahmu. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat suatu tanda (kebenaran kerasulanku) bagimu (yang Allah telah kirimkan kepadamu), jika kamu orang beriman. 50 Dan sebagai seorang yang membenarkan Taurat yang datang sebelumku, dan agar aku menghalalkan bagi kamu sebagian dari yang telah diharamkan untukmu,** (dalam hal itu saya akan memberitahu Anda bahwa telah dilarang bagi Anda dan Anda harus menghindarinya, bahkan sekarang saya membuatnya diperbolehkan untuk Anda, sehingga dapat meminimalkan kerinduan Anda dan meringankan beban Anda). Aku datang kepadamu membawa suatu tanda (mukjizat) dari Tuhanmu. Karena itu, bertakwalah kepada Allah dan taatlah kepadaku. (melalui mana ia membebaskan dirinya dari apa yang mereka katakan tentang dia, dan di mana ia menyebut Allah sebagai saksi melawan mereka); karena itu sembahlah Dia. Inilah jalan yang lurus!” Surah Ali ‘Imran 3:47-51).

* Muslim percaya pada kelahiran Yesus oleh Perawan Maria tanpa keterlibatan pria manapun. Menurut Al-Qur'an, Dia diciptakan oleh firman Allah melalui Maria.
** Menurut Al-Qur'an, Kristus menegaskan keabadian Taurat dan memiliki hak, sebagai Pemberi Hukum, untuk mengubah bagian-bagian dari hukum. Karena itu menurut Al-Qur'an ia juga memiliki hak untuk menuntut agar umat manusia menaati-Nya (Surah Ali 'Imran 3:50; Matius 5: 17-48).
Namun, dalam Pengakuan Iman Nicea semua orang Kristen mengakui bahwa Yesus diperanakkan dalam Maria melalui Roh Kudus: Ia adalah “Allah dari Allah, Terang Cahaya, Allah sejati dari Allah sejati, dilahirkan dan bukan diciptakan, dari satu esensi dengan Bapa.” Sampai hari ini, Pengakuan Iman Nicea mengandung jawaban teologis dari orang-orang Kristen terhadap klaim-klaim Islam.

“52 Maka ketika Isa merasakan keingkaran mereka (Bani Israil), dia berkata, “Siapakah yang akan menjadi penolong* untuk (menegakkan agama) Allah?” Para Hawariyyµn (sahabat setianya) menjawab, “Kamilah penolong (agama) Allah. Kami beriman kepada Allah,; (jadi mereka berkata untuk mendapatkan rahmat Allah). dan saksikanlah, bahwa kami adalah orang-orang Muslim. 53 Ya Tuhan kami, kami telah beriman kepada apa yang Engkau turunkan dan kami telah mengikuti Rasul, karena itu tetapkanlah kami bersama golongan orang yang memberikan kesaksian.” (Surah Ali Imran 3:52-53). Dengan demikian berbicara para murid, dan demikianlah iman mereka. Kemudian dicatat bagaimana Allah membangkitkan Yesus untuk diri-Nya, ketika mereka ingin membunuhnya, “Dan mereka (orang-orang kafir) membuat tipu daya*, maka Allah pun membalas tipu daya. Dan Allah sebaik-baik pembalas tipu daya.” (Surah Ali ‘Imran 3:54).

* Muhammad telah mendengar tentang pelenyapan besar-besaran massa dari Yesus (Yohanes 6: 66-69) dan memberikan kepada para pengikut-Nya berbagai gelar, masing-masing sesuai dengan intensitas dan kesetiaan pemuridan mereka (Surah Ali 'Imran 3:52 -53).
** Kata “menipu dengan licik” muncul dalam Alkitab hanya dua kali: Kejadian 3:1 “Sekarang ular itu lebih licik menipu daripada binatang di padang” dan Efesus 6:11: “bahwa Anda mungkin dapat melawan tipu daya yang licik Iblis.” Jadi jelaslah bahwa Injil menyamakan Allah dalam Islam dengan Iblis.
Kecurangan licik yang luar biasa dari Allah konon didasari oleh fakta bahwa ia menyelamatkan Yesus dari serangan orang Yahudi, sehingga Dia tidak disalibkan. Menurut konsepsi Muhammad, Allah membiarkan Yesus tertidur dan kemudian mengangkat Dia untuk hidup kembali. Untuk membatalkan penyaliban, Allah siap untuk tampil sebagai yang paling licik dari semua penipu. (Surah Ali 'Imran 3: 54-55; Kejadian 3:1).

Kemudian dia menginstruksikan dan menegur mereka karena mengakui klaim bahwa orang-orang Yahudi menyalibkan dia, dan menyatakan kepada mereka bagaimana Allah, dalam tipuan licik-Nya, membesarkannya untuk diri-Nya sendiri dan membuatnya tetap dimurnikan. “Ketika Allah berkata: ‘‘Isa (Yesus), Aku akan menyebabkan engkau untuk tidur (sebenarnya: meninggal) dan mengangkatmu kepada-Ku,* serta menyucikanmu dari orang-orang yang kafir (mereka yang merencanakan hal-hal jahat terhadap engkau). Aku menjadikan orang-orang yang mengikutimu di atas orang-orang yang kafir hingga hari Kiamat …’” (Surah Ali ‘Imran 3:55) sampai kepada kata-kata, 59 “Sesungguhnya perumpamaan (penciptaan) Isa bagi Allah, seperti (penciptaan) Adam (perhatikan baik-baik); Dia menciptakannya dari tanah, kemudian Dia berkata kepadanya, “Jadilah!” Maka jadilah sesuatu itu. 60 Kebenaran adalah dari Allah (yaitu tentang yang telah diwahyukan mengenai Yesus); Janganlah engkau (Muhammad) termasuk orang-orang yang ragu. (Surah Ali ‘Imran 3:59-60). Jika seseorang mengatakan kepada Anda bahwa Yesus diciptakan tanpa campur tangan seorang pria, demikian pula saya telah menciptakan Adam dari debu, dengan kekuatan yang sama, tanpa laki-laki atau perempuan, namun ia adalah manusia seperti Yesus, dengan daging, darah dan rambut. Penciptaan Kristus tanpa campur tangan seorang pria, oleh karena itu, tidak lebih menakjubkan dari pada Adam.”**

* Al Qur'an menyebutkan bahwa Allah Sendiri telah mengangkat Yesus kepada-Nya. Karena itu, orang Muslim percaya dan tahu bahwa Yesus hidup, sementara Muhammad mati di kuburan. Dengan setiap menyebut nama Muhammad, setiap Muslim harus mengatakan: "Allah berdoa atasnya dan memberinya damai." Karena, menurut pemahaman Al-Quran, Yesus hidup dengan Allah, pengikut-Nya menerima standar kualitas yang lebih tinggi daripada orang-orang kafir. Dengan bagian ini, imamat tinggi Yesus dan pencurahan pikiran Allah yang Kudus dikukuhkan (Surah Ali 'Imran 3:55).
** Islam mengklaim bahwa tiga orang diciptakan tanpa ayah atau ibu: Adam, Hawa dan Yesus. Tetapi dilupakan bahwa Adam diciptakan dari tanah liat dan Hawa dari rusuk Adam. Muslim mempertahankan bahwa Yesus diciptakan melalui firman Allah. Dia seharusnya menjadi Roh Allah yang diciptakan di dalam daging. Muhammad tidak dapat mengakui bahwa Yesus dilahirkan melalui Roh Allah.

“Siapa yang membantahmu dalam hal ini setelah engkau memperoleh ilmu, katakanlah (Muhammad), “Marilah kita panggil anak-anak kami dan anak-anak kamu, istri-istri kami dan istri-istrimu, kami sendiri dan kamu juga, kemudian marilah kita bermubahalah agar laknat Allah ditimpakan kepada orang-orang yang dusta.”” (Surah Ali ‘Imran 3:61).

* Muslim berdoa kutukan magis yang dimaksudkan tidak hanya untuk pria, tetapi juga untuk putra dan istri mereka. Namun Yesus memerintahkan para pengikut-Nya untuk: “Kasihilah musuhmu dan berkatilah mereka yang mengutukmu” (Matius 5:44). Berkat Kristus lebih kuat dari kutukan Allah.

62 “Sungguh (apa yang telah aku bawakan tentang Yesus) ini adalah kisah yang benar.* Tidak ada tuhan selain Allah, dan sungguh, Allah Mahaperkasa, Mahabijaksana. 63 Kemudian jika mereka berpaling, maka (ketahuilah) bahwa Allah Maha Mengetahui orang-orang yang berbuat kerusakan. 64 Katakanlah (Muhammad), “Wahai Ahli Kitab! Marilah (kita) menuju kepada satu kalimat (pegangan) yang sama antara kami dan kamu, bahwa kita tidak menyembah selain Allah dan kita tidak mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun, dan bahwa kita tidak menjadikan satu sama lain tuhan-tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah (kepada mereka), “Saksikanlah, bahwa kami adalah orang Muslim.”” (Surah Ali ‘Imran 3:62-64).

* Muhammad tidak pernah membaca Alkitab. Dia menyelaraskan pernyataan yang benar dan salah mengenai Kitab Suci dengan fantasi besar. Tetapi Yesus Kristus dengan kedaulatan mengatakan: “Akulah kebenaran” (Yohanes 14:6), dan “siapa pun yang berasal dari kebenaran, mendengar suara-Ku” (Yohanes 18:37).

Muhammad memanggil mereka untuk memeluk Islam dan membantah bukti mereka, setelah Allah telah mengungkapkan kepadanya pengetahuan Islam tentang Yesus dan keputusan antara dia dan orang Kristen bahwa mereka akan dikutuk. Ketika mereka membuang wahyu ini, dia memanggil mereka sekali lagi ke Islam.

Tetapi mereka menjawab: "Mari kita pertimbangkan masalah ini, Abu al-Qasim.* Kami akan datang lagi kepada Anda dan memberi Anda keputusan kami." Setelah ini mereka meninggalkannya.

* Abu al-Qasim adalah salah satu nama kehormatan untuk Muhammad – ayah Qasim – salah satu putranya yang telah meninggal di masa kecil.

Ketika mereka kemudian sendirian bersama al-'Aqib, yang paling mengerti di antara mereka, mereka berkata kepadanya: “Sekarang, hamba Kristus, apa pendapatmu?” Dia berkata: “Demi Allah, kalian orang Kristen tahu bahwa Muhammad adalah seorang nabi yang dikirim. Dia telah membawakan kepada Anda berita terperinci dari Tuhan Anda, dan Anda tahu bahwa, sesering orang telah mengutuk seorang nabi, pemimpin mereka tewas dan yang terkecil di antara mereka tidak bisa lagi makmur. Namun jika Anda melaksanakannya, itu akan menjadi kehancuran Anda. Tetapi jika Anda ingin tetap setia pada iman Anda dan menjunjung tinggi kepercayaan Anda tentang Tuhan Anda, maka ambillah cuti Anda dari orang itu dan pulanglah. ” Tetapi jika Anda ingin tetap setia pada iman Anda dan menjunjung tinggi keyakinan Anda tentang Tuhan Anda, maka tinggalkanlah pria tersebut dan pulanglah ke rumah.”

Mereka kemudian kembali ke Muhammad dan berkata kepadanya: “Kami menganggap itu hal yang baik untuk tidak mengutuk Anda. Kami akan meninggalkan Anda dalam agama Anda dan kami akan tetap berada di tangan kami; tetapi kirimkan salah satu teman Anda, orang yang Anda pilih, bersama kami, sehingga seharusnya timbul ketidaksepakatan tentang kepemilikan di antara kami, ia mungkin memberikan penilaian; untuk Anda menyenangkan bagi kami."

Saat ini Muhammad menjawab, “Datanglah lagi malam ini. Saya akan memberi Anda satu, kuat dan setia. ”Umar mengenang:“ Saya tidak pernah menginginkan, seperti saat itu, posisi kepemimpinan. Saya berharap saya akan ditunjuk untuk menjadi tuan mereka. Selama hari yang panas saya melaksanakan sholat siang, dan ketika Muhammad, mengikuti doa, melihat ke kiri dan ke kanan, saya membaringkan diri bahwa dia mungkin melihat saya. Tapi matanya terus mencari sampai mereka jatuh ke atas Abu 'Ubaida ibn al-Jarrah. Dia kemudian memanggilnya dan berkata kepadanya, “Pergilah dengan orang-orang ini dan berikan penilaian yang benar di antara mereka!” Jadi Abu Ubaida menjadi hakim mereka.”*

* Bagian terakhir dari laporan Ibn Hisham mengenai dialog antara Muhammad dan 60 orang Kristen dari Wadi Najran berfungsi untuk mencegah penaklukan mereka nantinya, karena baik pangeran mereka maupun uskup mereka tidak akan secara sukarela tunduk kepada Muhammad.

5.02.15 -- Mengenai orang-orang munafik

Menurut laporan 'Asim ibn Umar ibn Qatada, pada saat Mu-hammad tiba di Medinah, Abd Allah ibn Ubay, salah satu Bani al-Hubla, adalah pemimpin dari penduduk mereka. Bahkan tidak ada dua di antara orang-orang yang memperebutkan otoritasnya. Sampai masa Islam, baik orang-orang Aus maupun Khazrajit tidak bisa menghampiri seseorang dari salah satu klan ini.

Di sampingnya, ada seorang Aus, yang sangat menghargai klannya dan diberi pendengaran besar. Pria ini bernama Abu 'Amir Abd Amr, salah satu Bani Dhubaya ibn Zaid. Itu adalah ayah dari Handhala yang, pada hari Uhud, disebut "yang dibersihkan (oleh malaikat)".

Selama masa kafir, Abu 'Amir telah menjalani kehidupan seorang pertapa, mengenakan pakaian kasar dan disebut 'bhikkhu'. Karena Muhammad, kedua orang ini kehilangan sebagian dari penghargaan yang diberikan oleh orang-orang mereka, dan ini membuat mereka jengkel. Para anggota klan telah memasang batu-batu berharga untuk membuat mahkota bagi Abd Allah dan mengangkatnya ke posisi raja, ketika Allah mengutus mereka utusan-Nya.

Ketika Abd Allah melihat bagaimana orang-orangnya beralih ke Islam, dia menjadi marah dan mengakui bahwa Muhammad telah merampas kedudukannya yang tinggi. Ketika dia kemudian menyadari bahwa orang-orang klannya tidak akan berpaling dari Islam, dia juga, dari keharusan, mengakuinya, namun sementara itu tetap bertahan dalam kemunafikan dan kebenciannya.

Abu 'Amir, sebaliknya, tetap seorang kafir dan memisahkan diri dari klan-klannya ketika mereka, sebagai satu kesatuan, masuk agama Islam. Dia pergi bersama sekitar sepuluh orang lainnya ke Mekah dan di sana meninggalkan Muhammad dan bangsanya sendiri.

Ketika di Medina dan sebelum keberangkatannya ke Mekah, Abu Amir mendatangi Muhammad dan bertanya: “Agama apa yang kamu bawa?” Dia menjawab: “Agama yang benar, agama Ibrahim.” Abu Amir menjawab: “Itu juga agama saya.” Pada saat itu, Muhammad menjawab: “Kamu tidak ada dalam agama ini!” Pria itu menjawab: “Kamu telah menambahkan sesuatu pada agama ini yang bukan miliknya.” Muhammad berkata: “Aku belum melakukan itu. Saya telah mengungkapkannya dalam bentuknya yang murni dan putih!” “Sekarang,” tambah Abu 'Amir, “semoga Allah membiarkan pembohong mati sebagai seorang buronan yang kesepian dan diasingkan. Dengan ini dia maksud Muhammad, seolah-olah dia telah memalsukan iman.* Muhammad berkata: “Jadi, mungkin saja! Semoga Allah menghukum pembohong!” Dan itulah yang terjadi pada musuh Allah ini. Dia pertama kali pergi ke Mekah, dan kemudian ke Ta'if, ketika Muhammad menaklukkan kota. Ketika kota ini, juga masuk Islam, dia pergi ke Suriah. Di sana dia mati sebagai seorang yang kesepian, orang yang dibuang di sebuah negeri asing.

* Dari waktu ke waktu masyarakat sesuku Muhammad sendiri menyebut pesannya dipertanyakan. Beberapa dari mereka mampu mengenali perbe-daan doktrinal. Apa yang Muhammad laporkan kepada mereka tentang Musa dan Abraham tidak sesuai dengan apa yang mereka dengar tentang mereka dari orang Yahudi dan Kristen.

Abd Allah ibn Ubay* tetap seorang pria terhormat di Medinah dan berjuang melawan Islam sampai dia harus menerimanya karena kebutuhan.

* Abd Allah ibn Ubay bin Salul dianggap sebagai orang terkemuka dari orang-orang munafik yang terhindar dari hukuman yang keras.

Muhammad pernah mengendarai keledai kepada Sa'd ibn Ubada, yang telah dikunjungi karena kesengsaraan. Di atas keledai, berbaring selimut atas dan bawah dari Fadak.* Keledai memiliki tali kekang yang terbuat dari daun palem. Itu datang melewati Abd Allah ibn Ubay saat ia duduk di bawah naungan rumah negaranya Muzahim. Dia dikelilingi oleh be-berapa klannya. Ketika Muhammad melihatnya, dia tidak menganggapnya terhormat untuk hanya melewatinya. Dia kemudian turun, menyapanya dan duduk sebentar. Dia membacakan Al-Qur'an, menegurnya untuk percaya kepada Allah, dan memperingatkan dan memberitakan kabar baik. Abd Allah mengangkat kepalanya dan diam sampai Muhammad selesai. Dia kemudian berkata: “Jika kata-kata Anda benar, maka tidak ada yang lebih indah. Tetapi Anda harus tetap tinggal di rumah dan hanya mengarahkan kata-kata ini kepada mereka yang mengunjungi Anda, dan tidak menekan mereka kepada orang-orang yang tidak datang kepada Anda. Anda tidak boleh memasukkan pesan Anda ke mereka yang tidak ingin mendengarnya.”

* Fadak adalah nama wilayah daratan di Semenanjung Arab, yang dianggap milik Nabi. Ketika Fatimah, putri Muhammad, meminta Khalifah Abu Bakar untuk mengembalikan kepemilikan ini, setelah kematian ayahnya, dia menolak permintaannya. Ini adalah salah satu alasan mengapa kaum Syiah membenci Abu Bakar.

Tetapi Abd Allah ibn Rawaha berkata, bersama dengan orang percaya lainnya yang bersamanya: “Tidak juga! Buat kami senang dengan kata-kata Anda dalam pertemuan kami, di tempat tinggal dan rumah kami, karena, demi Allah, mereka sayang kepada kami, dan Allah telah menghormati dan mengarahkan kami oleh mereka.”

Ketika Abd Allah melihat oposisi dari rakyatnya, dia berkata: “Ketika temanmu adalah lawanmu, kamu harus tenggelam lebih rendah, dan kamu akan digulingkan oleh orang-orang yang pernah menjadi bawahanmu. Bisakah elang bangkit tanpa sayap? Segera setelah bulunya terkelupas, dia jatuh ke tanah.”

5.02.16 -- Penyebutan sahabat-sahabat Muhammad yang jatuh sakit

Ketika Muhammad datang ke Medinah, di sana terjadi demam seperti di negeri lain. Beberapa temannya sedang sakit. Namun Muhammad sendiri tetap dijaga oleh Allah. Abu Bakar dan dua orang bebasnya, Amir ibn Fuhaira dan Bilal, yang tinggal bersamanya, jatuh sakit demam. “Saya mengunjungi mereka”, Aisha* ingat, sebelum diperintahkan kami untuk mengenakan cadar, dan mendapati mereka berada dalam kondisi yang menyedihkan. Saya mendekati Abu Bakar dan bertanya kepadanya bagaimana dia melakukannya." Dia berkata: "Setiap orang menghabiskan pagi dengan orang-orang yang menjadi miliknya, dan kematian lebih dekat kepadanya daripada tali di sandalnya." Saya berkata: "Demi Allah, ayah saya tidak tahu apa yang dia katakan." Saya kemudian bertanya kepada Amr tentang bagaimana keadaannya, dan dia berkata: "Saya telah menemukan kematian sebelum saya merasakannya. Kematian bertemu dengan para pengecut dari atas. Setiap orang bertempur dengan kekuatannya seperti banteng melindungi kulitnya dengan tanduknya." Saya kemudian berkata: "Demi Allah, Amir tidak tahu apa yang dia katakan." Bilal berbaring di sudut tempat tinggalnya ketika demam mereda, dan kemudian mengangkat suaranya dan berkata:

“Jika saja saya tahu jika saya akan menghabiskan satu malam lagi di Fakh,
Dikelilingi oleh semak hijau,
Apakah saya mungkin suatu hari nanti akan menyegarkan diri saya sendiri
Dengan air dari Majana,
Dan apakah saya bisa lagi melihat Shama dan Tafil.”

* Aisha, putri Abu Bakar, adalah istri termuda Muhammad. Dia menikahinya ketika dia berumur sembilan tahun. Ketika Muhammad mati di pelukannya, dia baru berusia 18 tahun. Dia telah tinggal bersamanya selama hampir sepuluh tahun, ketika dia masih seorang anak yang dewasa untuk menjadi remaja. Dia digambarkan sebagai istri favorit Muhammad.

"Aku mengatakan kepada Rasulullah", Aisha lebih lanjut berkata, "apa yang telah saya dengar dari mereka dan berkata kepadanya: 'Mereka dalam keadaan mengigau dan gila mereka karena demam.'" Muhammad kemudian berkata: “Allah! Jadikanlah Medinah sebagaimana sayang kami kepada Mekah, atau bahkan lebih sayang, dan berkati kami dengan apa yang bisa ditimbang dan diukur, dan hilangkan demam ke Mahyaa.”

Ibnu Shihab al-Zuri melaporkan yang berikut ini dari Abd Allah ibn Amr ibn al-'As: “Ketika Muhammad datang ke Medinah, teman-temannya menjadi sakit karena demam. Dia sendiri terhindar dari Allah. Namun teman-temannya hanya bisa berdoa sambil duduk. Ketika Muhammad datang kepada mereka ketika mereka berdoa, dia berkata: 'Ketahuilah bahwa doa seorang duduk hanya memiliki setengah nilai dari seseorang yang berdiri.' Kemudian orang-orang percaya berjuang untuk berdiri, terlepas dari kelemahan dan penyakit mereka, untuk berusaha menjadi lebih baik.”*

* Dalam Islam, kewajiban untuk melaksanakan sholat lebih penting daripada melatih belas kasihan terhadap orang sakit.

Segera setelah ini Muhammad mempersiapkan diri untuk berperang sesuai perintah Allah untuk melawan para penyembah berhala Badui, musuh-musuhnya.

5.02.17 -- Penentuan Waktu Migrasi (24 September 622)

Muhammad datang ke Medinah pada hari Senin, ketika matahari panas terbakar, tepat ketika hendak mulai tenggelam ke arah Barat, setelah dua belas malam bulan Rabi'a al-Awwal (bulan ke-3) telah berlalu. Saat itu Muhammad berusia 53 tahun. Tiga belas tahun telah berlalu sejak dia dikirim sebagai seorang nabi. Dia tetap selama sisa hari-hari dalam sebulan dan tahun yang tersisa, serta bulan Muharram (1 bulan), di Medinah. Di Safar (bulan ke-2), bulan kedua belas setelah kedatangannya di Medinah, ia pergi berperang* dan menempatkan Sa'd ibn Ubada ke Medinah.

* Para pengungsi dari Mekkah adalah orang miskin, sementara penduduk asli Muslim di Medinah tetap kaya, meskipun ikatan persaudaraan telah mereka persatukan. Muhammad harus mendapatkan roti dan penghasilan bagi para imigran jika mereka tidak jatuh dari Islam. Karena itu dia memerintahkan agar serangan dilakukan untuk menjarah karavan orang-orang Mekah, yang sebelumnya menyita barang-barang para pengungsi.
Tetapi Yesus berkata: “Dan kepada orang yang hendak mengadukan engkau karena mengingini bajumu, serahkanlah juga jubahmu.” (Matius 5:40). Dia melarang Petrus dari menggunakan pedangnya, berkata, "Masukkan pedang itu kembali ke dalam sarungnya, sebab barangsiapa menggunakan pedang, akan binasa oleh pedang." (Matius 26:52).
Sejak saat itu Islam telah meninggalkan jejak besar darah dalam sejarah banyak orang di planet kita.

5.03 -- Perang Suci Memasuki Babak Baru (Setelah Musim Semi 623 M)

5.03.1 -- Kampanye Militer ke Waddan* (Agustus 623 M)

Itu adalah kampanye militer pertama dari Muhammad**. Dia pergi sejauh Waddan, dan ini dikenal sebagai kampanye Abwa’. Dia mencari Quraish dan Bani Dhamra ibn Bakr. Bani Dhamra melakukan perjanjian perdamaian dengannya. Perwakilan mereka adalah Nakhshi ibn Amr, yang pada saat itu adalah pemimpin mereka. Setelah ini Muhammad kembali ke Medina, tanpa harus berhadapan dengan musuh. Dia tinggal di sana untuk sisa bagian dari Safar (bulan ke-2) dan awal Rabi'a al-Awwal (bulan ke-3).

* Waddan terletak di Laut Merah, 190 km di sebelah selatan Medina.
** Yaitu, kampanye militer pertama yang dipimpin Muhammad sendiri. Sahabat-sahabat tepercaya Muhammad telah memimpin tiga kampanye militer sebelumnya, sebagaimana dijelaskan oleh bagian-bagian selanjutnya.

5.03.2 -- Konfrontasi Musuh Lebih Lanjut (Maret sampai September 623 M)

Ini adalah pasukan pertama yang dikumpulkan oleh Muhammad. Ketika ia berada di Medinah (Maret 623 A.D.), Muhammad mengirim ʻAshaida ibn al-Harits ibn al-Muttalib dan enam puluh atau delapan puluh pengendara dari para imigran (Muslim Mekah asli) untuk melawan orang-orang yang tidak percaya. Tidak ada satu pun dari para penolong (Muslim Medinah asli) di antara mereka. Dia pergi sejauh tempat air di Hijaz, di bawah Thanniyat al-Murra. Di sini ia bertemu sejumlah orang Quraisy, tetapi tidak datang ke medan pertempuran. Hanya Sa'd ibn Abi Waqqas yang melepaskan panah. Itu adalah panah pertama yang pernah ditembak dalam perang suci. Kemudian kedua kelompok itu berpisah, di mana orang-orang Muslim memberikan perlindungan untuk satu sama lain.

Tidak lama sesudahnya (masih di bulan Maret 623 A.D.), Muhammad mengirim Hamza, putra Abd al-Muttalib, kepada Sif al-Bahr*, di wilayah al-'Is. Dia memiliki tiga puluh pengendara dari emigran bersamanya, tetapi tidak satu pun dari para pembantu. Di pantai ini dia bertemu Abu Jahl dengan tiga ratus pengendara Mekah. Majdi ibn Amr, Juhaynite, yang hidup dalam damai dengan kedua kelompok, datang di antara mereka. Kedua kelompok kemudian berpisah tanpa bertarung. Sebagian berpendapat bahwa kelompok Hamzas adalah kelompok pertama yang dikumpulkan oleh Muhammad, dan bahwa pengiriman Hamzas dan Abu 'Ubaidas terjadi pada waktu yang bersamaan, sehingga yang salah disamakan dengan yang lain. Juga dinyatakan bahwa dalam sebuah puisi Hamza telah menyebutkan bahwa dia telah menerima perintah pertempuran pertama dari Muhammad. Jika dia benar-benar mengatakan ini, maka hal itu adalah benar, karena dia hanya mengatakan yang sebenarnya. Allah tahu bagaimana itu sebenarnya. Tetapi kami belajar dari orang-orang terpelajar bahwa Ubayda adalah orang pertama yang memimpin pasukan.

* "Sif al-Bahr" terletak di Pesisir Laut Merah 320 km barat laut Medinah.

Pada bulan Rabi’a al-Awwal (bulan ke-3, September 623 M), Muhammad sekali lagi melakukan kampanye pertempuran melawan suku Quraisy. Dia menempatkan al-Sa'ib, putra Utsman ibn Mazun, yang berkuasa atas Medinah. Dia pergi sejauh Buwat*, di wilayah Radwa. Dia kemudian kembali ke Medinah, tanpa kesulitan. Dia tinggal di sana untuk sisa bagian Rabi'a al-Akhir (bulan ke-4) dan bagian dari Jumada al-Ula (bulan ke-5).

* “Buwat” terletak sekitar 70 km barat laut Medina, di rute perdagangan ke Suriah.

5.03.3 -- Kampanye ‘Ushayra* (Desember 623 M)

Kemudian dia pergi sekali lagi melawan orang-orang Quraisy dan, menurut Ibnu Hisyam, menempatkan Abu Salama yang bertanggung jawab atas Medina. Dia melewati jurang Dinar Bani, lalu Faifa ’al-Khabar; Ia kemudian menetap di bawah pohon di lembah Ibn Azhar yang disebut Dhat al-Saq. Di situlah masjidnya berada, dan dia berdoa di dalamnya. Ada makanan disiapkan untuknya. Dia makan, dan orang-orang makan bersamanya. Tempat di mana kawah ditempatkan diketahui. Dia kemudian membawa air dari tempat berair di sana yang disebut al-Mushtarib. Muhammad kemudian bangkit lagi dan pergi, meninggalkan tempat-tempat yang terombang-ambing di sebelah kirinya dan berjalan maju melalui jurang, yang hari ini masih disebut "Rahim Abd Allah". Kemudian dia pergi ke arah Sadd, sampai dia mencapai Yalyal. Di jalan yang menghubungkan Yalyal dengan Dhabuah, dia turun dan minum dari sumur Dhabuah.** Dia kemudian turun ke padang Malal sampai dia tiba ke jalan di Sukhayrat al-Yamam yang membawanya ke 'Ushayra, di dataran rendah Yanbu'. Di sini ia tinggal selama sebulan penuh di Jumada al-Ula (bulan ke-5) dan selama beberapa malam Jumada al-Akhira (bulan ke-6). Dengan dirinya sendiri ia membuat perjanjian damai dengan Bani Mudlij dan sekutu mereka dari antara Bani Dhamra. Dia kemudian kembali ke Medina, tanpa menemui musuh tunggal.

* “al-‘Ushayra” terletak kira-kira 110 km sebelah timur dari Mekkah dan sekitar 350 km selatan Medina.
** Yesus dan murid-murid-Nya melewati gunung, lembah dan padang belantara. Sumur Sikhem, dari mana dia minum, masih ada. Yesus menyembuhkan, menyelamatkan, mengusir iblis dan mengabarkan pengampunan, cinta dan damai, sementara Muhammad, bersama dengan yang paling berani dari teman-temannya, pergi keluar untuk menyerang karavan.

Sementara itu, Muhammad mengirim Sa'd ibn Abi Waqqas, bersama dengan delapan emigran, yang pergi sejauh Kharrar di Hijaz. Dia kemudian berbalik tanpa menemukan satu musuh.

5.03.4 -- Kampanye Militer Safwan* (September 623 M)

Setelah kembali dari 'Ushayra, Muhammad hanya tinggal beberapa malam di Medinah, tidak sampai sepuluh malam. Dia kemudian pergi melawan Kurz ibn Jabir al-Fihri, yang telah menyerang kawanan Medinah. Menurut Ibn Hisham, ia menempatkan Hisham Zaid ibn Haritha yang berkuasa di Medinah dan mengejar Kurz ke Lembah Safwan, di wilayah Badar, tanpa bisa menyusulnya. Kampanye ini juga disebut "yang pertama dari Badar". Muhammad kemudian kembali ke Medina dan tinggal di sana untuk sisa bagian Jumada al-Akhira (bulan ke-6) dan seluruh bulan Rajab (bulan ke-7) dan Sha'ban (bulan ke-8).

* Safwan terletak sekitar 90 km barat daya Medinah.

5.03.5 -- Pengutusan Abdallah ibn Jahsh ke Nakhla dan Wahyu Mengenai Pertempuran Selama Bulan Suci (Januari 624 M)

Setelah kembali dari Badar di bulan Rajab (bulan ke-7), Muhammad mengirim Abd Allah bin Jahsh ibn Ri'ab al-Asadi dengan delapan imigran. Dia memberinya surat untuk dibawa bersamanya. Namun, dia memerintahkan dia untuk membacanya hanya setelah dia menyelesaikan dua hari perjalanan. Lebih jauh lagi, dia tidak memaksa teman-temannya untuk ikut serta dalam serangan itu.

Setelah dua hari, Abd Allah membuka surat itu. Di dalamnya tertulis: “Ketika Anda membaca surat ini, kemudian bergerak menuju Nakhla*, yang terletak di antara Mekkah dan Ta'if. Berbaring menunggu di sana untuk Quraisy. Beri kami berita tentang mereka!” Ketika Abd Allah telah membaca surat itu, dia siap untuk melaksanakan perintah dan berkata kepada teman-temannya: “Muhammad telah memerintahkan saya untuk bergerak ke arah Nakhla dan berbaring menunggu orang-orang Quraisy, untuk memberikan dia informasi tentang mereka. Namun dia telah melarang saya, agar tidak memaksa salah satu dari Anda untuk pergi bersama saya. Siapa pun yang ingin mati sebagai seorang martir, biarkan dia mengikuti saya. Orang yang tidak mau, biarkan dia tetap di belakang. Sejauh menyangkut saya, saya siap untuk menjalankan perintah utusan Allah.

* Nakhla adalah sebuah lembah sekitar 70 km timur laut dari Mekkah, di sepanjang rute perdagangan dari Yaman ke Mekah.

Dari sini dia terus berbaris, dan semua rekannya mengikuti-nya. Ketika dia tiba di tambang Bahran di Hi-jaz, di atas al-Furu’, Sa'd ibn Abi Waqqas dan ‘Utba ibn Ghazwan ke-hilangan unta yang mereka tumpangi secara bergantian. Mereka tetap di belakang untuk mencarinya. Tapi Abd Allah dan teman-teman lainnya terus menekan sampai mereka mencapai Nakhla. Saat itulah kafilah orang Quraisy melewati membawa kismis, kulit dan barang-barang lainnya. Di antara mereka adalah Amr ibn al-Khadrami, Utsman ibn Abd Allah dan saudaranya Nawfal, dari klan Makhzum, dan juga al-Hakam bin Kaisan, seorang yang dibebaskan dari Hisham ibn al-Mughira.

Orang-orang takut ketika mereka melihat Muslim berkemah di dekat mereka. Ukkasha ibn Mihsan, yang telah mencukur rambut di kepalanya, mendekati mereka. Mereka tenang dan berkata satu sama lain: “Mereka adalah peziarah! Anda tidak perlu takut.” Ini adalah hari terakhir sebelum bulan suci Rajab (bulan ke-7). Kaum Muslim mengambil keputusan dan berkata: “Demi Allah, jika kita meninggalkan kafilah dengan damai malam ini mereka akan masuk ke area suci dan kemudian menemukan perlindungan terhadapmu. Tetapi jika Anda me-nyerang mereka sekarang, Anda akan melakukan tindakan pembunuhan di bulan suci.” Orang-orang menjadi takut dan ragu-ragu untuk menyerang mereka. Tapi kemudian mereka mendesak satu sama lain dan memutuskan untuk membunuh sebanyak mungkin dari mereka dan mengambil barang-barang dari mereka. Waqid bin Abd Allah menembakkan panah ke Amr ibn al-Khadrami dan membunuhnya. Utsman bin Abd Allah dan al-Hakam bin Kaisan dipenjarakan. Namun Nawfal ibn Abd Allah berhasil melarikan diri.

Abd Allah kemudian kembali dengan karavan dan kedua ta-hanan ke Muhammad di Medinah. Satu dari keluarga Abd Allah melaporkan bahwa Abd Allah telah berkata kepada teman-temannya: "Seperlima dari jarahan milik utusan Allah," meskipun pada saat itu wahyu untuk memberi nabi seperlima dari jarahan belum terungkap. Sisanya ia bagikan di antara para sahabat.

Ketika mereka datang ke Medinah, Muhammad berkata: "Aku tidak memerintahkanmu untuk berperang selama bulan suci." Dia kemudian meninggalkan karavan dan para tahanan sendirian dan menolak untuk mengambil dari jarahan. Setelah Muhammad berbicara demikian, orang-orang menyesali perbuatan mereka dan berpikir bahwa mereka dikutuk, karena teman-teman Muslim mereka mencela mereka atas apa yang telah mereka lakukan. Tetapi orang-orang Quraisy berkata: "Muhammad dan rekan-rekannya telah membatalkan bulan suci melalui pembunuhan, perampokan dan menangkap orang-orang!"

5.03.6 -- Bagaimana Orang Yahudi Memahami Acara itu sebagai Pertanda Buruk untuk Muhammad

Karena banyak dibicarakan mengenai insiden itu, Allah mengungkapkan: “Mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang berperang pada bulan haram. Katakanlah, “Berperang dalam bulan itu adalah (dosa) besar. Tetapi menghalangi (orang) dari jalan Allah, ingkar kepada-Nya, (menghalangi orang masuk) Masjidilharam, dan mengusir penduduk dari sekitarnya, lebih besar (dosanya) dalam pandangan Allah …’ ” (Surah al-Baqarah 2:217). Anda mengobarkan perang selama bulan suci. Tetapi mereka menahanmu dari jalan Allah dan tidak percaya kepada Allah. Mereka melarang dari tempat-tempat suci dan mengusir Anda dari itu, meskipun Anda adalah tuan atas mereka. Ini adalah dosa yang lebih besar di hadapan Allah daripada kematian beberapa orang yang Anda bunuh. “…Bujukan (untuk memberontak dan berpaling dari Islam) terlebih besar (yaitu lebih mengerikan) daripada pembunuhan…” (Surah al-Baqarah 2:217; lihat juga ayat 191). Mereka menggoda kaum Muslim sampai mereka jatuh kembali ke dalam ketidakpercayaan. Itu lebih buruk di hadapan Allah daripada membunuh manusia. “…Mereka tidak akan berhenti memerangi kamu sampai kamu murtad (keluar) dari agamamu, jika mereka sanggup. …”* (Surah al-Baqarah 2:217).

* Muhammad menangkis kegemparan orang-orang Yahudi dan orang-orang Kafir karena serangan kriminal di bulan suci dengan pencapaian yudisial yang bagus. Dia mengutuk setiap pertempuran di bulan suci - bahkan serangannya sendiri - sebagai kejahatan besar. Tetapi siapa pun yang berjuang melawan Islam dan mencoba untuk memimpin umat Islam kepada murtad, melakukan kejahatan yang lebih besar. Dengan demikian Muhammad mengijinkan orang Muslim untuk melakukan ketidakadilan kecil, jika demikian mereka memerangi ketidakadilan yang lebih besar. Sejak saat itu misi di kalangan umat Islam dianggap rayuan terhadap sebuah pemberontakan, yang dinilai sebagai kejahatan yang lebih besar daripada pembunuhan (Surah al-Baqara 2:217).

Setelah wahyu Allah telah melenyapkan orang-orang percaya dari ketakutan mereka (dan hati nurani yang buruk), Muhammad juga mengambil bagiannya dari barang rampasan dan tahanan. Orang Quraisy kemudian dikirim kepada Muhammad, untuk menebus kedua narapidana itu.* Tetapi Muhammad berkata: “Saya tidak akan memberi mereka secara cuma-cuma sampai dua sahabat saya, yang kami khawatirkan, yaitu Sa'd dan 'Ut-ba, kembali. Jika Anda membunuhnya, maka kami juga akan membunuh tahanan kami.” Ketika Sa'd dan 'Utba kembali, Muhammad menerima tebusan dan membebaskan para tahanan. Al-Hakam menjadi seorang Muslim yang baik dan tetap bersama Muhammad sampai dia mati sebagai seorang martir di Bi’r Ma'una (625 Juli). Utsman, di sisi lain, kembali ke Mekah dan mati di sana sebagai orang yang tidak percaya.

* Sejak awal, pengambilan sandera merupakan komponen hukum dari perang suci bagi umat Islam. Itu dipraktekkan bahkan hari ini, di mana memungkinkan.

Setelah Abd Allah dan teman-temannya dibebaskan dari kek-hawatiran mereka melalui ayat-ayat Al-Qur'an, mereka mulai mendambakan perbuatan yang layak. Mereka bertanya kepada Muhammad apakah mereka seharusnya tidak ingin memperbesar hadiah bagi para pejuang iman melalui kampanye perang lebih lanjut. Allah kemudian mengungkapkan: “Sesungguhnya orang-orang yang beriman, dan orang-orang yang berhijrah dan berjihad di jalan Allah, mereka itulah yang mengharapkan rahmat Allah. Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.” (Surah al-Baqarha 2:218); dengan ini Allah membukakan bagi mereka harapan yang paling mulia.*

* Membunuh dalam perang suci diturunkan menjadi layanan yang dapat dibenarkan yang diberikan kepada Allah dalam proses memperoleh rahmat-Nya. Dengan wahyu ini pintu terorisme Islam menjadi terbuka lebar (Surah al-Anfal 8:17).

Salah satu dari keluarga Abd Allah ibn Jahsh mengatakan bahwa dalam mengambil barang rampasan, Allah kemudian memutuskan bahwa empat bagian harus pergi kepada mereka yang telah mendapatkannya, dan satu bagian untuk Allah dan utusan-Nya - seperti yang telah ditangani Allah dengan kafilah. Ini adalah rampasan pertama* yang telah diperoleh umat Islam. Amr ibn al-Khadrami adalah yang pertama dibunuh oleh Muslim, dan Utsman dan al-Hakam adalah tahanan pertama.

* Mendapatkan rampasan adalah tujuan utama dalam penggerebekan dan kampanye militan yang dilakukan Muhammad. Dia harus menciptakan sumber pendapatan dan kemakmuran bagi umat Islam beremigrasi, jangan sampai mereka menjauh dari Islam.

5.03.7 -- Ketika Arah Sholat (Kiblat) Diubah (Januari 624 M)

Diketahui bahwa arah doa berubah 18 bulan setelah Muham-mad tiba di Medinah, di bulan Sha'ban (bulan ke-8). Sejak saat itu doa diarahkan ke Ka'bah di Mekah.*

* Untuk ketiga kalinya, Ibnu Hisham menyebutkan tanda serius dari disosiasi batin Muhammad dari orang Yahudi. Dia berharap dengan sia-sia untuk memenangkan mereka untuk Islam. Dengan perubahan arah doa dari Yerusalem ke Mkkah, perpisahan terakhir terjadi dalam hubungan antara orang Yahudi dan Muslim.

5.04 -- TES

Pembaca yang budiman,
Jika Anda telah mempelajari buku ini dengan seksama, Anda akan dengan mudah menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut ini. Barangsiapa yang mampu menjawab 90% pertanyaan dari 11 jilid seri ini dengan benar akan menerima sebuah sertifikat dari kantor pusat kami sebagai penghargaan atas:

Studi Lanjutan
mengenai kehidupan Muhammad di bawah terang Injil

- sebagai sebuah penyemangat untuk pelayanan bagi Kristus di masa depan.

  1. Apa perilaku dari sesama juru kampanye Muhammad yang digambarkan sebagai kemunafikan?
  2. Apa pertanyaan yang diperdebatkan orang Yahudi dan Kristen di hadapan Muhammad?
  3. Mengapa Muhammad mengubah arah shalat? Bagaimana reaksi orang Yahudi terhadap hal itu?
  4. Tuduhan apa yang dilakukan Muhammad terhadap orang Yahudi di Medinah?
  5. Bagaimana Muhammad mencoba membuat Islam diinginkan untuk Delegasi Kristen dari Najran?
  6. Bagaimana delegasi orang Kristen dari Najran bereaksi terhadap undangan Muhammad bagi mereka untuk menjadi Muslim?
  7. Apa kekuatan pendorong di belakang kampanye dan serangan Islam yang diperintahkan oleh Muhammad?
  8. Apa yang terjadi selama pengiriman Abdallah ibn Jahsh ke Nakhla? Apa taktik yang dilakukan Muslim dalam serangan ini?
  9. Bagaimana Muhammad menangkis kritik pertempuran selama bulan suci?

Setiap peserta yang mengambil bagian dalam tes ini diijinkan untuk memanfaatkan buku yang tersedia atapun bertanya kepada orang yang ia percaya untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan di atas. Kami menantikan jawaban tertulis anda, termasuk alamat lengkap Anda pada selembar kertas atau e-mail. Kami berdoa kepada Yesus, Tuhan yang hidup, bagi Anda, bahwa Ia akan memanggil, memimpin, menguatkan, memelihara dan menyertai anda setiap hari dalam kehidupan anda!

Dalam persatuan dengan Anda dalam pelayanan untuk Yesus,
Abd al-Masih dan Salam Falaki.

Kirimkanlah jawaban Anda ke:
GRACE AND TRUTH
POBox 1806
70708 Fellbach
Germany

Atau melalui e-mail ke:
info@grace-and-truth.net

www.Grace-and-Truth.net

Page last modified on January 10, 2019, at 03:31 AM | powered by PmWiki (pmwiki-2.2.109)