Grace and Truth

This website is under construction !

Search in "Indonesian":

Home -- Indonesian -- 04. Sira -- 6 PERANG Badar Muhammad

This page in: -- Chinese -- English -- French? -- German -- INDONESIAN -- Portuguese -- Russian

Previous book -- Next book

04. KEHIDUPAN MUHAMMAD MENURUT IBN HISHAM

6 - PERANG Badar Muhammad -- (624 M)

Perang Badar dan Konsekuensinya (15 Maret 624 M dan setelahnya).


6.01 -- Judul
6.02 -- Perang Badar dan Konsekuensinya (15 Maret 624 M dan setelahnya)

6.03 -- Tes


6.01 -- PERANG Badar Muhammad -- (624 M)

Menurut Muhammad Ibn Ishaq (meninggal 767 M) diedit oleh Abd al-Malik Ibn Hischam (meninggal 834 M)

Sebuah terjemahan yang diedit dari bahasa Arab, aslinya di-tulis oleh Alfred Guillaume

Sebuah seleksi dengan anotasi oleh Abd al-Masih dan Salam Falaki

6.02 -- Perang Badar dan Konsekuensinya (15 Maret 624 M dan setelahnya)

6.02.1 -- Bagaimana sampai terjadi perang Badar*

Suatu hari Muhammad mendengar bahwa Abu Sufyan bin Harb telah kembali dari Suriah, bersama dengan kafilah besar orang Quraisy, yang penuh dengan banyak barang. Ada tiga puluh hingga empat puluh pria bersama mereka. Ketika Muhammad mendengar bahwa Abu Sufyan datang dari Suriah, dia memanggil orang-orang percaya bersama-sama dan berkata: “Sebuah kafilah orang Quraisy penuh dengan banyak barang akan datang. Pergi keluar untuk menghadapinya! Mungkin Allah akan memberikannya kepada Anda sebagai barang rampasan.”** Orang-orang berkumpul bersama. Beberapa datang dengan cepat, yang lain tinggal, karena mereka tidak percaya bahwa Muhammad akan membiarkannya datang ke medan perang. Segera setelah Abu Sufyan mendekati Hijaz, dia mengumpulkan informasi, mempertanyakan setiap pengendara dalam kecemasannya, sampai akhirnya dia mengetahui bahwa Muhammad telah memanggil teman-temannya untuk melawannya. Dia kemudian menjadi lebih berhati-hati dan mengirim Damdam ibn Amr al-Ghifari sebagai utusan ke Mekkah, untuk memanggil orang-orang Mekah untuk datang melindungi barang-barang mereka, dan untuk memberitahu mereka bahwa Muhammad dan teman-temannya keluar untuk menyerang kafilah. Damdam buru-buru pergi ke Mekah.

* "Badar" terletak sekitar 110 km barat daya Madinah, tidak jauh dari Laut Merah.
** Sebaliknya, Petrus melaporkan pengikut Yesus: “Dia, yang berjalan berkeliling sambil berbuat baik dan menyembuhkan semua orang yang dikuasai Iblis, sebab Allah menyertai Dia. Dan kami adalah saksi dari segala sesuatu yang diperbuat-Nya”(Kis. 10: 38-39).

6.02.2 -- Mimpi dari putri Abd al-Muttalib

Seorang lelaki yang dapat diandalkan melaporkan kepada saya tentang 'Ikrima, yang mendengarnya dari Ibn' Abbas dan Jazid ibn Ruman, yang pada gilirannya mengatakannya kepada 'Urwa ibn Zuhair: “Atika, putri Abd al-Muttalib, telah bermimpi tiga malam sebelum kedatangan Damdam di Mekah yang membuatnya takut. Dia mengirim ke saudara laki-lakinya dan membiarkan dia tahu bahwa dia memiliki mimpi buruk yang menuntunnya untuk takut bahwa kemalangan akan bertemu dengan orang-orangnya. Dia memintanya untuk tidak berbicara lebih jauh tentang hal itu. Ketika ʻAbbas bertanya apa yang dia impikan, dia menjawab: “Saya melihat seorang penunggang di atas seekor unta datang ke sini, yang kemudian berdiri di lembah. Dia berteriak dengan keras: ‘Majulah, hai kamu yang tidak beriman, untuk menemui ajalmu dalam tiga hari!’ Saya kemudian melihat bagaimana orang-orang berbondong-bondong kepadanya dan mengikutinya ke tempat ibadah. Sementara mereka berdiri di sekelilingnya, untanya naik ke puncak tempat kudus. Dia kemudian memanggil lagi: "Majulah, hai kamu yang tidak beriman, untuk menemui ajalmu dalam tiga hari!" Kemudian untanya berdiri bersamanya di puncak gunung Abu Qubais, di mana dia mengulangi panggilan yang sama. Dia kemudian mengambil batu dan melemparkannya turun dari gunung. Batunya pecah, dan di setiap tempat tinggal di sana jatuh sepotong.""

‘Abbas berkata: “Demi Allah, itu adalah sebuah visi! Sembunyikanlah dan jangan berbicara kepada siapapun juga tentangnya!” Dia lalu meninggalkannya dan menemui temannya Walid ibn 'Utba ibn Rabi'a. Dia memberitahunya mimpi itu dan memintanya untuk merahasiakannya. Namun Walid menceritakannya kepada ayahnya, dan dengan demikian visi itu segera dikenal di seluruh Mekah. Semua orang Quraisy membicarakannya.

"Ini aku pergi", begitu dijelaskan ‘Abbas, "ke tempat ibadah, untuk mengitarinya. Di sana duduk Abu Jahl dengan beberapa orang Quraisy lainnya, yang sedang mendiskusikan impian Atika. Ketika dia melihat saya, dia memanggil: 'O ayah Fadl, ketika Anda telah mengitari tempat suci itu, datanglah kepada kami!' Setelah saya menyelesaikan perputaran itu, saya duduk bersamanya. Dia berkata: 'Hai putra-putra Abd al-Muttalib, sejak kapan Anda memiliki nabiah ini di antara Anda?' Saya bertanya apa artinya itu, dan dia berkata: 'Saya berbicara tentang visi Atika.' Saya menjawab: 'Apa yang kemudian dia lihat?” Dia melanjutkan, 'Hai anak-anak lelaki dari Abd al-Muttalib, apakah tidak cukup bahwa Anda para pria muncul sebagai nabi? Apakah wanita Anda juga harus menjadi nabiah? Atika mengklaim, menurut visinya, kita akan dipanggil untuk mengangkat senjata dalam tiga hari. Sekarang, kami ingin menunggu tiga hari. Jika kata-katanya dikonfirmasi, maka baiklah, jika tidak, kami akan memiliki dokumen yang dibuat dengan menyatakan Anda adalah keluarga pembohong terbesar di antara orang-orang Arab.'"

"Demi Allah", "Abbas melanjutkan, "Saya tidak melakukan kejahatan terhadapnya, tetapi hanya menyangkal bahwa Atika telah memiliki visi. Setelah saya berpisah darinya dan melangkah lebih jauh, semua wanita dari Banu Abd al-Muthalib mendatangi saya dan berkata: 'Anda telah membiarkan pelaku kejahatan ini menyerang para lelaki Anda. Sekarang ia juga menjangkau para wanita, dan Anda mendengarkannya tanpa marah."" Saya berkata: "Saya melakukan itu dan sama sekali tidak berlaku salah kepadanya. Tapi, demi Allah, aku akan melintasi jalannya, dan jika dia melakukannya lagi, aku akan memastikan bahwa kamu mendapatkan istirahatmu darinya.”

“Pada hari ketiga setelah mimpi Atika, aku bangun pagi-pagi dan kesal dan marah pada diriku sendiri bahwa aku membiarkan kesempatan berlalu untuk mendapatkan kepuasan dari Abu Jahl. Saya pergi ke tempat kudus. Begitu aku melihatnya, aku menghampirinya, berharap dia akan mengatakan sesuatu yang serupa, memberiku alasan untuk menyerangnya. Dia adalah pria lincah dengan fitur tajam, lidah tajam dan mata yang tajam. ”

“Tiba-tiba dia berlari ke pintu tempat kudus. Saya berpikir, ada apa dengannya? Biarkan Allah mengutuknya! Apakah dia takut bahwa saya akan mencaci dia? Tapi, lihatlah, dia telah mendengar suara Damdam, yang aku sendiri belum dengar. Pria ini berada di lembah bawah, duduk di atas unta yang dimutilasi dengan sadel yang berputar. Gaun luarnya juga robek, sementara dia berteriak dengan sekuat tenaga: 'O kamu orang Quraisy! Karavan! Karavan! Muhammad dan teman-temannya menyerang properti Anda yang ada bersama Abu Sufyan. Saya takut Anda tidak akan menjangkau mereka. Tolong, tolong! 'Acara ini memungkinkan saya untuk melupakan dia dan saya sendiri. Orang-orang segera mempersenjatai diri dan berkata: 'Apakah Muhammad dan teman-temannya percaya bahwa hal-hal akan terjadi di sini seperti yang mereka lakukan dengan karavan Ibn al-Khadrami? Tidak demikian, demi Allah, mereka akan memiliki pengalaman lain." Pertarungan siap tempur terdiri dari dua kelompok. Satu kelompok berangkat, yang lain mengirim perwakilan di tempat mereka. Kaum Quraisy berkumpul bersama dan tidak satu pun dari bangsawan mereka, kecuali Abu Lahab, tetap di belakang. Abu Lahab mengirim di tempatnya al-'As ibn Hisyam, yang berhutang padanya empat ribu dinar, yang ia tidak sanggup membayar, dan untuk itulah ia sekarang harus memasuki perang di tempat para krediturnya. Umaiyya ibn Khalaf juga ingin tetap tinggal di belakang. Dia adalah seorang pria tua, gemuk dan berat. Tapi 'Uqba bin Abi Mu'ait, membawa pedupaan batu bara yang membakar dupa, mendatangi dia, ketika dia berada di mesjid yang duduk di antara dua pemimpin klannya, dan berkata kepadanya: 'Bakarlah untuk dirimu sendiri dengan itu, ayah Ali , karena kamu milik para wanita! 'Umaiyya berkata: 'Semoga Allah memalukan kamu dan apa yang telah kamu bawa. 'Dia kemudian mempersenjatai dirinya dan keluar bersama yang lain.”

6.02.3 -- Muhammad berangkat dari Medinah

Muhammad meninggalkan Medina bersama teman-temannya setelah beberapa malam di bulan Ramadan (bulan ke 9) berlalu.* Dia menunjuk Amr untuk memimpin sholat. Tapi begitu dia tiba di Rawha**, dia mengirim Abu Lubaha kembali ke Medinah sebagai gubernur. Dia memberikan spanduk (yang putih) kepada Mus'ab ibn 'Umayr. Di depan Muhammad dua bendera hitam sedang dibawa, satu oleh Ali ibn Abi Thalib, yang disebut 'Uqab, dan yang lainnya oleh seorang Muslim dari Medinah. Pada saat itu, Muhammad hanya memiliki tujuh puluh unta, yang dikendarai oleh teman-temannya secara bergantian. Dia sendiri berdagang dengan Ali dan Marthad ibn Abi Marthad, Hamza dengan Zaid ibn Haritha, Kabsha dan Anas, dua orang yang dibebaskan Muhammad, dan Abu Bakar dengan Umar dan Abd al-Rahman ibn Auf. Muhammad menempatkan Qays ibn Sa'saa yang bertanggung jawab atas barisan belakang, saudara dari Bani Mazin.

* Dibenarkan dan didorong oleh Surah al Baqarah 2:217, 83 emigran dan 231 Muslim Medinah berangkat untuk serangan berikutnya.
** Rawha terletak di tengah antara Medinah dan Mekah.

Muhammad mengambil jalan menuju Mekah yang melewati jurang Madinah. Ketika dia datang ke Safra, dia bertanya tentang nama-nama dua gunung, di antara tempat ini terletak. Dia diberitahu yang disebut Mukhri (penghasil kotoran) dan yang lainnya Muslih (penghasil yang baik). Dan ketika dia bertanya tentang nama penduduk, dia diberitahu Bani al-Nar (putra-putra api) dan Bani Huraq (anak-anak korban), dua cabang dari Bani Ghifar. Dia mengenali pertanda buruk dari nama mereka dan tidak ingin tinggal di antara mereka. Dia meninggalkan mereka, seperti yang dilakukannya pada Safra, berbaring di sebelah kirinya, dan bergerak ke kanan, menuju lembah Dhafiran, di mana dia tinggal.

Di sini dia mendengar bahwa kaum Quraisy telah membongkar tenda untuk melindungi karavan mereka. Dia berbagi informasi dengan orang-orangnya dan meminta saran mereka. Abu Bakar, orang yang jujur, pertama kali bangkit dan memberi ceramah yang menyenangkan. Setelah dia Umar mengucapkan beberapa kata yang baik, lalu al-Miqdad ibn Amr. Yang terakhir ini berkata: “Ikuti ilham Allah! Kami bersamamu. Demi Allah, kami tidak akan mengatakan kepada Anda seperti yang dikatakan oleh putra-putra Israel kepada Musa: ‘… Pergilah engkau bersama Tuhanmu, dan berperanglah kamu berdua. Biarlah kami tetap (menanti) di sini saja.’ (Surah al-Ma’idah 5:24). Kami berkata: 'Silakan, Anda dan Tuhan Anda, dan kalian berdua bertarung! Dan, oleh dia yang telah mengirim Anda dengan kebenaran, kami akan bertarung dengan Anda! Jika Anda ingin membawa kami ke Birk al-Ghumad (sebuah lokasi di Yaman), kami akan tetap bersama Anda sampai Anda mencapai tujuan Anda.'” Muhammad mengucapkan terima kasih dan memberkati dia untuk kata-katanya.

Dia kemudian berkata: "Beri aku saran, wahai manusia!" Dengan itu ia mengartikan orang-orang Medinah, yang meru-pakan mayoritas, karena ketika mereka memberi penghormatan kepada dia, mereka berkata: "Kami tidak berkewajiban melindungi Anda sampai Anda tiba di tanah kami. Tapi sejak saat itu kami melindungimu seperti yang kami lakukan terhadap ayah dan istri kami.” Dari kata-kata ini dia takut mereka merasa berkewajiban untuk hanya melindunginya dari musuh yang akan menyerangnya di Medinah, tetapi tidak melawan mereka yang datang melawannya dari luar. Setelah Muham-mad mengatakan ini, Sa'd ibn Mu'dad menjawabnya: "Sepertinya saya ingin mendengar pandangan kami, utusan Allah!" "Begitulah," jawab Muhammad. Lalu Sa'd berkata, “Kami percaya pada Anda. Kami menganggap Anda dapat dipercaya. Kami mengakui bahwa Anda telah mengungkapkan kebenaran kepada kami. Kami sepakat telah bersumpah untuk menaatimu. Karena itu pergilah sesuka hatimu. Kami bersamamu. Oleh Dia yang telah mengutus kamu dengan kebenaran, jika kamu ingin menyeberang lautan dengan kami, kami akan mengikutimu, dan tidak seorang pun dari kami akan tinggal di belakang. Kami tidak menentang Anda memimpin kami untuk melawan musuh besok. Kami akan bertahan dalam perang dan membuktikan diri dalam pertempuran. Mungkin Allah akan membiarkan Anda melihat perbuatan dari kami yang menyenangkan mata Anda. Pimpin kami maju dengan berkah Allah!” Muhammad senang mendengar kata-kata ini dan karenanya menjadi ceria. Dia berkata: “Bangkitlah dan terimalah kabar baik. Allah telah menjanjikan saya salah satu dari dua divisi. Demi Allah, seolah-olah aku sudah melihat tubuh mereka terbentang di depanku.”*

* Yesus memiliki kemampuan untuk memanggil dua belas legiun para malaikat untuk mendapatkan kemenangan atas musuh-musuh-Nya; tetapi Dia tidak ingin menghancurkan mereka. Sebaliknya, Dia lebih suka mati menggantikan mereka sebagai kurban penebusan, untuk menyelamatkan mereka dari murka Allah yang kekal. (Matius 26:53).

Dia kemudian pindah dari Dafiran dan melewati bukit al-Safir. Dia kemudian turun, melewati daerah Dabba, meninggalkan Hannan di sebelah kanan. Ini adalah gundukan pasir yang besar, seperti gunung. Dia kemudian menetap di daerah Badar. Dari sini ia berkuda dengan salah satu teman dan bertemu, jadi Muhammad ibn Yahya ibn Habban melaporkan kepada saya, seorang Badui tua, yang dia tanya tentang orang Quraisy dan Muslim. Orang tua itu berkata: "Saya tidak akan memberi Anda informasi sampai Anda memberi tahu saya dari pihak mana Anda berasal."

Muhammad menjawab: “Pertama beri saya informasi; maka kami juga akan memberi tahu Anda apa yang ingin Anda ketahui.”“ Jika memang seperti itu, maka ketahuilah bahwa Muhammad membongkar tenda di hari ini dan hari itu, dan jika saya telah diberitahu secara akurat, maka hari ini dia harus berada di daerah N.N.” Dengan kata lain, dia menamai tempat di mana Muhammad telah berkemah. “Saya telah mendengar lebih lanjut bahwa orang-orang Quraisy berangkat pada hari ini dan itu. Jika itu benar, maka mereka sekarang harus berada di tempat seperti ini.” Dia menamai tempat perkemahan orang Quraisy. Ketika dia telah memberikan informasi ini, dia bertanya lagi: "Dari siapakah kamu?" Muhammad menjawab: "Kami dari Maa' (air) dan meninggalkannya."*

* Terlepas dari janjinya, Muhammad tidak memberi tahu orang tua Badui kebenarannya, karena dalam tipuan perang suci dan kebohongan diperbolehkan.

Muhammad kembali ke teman-temannya. Menjelang sore, ia mengirim Ali, Zubair, dan Sa'd ibn Abi Waqqas ke air di Badar, untuk mendapatkan informasi lebih lanjut di sana. Di sana mereka menemukan, seperti yang dikatakan Jazid ibn Ruman kepada saya dari 'Urwa ibn Zubair, dari suku Quraishy, yang ada di sana mengambil air. Di antara mereka adalah Aslam, seorang hamba dari Bani al-Hajjaj, dan Aridh Abu Yasar, seorang hamba dari Bani al-'As ibn Sa'id. Mereka memimpin mereka sebelum Muhammad, yang saat itu sedang berdoa, dan menginterogasi mereka. Mereka berkata: "Kami telah dikirim oleh orang Quraisy untuk mengambil air untuk mereka."

Informasi ini tidak menyenangkan rakyat, karena mereka berharap itu akan menjadi pelayan Abu Sufyan. Mereka memukuli dan menganiaya mereka sampai akhirnya mereka mengakui: "Kami milik orang-orang Abu Sufyan." Kemudian mereka membiarkan mereka dalam damai.

Setelah Muhammad menyelesaikan doanya dengan sujud yang ditentukan, dia berkata: “Kamu memukul para pelayan saat mereka mengatakan yang sebenarnya, dan kamu meninggalkan mereka dalam damai ketika mereka berbohong kepadamu. Demi Allah, mereka tulus ketika mereka berkata: "Kami milik orang Quraisy.’"

6.02.4 -- “Berikan saya kabar tentang Quraisy!”

Mereka berkata: “Mereka berada di belakang bukit pasir yang Anda lihat di ketinggian yang jauh. Ini disebut Aqanqal.” Muhammad bertanya: “Seberapa kuat mereka?” - “Jumlah mereka banyak.” - Seberapa besar jumlah mereka?” - “Itu kami tidak tahu.” - “Berapa banyak unta yang mereka sembelih setiap hari?" - "Sembilan hingga sepuluh!" - "Maka jumlah mereka harus sekitar 900 hingga 1.000 orang."

Basbas ibn Amr dan Adi ibn Abi al-Zaghba telah pergi ke Badar dan turun ke bukit di sekitar air, di mana mereka membawa kulit tua ke sumur untuk mengambil air. Mereka kemudian melihat Majdi ibn Amr al-Juhani di sumur, bersama dengan dua gadis dari kota, yang tidak mundur dari sumur. Dia mendengar bagaimana orang itu berkata kepada yang lain: "Jika kafilah itu datang besok atau lusa, maka saya akan bekerja untuk mereka untuk membayar utang Anda." Majdi berkata: “Anda benar-benar berbicara,” berdamai di antara mereka. Ketika Adi dan Basbas mendengar hal ini, mereka kembali ke Muhammad dan melaporkan kepadanya apa yang mereka dengar. Sementara itu Abu Sufyan dengan hati-hati mendekati tempat air sebelum karavan dan bertanya pada Majdi apakah dia telah melihat seseorang. Majdi menjawab: "Saya tidak melihat ada yang mencurigakan, hanya dua pengendara yang turun dari bukit ini, mengambil air dengan kulit dan kemudian melanjutkan." Abu Sufyan pergi ke tempat di mana mereka berhenti dan memeriksa kotoran dari unta. Ketika ia menemukan sisa kurma tanggal di dalamnya ia berteriak: "Di sini adalah, demi Allah, pemberian makan kepada Medinah!" Dia segera bergegas kembali ke teman-temannya, biarkan kafilah menyimpang dari jalan ke arah tepian, sehingga Badar berada ke kiri. Kemudian dia melanjutkan perjalanannya dengan tergesa-gesa.”

6.02.5 -- Pesan Abu Sufyan kepada suku Quraisy

Setelah Abu Sufyan menyelamatkan kafilahnya, dia mengirim pesan kepada orang-orang Quraysh: “Kamu telah pergi keluar untuk melindungi karavanmu, orang-orangmu dan barang-barangmu! Yah, Allah telah menyelamatkan mereka, jadi sekarang pulanglah!” Tetapi Abu Jahl menjawab: “Kami tidak akan kembali! Kami ingin pergi ke Badar,” - di sana diadakan festival tahunan Arab bersama dengan pasar - “dan di sana kami akan menghabiskan tiga hari, menyembelih hewan, membuat orang makan dengan baik, minum anggur dan menghibur diri dengan penyanyi wanita. Orang-orang Arab akan mendengar prosesi kita dan persatuan kita dan sangat menghormati kita sepanjang waktu. Jadi sekarang istirahatlah!”

6.02.6 -- Perkemahan Quraisy di ‘Udwa

Orang Quraisy melanjutkan perjalanan mereka sampai mereka turun di belakang lembah di belakang Aqanqal. Lantai lembah adalah antara Badar dan bukit Aqanqal. Tetapi sumur-sumur Badar terletak di sisi lembah Yalyal yang lebih dekat ke Madinah. Allah mengirimkan hujan dan lembah, yang memiliki dasar berpasir, menjadi lembab, meskipun tanpa menyebabkan penundaan kepada Muhammad dan teman-temannya dalam perjalanan mereka. Namun di kamp Quraisy, hujan begitu lebat sehingga mereka tidak dapat maju lebih jauh. Karena itu Muhammad mencapai air sebelum mereka, dan ketika dia datang ke sumur berikutnya dia berkemah.

Al-Hubab ibn al-Mundhsir ibn al-Jamuh kemudian bertanya kepada Muhammad apakah dia telah memilih tempat untuk berkemah dengan inspirasi ilahi, sehingga itu tidak akan diubah, atau jika itu hanya karena pendapatnya dan taktik perang. Ketika Muhammad berkata kepadanya bahwa dia hanya bertindak sesuai dengan penilaiannya sendiri, al-Hubbab memperhatikan bahwa tempat itu tidak cocok untuk perkemahan. Dia kemudian berkata: "Mari kita maju ke arah air yang terletak paling dekat dengan musuh dan di sana mendirikan kemah.* Kami akan mengisi sisa mata air dan membangun selokan di sekitar kami, yang akan kami isi dengan air. Kami kemudian akan berperang melawan musuh dan memiliki air untuk diminum, sementara dia akan kekurangan air. ”Muhammad berkata:“ Nasihatmu bagus! ”Dia langsung bangkit dan maju dengan orang-orangnya ke sumur yang paling dekat dengan musuh. Begitu dia berkemah di sana, dia memiliki kolam yang digali di sekitar mata air mereka, diisi dengan air, dan kemudian semua bejana minum dilemparkan ke dalamnya. Semua sisa sumur yang dia isi (yaitu dibuat tidak dapat digunakan).

* Untuk reformis Islam Jamaluddin al-Afghani, Muhammad Abduh dan pendukung pemikiran bebas, insiden ini adalah bukti dari fakta bahwa seorang Muslim tidak harus mengikuti Muhammad dalam kaitannya dengan hal-hal duniawi.

Ketika pagi tiba, orang-orang Quraisy mengatur diri mereka sendiri bergerak. Ketika Muhammad melihat mereka turun dari bukit Aqanqal ke lembah, dia berdoa: “Allah! Inilah orang-orang Quraisy dengan keangkuhan mereka dan pencarian kemuliaan mereka. Mereka melawan Anda dan memanggil utusan Anda pembohong. Allah, Anda telah menjanjikan saya kemenangan. Hancurkan mereka pagi ini!"

Setelah musuh berkumpul, ‘Umayr ibn Wahb al-Jumahi dikirim untuk mengintai kembali jumlah teman Muhammad. Dia mengendarai kuda di antara pasukan di atas kuda, kembali lagi, dan berkata: “Ada sekitar 300 orang. Tidak akan ada banyak kurang dari atau lebih dari ini. Namun tunggu! Saya akan melihat apakah mereka telah menyergap atau memiliki bala bantuan! ”Dia naik melalui lembah sampai jauh di kejauhan. Kembali ke belakang, dia berkata: “Saya tidak melihat apapun. Tetapi ketahuilah ini, Anda orang Quraisy, godaan membawa kehancuran, dan unta-unta di Madinah membawa kematian mendadak bersama mereka. Mereka adalah orang-orang yang tidak memiliki perlindungan dan tidak ada perlindungan lain selain pedang mereka. Demi Allah, tidak satu pun dari mereka akan jatuh sebelum dia membunuh salah satu darimu. Jika mereka membunuh begitu banyak dari Anda karena ada di antara mereka, sukacita apa yang akan diberikan kehidupan kepada kita? Tapi bicaralah pendapat Anda tentang ini!"

6.02.7 -- Pembunuhan al-Aswad dari suku Makhzum

Al-Aswad bin Abd al-Asad, orang Makhzum, seorang yang suka bertengkar dan jahat, melangkah maju dan berkata: "Aku memanggil Allah untuk menyaksikan bahwa aku akan minum dari kolammu, menghancurkannya, atau mati sebelum itu." Ketika ia telah maju ke depan, Hamza meninggalkan barisan (dari Muhammad) dan mereka bertarung satu sama lain. Hamza memberikan pukulan yang memotong bagian tengah kaki bawahnya sebelum dia bisa mencapai kolam air. Dia jatuh di punggungnya, darahnya menyembur ke arah teman-temannya. Dia kemudian tertatih-tatih ke kolam dan melompat ke dalamnya untuk memenuhi sumpahnya. Tapi Hamza mengikutinya dan membunuhnya di dalamnya.*

* Perbuatan-perbuatan seperti itu masih biasa di antara orang-orang Badui 600 tahun setelah Kristus, persis seperti itu antara Daud dan Goliat 1000 tahun sebelum Kristus (1 Samuel 17:1-54).

6.02.8 -- ‘Utba menantang pertempuran pribadi

Selanjutnya, 'Utba ibn Rabi'a dengan saudara laki-lakinya, Shaiba dan putranya, Walid melangkah maju dari barisan dan menantang pertempuran individu. Tiga laki-laki dari kalangan Pembantu keluar untuk menemui mereka: Auf dan Mu'aw-widh, putra-putra Harith dan ‘Afraa dan yang ketiga, yang oleh sebagian orang disebut Abd Allah ibn Rawaha. Kaum Quraisy bertanya: “Siapa kamu?” Mereka berkata: “Para pria dari kalangan Pembantu!” Mereka kemudian menjawab: “Kami tidak ada hubungannya denganmu!” Kemudian bentara dari kaum Quraisy berseru: “Wahai Muhammad! Biarkan pria dari antara suku kita sendiri yang sederajat maju ke depan!”

Muhammad memanggil Hamza, Ali dan Ubaida bin al-Harith. Ketika mereka menyatakan nama mereka di hadapan orang Quraisy, mereka mengatakan: “Ini adalah pejuang mulia dengan pangkat yang sama.” Ubaida, yang tertua dari ketiganya, mendekati 'Utba, Hamza bertarung dengan Shaiba dan Ali dengan Walid. Hamza dan Ali dengan cepat membunuh lawan mereka. Ubaida dan ‘Utba saling bertukar dua pukulan satu sama lain dan melukai satu sama lain dengan serius. Ali dan Hamza kemudian jatuh dengan pedang mereka di atas 'Utba dan membunuhnya dan kemudian membawa rekan mereka kembali ke tempatnya sendiri.*

* Muhammad mengambil alih beberapa kebiasaan orang Badui ke dalam Islam, tidak hanya dalam agama tetapi juga dari aturan perang pra-Islam. Puisi pujian serta ejekan dari kedua belah pihak berfungsi sebagai "upacara pembukaan" dari konflik bersenjata yang akan dilanjutkan.

6.02.9 -- Pertempuran

Saat itulah para prajurit melangkah maju sehingga kedua belah pihak berdiri dekat satu sama lain. Muhammad melarang para pengikutnya untuk menyerang sampai dia memberi mereka perintah, dan seandainya musuh mendekati mereka, mereka akan memaksa mereka kembali dengan panah mereka. Dia sendiri bersama Abu Bakar di gubuk. Pertemuan di Badar berlangsung pada Jumat pagi, 17 Ramadhan (bulan ke-9). Pada hari itu Muhammad mengatur barisannya dengan panah. Ketika ia melewati Sawad ibn Ghazziyya, sekutu dari Bani 'Adi ibn al-Najjar, yang berdiri di depan barisan pertempuran, dia memukulnya dengan panah di tubuhnya dan mengatakan kepadanya: "Tetap antre, Sawad!". Dia kemudian menjawab: "Kamu telah menyakitiku, utusan Allah, dan karena Allah telah mengutus kamu dengan kebenaran dan kebenaran, jadi beri aku kepuasan!" Muhammad membuka dadanya dan berkata: “Bawalah pembalasanmu!” Tetapi Sawad memeluknya dan mencium dadanya. Muhammad bertanya: "Mengapa kamu melakukan ini?" Dia menjawab: "Wahai utusan Allah, Anda melihat apa yang menanti kita. Karena itu ini adalah waktu terakhir kita bersama, aku ingin tubuhku menyentuh tubuhmu.” Utusan itu berdoa untuknya dan memberkatinya.

6.02.10 -- Muhammad memohon pertolongan Allah

Setelah Muhammad memposisikan pangkatnya, dia kembali ke pondok bersama Abu Bakar. Dia kemudian memohon kepada Tuhannya untuk memberinya bantuan yang dijanjikan. Dia berkata: “Allah! Jika orang-orang ini binasa hari ini Anda tidak akan lagi disembah.” Abu Bakar berkata: “Wahai Nabi Allah! Anda telah cukup memanggil tuan Anda. Dia pasti akan memenuhi janjinya! ”Ketika Muhammad ada di dalam pondok, dia gemetar hebat. Kemudian dia menjadi sadar dan berkata kepada Abu Bakar: “Terimalah kabar baik! Bantuan Allah telah datang. Gabriel telah memegang kendali kuda. Debu sudah menutupi kakinya!”

* Yesus gemetar di Getsemani selama perjuangannya berdoa. Seorang malaikat dari surga menguatkan Dia untuk minum dari cawan murka Allah menggantikan semua umat manusia (Lukas 22: 41,43). Malaikat yang diduga Gabriel, yang memperkuat Muhammad, berkuda di depan umat Islam ke medan perang. Dia bukan roh perdamaian, tetapi lebih suka perang.

Sebuah panah menewaskan Mihja, seorang leluhur Umar ibn al-Khattab. Dia adalah Muslim pertama yang dibunuh. Kemudian anak panah membunuh Haritha ibn Suraqa saat dia minum dari kolam.

6.02.11 -- Muhammad memacu rakyatnya ke pertempuran

Lalu Muhammad pergi ke rakyatnya untuk memacu mereka. Dia berkata: "Dengan Dia di mana tangan jiwa Muhammad terletak, hari ini tidak akan ada orang yang menghadapi musuh dan bertahan dalam peperangan karena cinta kepada Allah, terbunuh ketika dia berperang yang tidak akan masuk surga."* Umayr ibn al-Humam, seorang saudara dari Bani Salama, yang hanya makan beberapa kurma di tangannya, berteriak: “Bakh! Bakh!** Maksudmu, antara aku dan firdaus di sana hanya ada kematian di tangan orang-orang ini?” Dia lalu membuang kurma itu, mengambil pedangnya, dan bertempur sampai dia terbunuh.

* Kemartiran di kalangan umat Islam dianggap sebagai satu-satunya cara yang pasti untuk menerima sebuah absolusi umum. Para martir seharusnya dipindahkan ke taman abadi segera. Islam tidak tahu menebus korban dan tidak ada substitusi pengganti, tetapi hanya pengorbanan diri dalam perang suci. Umat Islam tidak tahu bahwa pengorbanan diri mereka sendiri tidak dapat menyelamatkan mereka, karena setiap orang adalah orang berdosa dan hanya dapat ditebus oleh anugerah. Hanya darah Yesus yang membersihkan dari semua dosa. Penumpahan darah sendiri tidak berhasil - bahkan dalam perang suci. Mendorong orang-orang Muslim hari ini untuk mati sebagai martir adalah karena penipuan diri yang sudah berabad-abad lamanya.
** “Bakh! Bakh!" adalah teriakan kagum dan takjub.

Auf bin al-Harith bertanya kepada Muhammad bagaimana manusia bisa membawa sukacita kepada Allah. Dia menjawab: "Ketika dia terjun ke musuh tanpa sehelai pakaian perang." Auf segera melepas mantelnya, mengambil pedangnya dan pergi berperang, sampai dia terbunuh.*

* Muhammad thoughtlessly gambled with the lives of his men by saying that Allah would rejoice over the death of a Moslem in holy war.

6.02.12 -- Muhammad mengumban pasir kepada orang tidak percaya

Muhammad lalu mengambil segenggam pasir, berbalik ke arah orang-orang Quraisy, melemparkannya ke arah mereka dan berteriak: “Semoga wajahmu rusak!” Dia kemudian memerintahkan rakyatnya untuk menyerang musuh, dan kekalahan mereka diputuskan. Allah membunuh beberapa bangsawan mereka dan membiarkan yang lain ditawan. Sementara yang terakhir itu terjadi, Muhammad, yang ada di gubuknya, dan sebelum itu Sa'd ibn Muadh dan para pembantu lainnya mengawasi dengan pedang yang disandang agar musuh tidak menimpanya, menyadari bahwa Sa'd tidak senang dengan tindakan dari rakyatnya. Oleh karena itu dia berbicara kepadanya: “Tampaknya bagiku bahwa kamu tidak puas dengan apa yang dilakukan orang-orang di sini.” Sa'd menjawab: “Tentu saja, utusan Allah! Ini adalah kekalahan pertama yang telah diberikan Allah kepada para penyembah berhala. Karena itu saya lebih suka melihat mereka semua terbunuh, bukannya dilindungi.”

* Muhammad telah dicap sebagai dukun dan peramal oleh musuh-musuhnya di Mekah. Di sini Muhammad memberi mereka contoh sihir hitamnya.

6.02.13 -- Muhammad Melarang Pembunuhan Penyembah Berhala Tertentu

Muhammad berkata kepada teman-temannya: “Saya tahu bahwa beberapa putra Hashim dan yang lain hanya keluar karena paksaan dan berperang melawan kami dengan enggan. Oleh karena itu, jangan biarkan satu pun dari kalian membunuh satu orangpun dari Bani Hashim, dan juga bukan Abu al-Bakhtari ibn Hisyam atau paman saya al-'Abbas, karena dia juga, keluar dengan enggan.* Abu Hudhaifa kemudian berkata: “Haruskah kita membunuh para ayah, putra-putra kita, saudara-saudara kita dan para anggota klan kita, dan membiarkan al-'Abbas hidup? Demi Allah, jika aku harus bertemu dengannya, dia akan merasakan pedangku!” Ketika Muham-mad mendengar ini, dia berkata kepada Umar: "O ayah dari Hafs" - ini adalah pertama kalinya Muhammad memanggilnya seperti itu - "haruskah wajah paman dari utusan Allah dipotong berkeping-keping?" Umar menjawab: "Biarkan saya memotong leher Abu Hudhaifa; dia adalah seorang munafik!” Abu Hudhaifa kemudian berkata: “Karena kata-kata yang saya ucapkan pada hari itu, saya tidak lagi merasa aman, dan saya akan takut sampai saatnya tiba ketika saya akan menebus mereka melalui kemartiran.” Dan dia benar-benar mati sebagai martir dalam pertempuran Yamama."

* Muhammad mempraktikkan politik keluarga dan melindungi kerabatnya dalam pertempuran berdarah. Hukum kekeluargaan sering memainkan peran yang lebih besar di kalangan umat Islam daripada tata cara agama Islam.

Alasan Muhammad ingin menyelamatkan Abu al-Bakhtari adalah karena ketika dia masih di Mekah al-Bakhtari telah melindunginya dan tidak pernah menyinggungnya. Dia juga termasuk orang-orang yang telah terlibat dalam pencabutan pengucilan melawan Bani Hashim dan Muttalib. Al-Muhadhdhhar ibn Ziyad al-Balawi bertemu dengannya dan berkata: "Muhammad telah melarang kita untuk membunuhmu." Abu al-Bakhtari kemudian berkata: "Dan bagaimana dengan teman berkuda saya?" Selain Abu al-Bakhtari, duduklah Junada, putra Mulaiha, putri Zuhair ibn Harits ibn Asad, yang berkuda bersama dia dari Mekah (Junada berasal dari Bani Laith). Al Muhadhdhar menjawab: "Muhammad hanya memerintahkan kami untuk mengampuni Anda, tetapi teman berkuda Anda saya tidak akan ampuni." - "Jika memang demikian," jawabnya, "maka saya lebih memilih untuk mati dengan dia daripada memiliki perempuan-perempuan Mekah mengatakan bahwa saya mengkhianati teman berkuda saya hanya untuk menyelamatkan hidup saya sendiri." Dia kemudian membacakan ayat berikut:

“Anak lelaki yang bebas
tidak mengkhianati teman menunggang kudanya
sampai dia mati
atau melihat dia dengan selamat dalam perjalanannya.”

Al-Muhadhdhar kemudian berperang melawan dia sampai dia membunuhnya.

6.02.14 -- Kematian Umaiyya ibn Khalaf

Abd al-Rahman ibn Auf mengatakan sebagai berikut: “Pada hari Badar aku melewati Umaiyya ketika dia berdiri di sana dengan putranya Ali memegang tangannya. Saya membawa beberapa pakaian perang, yang telah saya rampas. Ketika dia melihat saya, dia berseru: 'Oh Abd Amr!' Tetapi saya tidak memberinya jawaban. Kemudian dia memanggil: ‘O Abd Amr!’ Saya bertanya: ‘Apa yang Anda inginkan?’ Dia berkata: ‘Apakah Anda ingin membawa saya menjadi tahanan? Aku lebih berharga bagimu daripada perisai." Aku berkata: 'Yang pasti, demi Allah,' kemudian membuang baju besi itu dan menangkapnya dan putranya dengan tangan. Ketika aku berada di antara Umaiyya dan putranya, dia bertanya padaku siapa pria itu yang mengenakan bulu burung unta di dadanya. Saya menjawab: 'Itu Hamza.' Dia kemudian berkata: 'Dia adalah orang yang bertindak seperti ini terhadap kami.' Saya kemudian memimpin para tahanan pergi. Kemudian datang Bilal, yang Umaiyya telah siksa di Mekah untuk membuatnya murtad dari Islam. -- Dia telah membaringkannya di punggungnya di pasir panas, meletakkan batu berat di dadanya dan mengatakan dia harus tetap demikian sampai dia meninggalkan keyakinan pada Muhammad. Tetapi Bilal dengan gigih berkata: 'Satu, satu.' - Begitu Bilal melihatnya, dia menjelaskan: 'Umayahmu ibn Khalaf, pemimpin orang-orang yang tidak bersalah. Semoga saya sendiri mati jika Anda terhindar! 'Saya berkata:' O Bilal! Apakah Anda ingin menyerang tahanan saya?" Dia menjawab: 'Semoga aku mati jika dia diselamatkan!' Aku berkata: 'Apakah kamu mendengarku, putra seorang wanita kulit hitam?' Kemudian Bilal berseru dengan suara keras: 'Hai para prajurit untuk Allah! Inilah Umaiyya, pemimpin kafir. Aku sendiri akan mati jika dia terhindar!' Mendengar ini mereka semua mengepung kami seperti ban lengan, namun aku melindungi Umaiyya. Tetapi salah satu orang memukul kaki putranya dengan pedang, sehingga dia jatuh, dimana Umaiyya mengeluarkan teriakan nyaring seperti yang belum pernah saya dengar sebelumnya. Saya kemudian berkata kepadanya: "Selamatkan jiwa Anda, demi Allah, saya tidak bisa menggunakan Anda lagi!" Mereka kemudian memukul mereka berdua dengan pedang mereka sampai mereka membunuh mereka. Kemudian saya berkata: ‘Allah berbelaskasihan kepada Bilal! Semua perisaiku hilang dan sekarang dia juga telah merampas tahananku.'”

6.02.15 -- Pembunuhan Abu Jahl ibn Hisham

Abu Jahl bertempur hari itu dan membacakan ayat berikut:

Pertempuran terus menerus lebih saya sayangi
dari seekor unta muda berusia dua tahun yang masih tumbuh gigi;
untuk tujuan ini ibu saya melahirkan saya.

Setelah Muhammad mengalahkan musuh, dia memerintahkan Abu Jahl dicari di antara mereka yang terbunuh. Mu'adh ibn Amr, saudara laki-laki Banu Salama, adalah orang pertama yang menemukannya. Dia menjelaskan: "Saya mendengar bagaimana orang-orang berkata kepada Abu Jahl, yang disembunyikan di semak-semak: 'Tidak seorang pun akan sampai ke Abu al-Hakam.'"

Ketika saya mendengar ini, saya berpikir: "Ini adalah bisnis saya!" Saya pergi ke dia dan setelah saya telah menembus saya menyerangnya dan memberinya dorongan yang melepas kakinya setengah di bawah lutut. Dan, demi Allah, dia jatuh secepat biji kurma terbang terpisah ketika dipukul dengan batu. Putranya, Ikrima kemudian memukul lenganku dengan pukulan seperti itu yang membuat tanganku lepas, sehingga tergantung di sisi tubuhku hanya dengan kulitnya. Kerumunan pertempuran secara keseluruhan kemudian menarikku menjauh darinya. Saya terus berjuang sepanjang hari menyeret tangan saya di belakang saya. Ketika rasa sakit itu menguasaiku, aku menaruh kakiku di atasnya dan menariknya sampai robek.

Kemudian Mu'awwidh ibn Afra datang oleh Abu Jahl yang pin-cang dan memukulnya sampai dia benar-benar melukainya. Namun masih ada percikan kehidupan di dalam dirinya. Tapi Mu'awwidh terus berjuang sampai dia membunuhnya. Ketika Muhammad memberi perintah untuk mencari Abu Jahl di an-tara mereka yang terbunuh, Abd Allah ibn Mas'ud datang dan mengenalinya, karena, seperti yang saya dengar, Muhammad berkata: "Jika Anda tidak mengenalinya, cari bekas luka dari sebuah luka di lutut. Sementara kami berdua masih muda - dan saya agak lebih lembut daripada dia - kami saling baku hantam bersama di sebuah acara makan Abd Allah ibn Judan. Saya mendorongnya. Dia jatuh di atas lututnya dan melukai dirinya sendiri sehingga meninggalkan bekas luka permanen.” Ketika Abd Allah bertemu dengannya, dia berada dalam penderitaan sebelum kematian. Dia membunuhnya dengan meletakkan kakinya di lehernya, karena Abd Allah sendiri telah ditangkapi, ditampar dan dianiaya oleh Abu Jahl di Mekah.

Abd Allah bertanya kepadanya: 'Apakah Allah telah mempermalukanmu, engkau musuh Allah?' Dia menjawab: 'Dengan apa Dia mempermalukan aku? Aku lebih baik daripada pria yang kau bunuh. Katakan padaku, kepada siapa takdir bersandar hari ini?' Abd Allah menjawab:' Kepada Allah dan utusannya!'

Ibn Mas'ud melaporkan bahwa Abu Jahl berkata: "Kamu telah memanjat tinggi, kamu gembala domba tidak penting." Lalu aku memotong kepalanya, membawanya ke Muhammad dan berkata: "Rasul Allah, di sini adalah kepala Abu Jahl musuh Allah!” Muhammad berseru: “Demi Allah, selain Dia tidak ada ilah lain! ”(Begitulah cara Muhammad bersumpah.) Saya menjawab: “Ya! Demi Allah, selain Dia tidak ada ilah lain!” Saya kemudian meletakkan kepalanya di antara tangan Rasul Allah dan dia memuji Allah.*

* Apa perbedaan besar antara Muhammad dan Yesus, yang di atas salib berdoa bagi musuh-musuh-Nya: “Ya Bapa, ampunilah mereka, karena mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat.” (Lukas 23:34). Namun Muhammad memuji Allah ketika kepala musuh bebuyutannya Abu Jahl ada di hadapannya. Sebaliknya, Yesus mengajarkan kita untuk mengasihi musuh kita, untuk menghormati dan berdoa bagi mereka. Stefanus, sang martir, berdoa dalam Roh Yesus ketika dia sedang sekarat: “Tuhan, jangan menuntut mereka dengan dosa ini.” (Kis. 7:60), meskipun dia dirajam sementara tidak berdosa.

6.02.16 -- Bagaimana orang-orang tidak percaya dilemparkan ke dalam sumur

Muhammad menyuruh orang-orang yang telah dibunuh dilemparkan ke dalam sumur. Hanya Umaiyya ibn Khalaf yang dikuburkan di bawah tanah dan batu, karena tubuhnya begitu membengkak di baju zirahnya sehingga tidak bisa dilepaskan darinya. Jadi dia sendiri tetap tinggal dan mereka meninggal-kannya terbaring di sana. Ketika sisa mayat berada di dalam sumur, Muhammad berdiri di depannya dan berteriak: “Hai kamu, orang-orang di dalam sumur! Apakah janji tuanmu menjadi kenyataan? Saya telah menemukan janji tuanku untuk menjadi jujur.” Para sahabatnya berkata: “Wahai utusan Allah! Apakah Anda memanggil orang-orang yang sudah lama membusuk?”* Muhammad menjawab: “Mereka telah mengetahui bahwa janji Tuhan mereka adalah benar.”

* Kebencian Muhammad atas musuh-musuhnya bahkan melampaui kematian mereka. Dia tidak mengenal adanya cinta atau pengampunan untuk musuh. Kata-kata kebenciannya mengikuti musuh-musuhnya sampai mati dan kuburan.

Pada kesempatan ini Muhammad berkata: “Hai kamu, orang-orang di dalam sumur, kamu adalah saudara yang buruk dari nabimu. Anda memanggil saya 'pembohong', sementara yang lain menyatakan saya jujur. Anda mengusir saya dan yang lain membawa saya masuk. Anda melawan saya sementara yang lain melindungi saya.”

Ketika, setelah perintah Muhammad diberikan dan 'Utba diseret ke sumur, Muhammad memperhatikan bahwa wajah putranya Abu Hudhaifa tampak sepenuhnya berkerut dan bermasalah. Dia berkata kepadanya: “Sepertinya engkau memiliki sesuatu di hatimu setelah kematian ayahmu” - atau kata-kata untuk efek itu. Abu Hudhaifa menjawab: "Tidak, demi Allah, wahai Rasulullah, saya tidak menentang kematian ayah saya. Tetapi saya mengenalnya sebagai orang yang penuh wawasan dan kebajikan. Saya berharap ini akan membawanya ke Islam. Karena sekarang saya melihat takdirnya dan putus asa akan harapan saya bahwa dia tidak akan mati sebagai orang yang tidak percaya, saya menjadi sedih.” Muhammad memberkatinya dan berbicara kepadanya kata-kata yang manis.

6.02.17 -- Mengenai para tahanan dan barang rampasan Badar

Muhammad kemudian mengumpulkan segala sesuatu yang oleh orang-orang telah mengambil sebagai jarahan, dan disana terjadi pertukaran kata-kata tentang hal itu. Mereka yang telah mengambil rampasan ingin menyimpannya sendiri. Mereka yang telah melacak dan melawan musuh berkata: “Tanpa kita, Anda tidak akan mengambil barang rampasan! Kami menahan pejuang musuh dari Anda!" Mereka yang telah menjaga Muhammad, takut akan ada serangan musuh, berkata: "Anda tidak layak lebih dari kita. Kami juga ingin melawan musuh, ketika Allah menunjukkan kepada kami punggung mereka. Kami kemudian ingin merebut barang rampasan itu, yang tidak dilindungi oleh siapa pun, tetapi kami takut akan serangan terhadap nabi. Karena itu kami tinggal bersamanya. Karena itu kami tidak kurang berhak dari Anda.”*

* Ketidaksepakatan tentang rampasan dalam perang suci adalah masalah yang terus berulang. Karena itu, pertama-tama Muhammad mengumpulkan semua barang rampasan, dan kemudian dia membagi-bagikannya sesuai yang dia lihat cocok.

Setelah ini Muhammad memerintahkan rampasan harus diserahkan. Dia kemudian kembali dengan para penyembah berhala yang ditangkap ke Medinah. Di antara mereka ada ‘Uqba ibn Abi Mu'ait dan Nadr ibn al-Harith. Dia mengambil barang jarahan itu dan mempercayakannya kepada Abd Allah ibn Ka'b. Muhammad melewati celah sempit Safra dan kemudian mendirikan kemah di atas bukit pasir yang disebut Sa'ir (neraka), yang terletak di antara celah sempit dan al-Nazih. Di sana ia membagi barang jarahan dengan bagian yang sama. Dari sini ia pergi ke Rawha, di mana orang-orang percaya mendatangi dia dan memberi selamat kepadanya atas kemenangan itu.

6.02.18 -- Pembunuhan al-Nadr dan ‘Uqba

Ketika Muhammad berada di Safra, dia memerintahkan Ali untuk membunuh al-Nadr ibn al-Harith, dan ketika dia datang ke 'Irq al-Yabya,' Uqba ibn Abi Mu'ait terbunuh. Dia telah ditawan oleh Abd Allah ibn Salama, salah satu Bani al-'Ajlan.*

* Muhammad mengeksekusi musuh terbesarnya. Tangannya berlumuran banyak darah. Sebaliknya, Yesus menyembuhkan telinga Malkhus. Tidak ada yang membahayakan terjadi atas hasil dari tangan murid-murid-Nya.(Yohanes 18:10)

Ketika dia mendengar perintah untuk eksekusi, dia bertanya: "Siapa yang akan mengurus anak-anak, Muhammad?" Dia menjawab: "Neraka". Dia dibunuh oleh ‘Asim ibn Thabit.

Di sini, Muhammad bertemu Abu Hind, seorang budak yang dibebaskan dari Farwa bin Amr al-Bayadi dengan sebuah wadah berisi makanan yang terbuat dari kurma dan susu. Dia tidak berpartisipasi dalam perang Badar, tetapi melakukan semua pertempuran yang terjadi selanjutnya. Dia adalah pemegang cangkir untuk Muhammad, yang telah mengatakan kepadanya: “Abu Hind adalah salah satu dari para pembantu; hubungkan dirimu dengan pernikahan dengannya!” Dan begitulah yang terjadi.

Muhammad kemudian melanjutkan ke Medinah dan tiba di sana sehari sebelum para tahanan. Ketika para tahanan dibawa ke Medinah, Sawda, putri Zamaas, istri Muhammad, menemukan dirinya di antara Bani Afra, yang berduka atas Awf dan Muadh, yang berasal dari keluarga mereka. Ini sebe-lum istri-istri Muhammad diperintahkan untuk menyembunyikan diri di balik cadar. “Tiba-tiba”, demikian dijelaskan Sauda, “teriakan itu terdengar: 'Mereka membawa tahanan!' Saya kembali ke rumah, di mana Muhammad berada. Di sudut ruangan berdiri Suhail ibn Amr, dengan tangan terikat di belakang lehernya. Ketika saya melihat dia seperti itu saya kehilangan kendali atas diri saya dan berteriak: 'O ayah Jazid, Anda telah melakukan perbuatan baik dengan tangan Anda; kamu mati sebagai orang mulia!" Tapi suara Muhammad membawa saya kembali ke akal sehat saya, karena dia memanggil saya dari rumah: "Apakah Anda ingin membangkitkan ketidakpuasan terhadap Allah dan utusan-Nya?" Saya menjawab: 'Wahai utusan Allah, oleh dia yang telah mengirim Anda dengan kebenaran, saya tidak mengendalikan diri ketika saya melihat Abu Jazid terikat dengan tangannya ke lehernya! '”

Ketika Muhammad tiba dengan para tahanan, dia membagi mereka di antara teman-temannya dan mengatakan mereka harus memperlakukan mereka dengan baik. Di antara para tahanan adalah Abu 'Aziz ibn' Umayr. Mus'ab mendatangi dia ketika salah satu dari para pembantu itu mengambil tahanan dan berkata kepadanya: “Ikat dia dengan kuat! Ibunya memiliki kekayaan. Mungkin dia akan menebusnya. ”Ibunya kemudian dimintai tebusan tertinggi yang dibayarkan kepada seorang Quraisy, dan dia diberi tahu: 4000 Dirham. Dia mengirim uang ini dan dengan demikian menebusnya.

6.02.19 -- Bagaimana berita tentang kekalahan sampai ke Mekah

Yang pertama membawa berita ke Mekah tentang kekalahan orang Quraisy adalah Haisuman bin Abd Allah al-Khuza'i. Mereka bertanya: "Apa yang kamu bawa?" Dia berkata: "Utba, Shaiba, Abu al-Hakam, Umaiyya, Zama'a, Nubaih, Munabbih dan Abu al-Bakhtari telah terbunuh!" Ketika dia menamai bangsawan Quraisy, Safwan ibn Umaiyya, yang duduk di tempat kudus, berkata: "Demi Allah, jika orang ini masih memiliki indra-indranya, tanyakan juga tentang aku!" Mereka bertanya: "Bagaimana dengan Safwan ibn Umaiyya?" Dia menjawab: “Dia duduk di sana di tempat kudus, tetapi saya melihat bagaimana ayah dan saudaranya terbunuh.” Abu Lahab tidak pergi ke Badar, tetapi mengirim al-Asi ibn Hisham sebagai wakilnya. Yang lain yang tinggal di belakang juga melakukan hal yang sama. Ketika dia menerima berita tentang kekalahan orang Quraisy, dia sangat tersentuh dan malu.

6.02.20 -- Penangkapan Abu al-‘As ibn Rabi’

Di antara para tahanan ada juga Abu al-'As ibn Rabi ', menantu laki-laki Muhammad, suami putrinya Zaynab. Dia dianggap oleh beberapa dari mereka yang berada dalam posisi terbaik untuk menjadi pedagang kaya dan orang yang jujur. Ibunya adalah Hala, putri Khuwailid. Khadijah adalah bibinya. Dia telah meminta Muhammad untuk memberinya Zainab sebagai istrinya, dan karena dia tidak menentangnya - ini sebelum pengirimannya - dia setuju, dan Khadijah memandangnya sebagai putranya. Ketika Allah, dalam kasih karunia-Nya, yang diberikan kepada utusan-Nya jabatan nabi, Khadijah percaya padanya. Anak-anak perempuannya juga, mengambil imannya dan mengaku kepada Islam. Namun Abu al-'A terjebak pada politeisme, dan juga 'Utba ibn Abi Lahab, kepada siapa Muhammad telah memberi putrinya Ruqayya atau Ummu Kulthum sebagai istrinya. Ketika dia menghadapi orang Quraisy dengan perintah Allah dan muncul sebagai lawan mereka, mereka berkata: “Kamu telah membebaskan Muhammad dari masalah-masalahnya; kembalikan putrinya agar dia bisa menghadapi mereka!” Mereka pertama-tama pergi ke Abu al-'A dan berkata kepadanya: “Pisahkan dirimu dari istrimu. Kami akan memberi Anda seorang wanita dari suku Quraisy yang Anda sukai sebagai gantinya.” Dia menjawab, “Demi Allah, saya tidak akan berpisah dari istri saya dan saya tidak akan menukarnya dengan yang lain.” Mereka kemudian mengarahkan kata-kata yang sama kepada 'Utba, dan dia berkata: "Jika Anda memberi saya putri Aban ibn Sa'id atau putri Sa'id ibn al-'As, maka saya akan memisahkan diri dari putri Muhammad." Mereka kemudian memberi dia putri Said untuk menjadi istrinya, dan dia memecat anak perempuan Muhammad sebelum dia menyelesaikan pernikahan. Allah membebaskannya dari kekuasaannya untuk menghormatinya dan rasa malunya. Dia menjadi istri Utsman ibn 'Affan. Mu-hammad tidak memiliki otoritas di Mekah untuk mengizinkan atau melarang apa pun. Dia harus mentoleransi segalanya, dan dengan demikian putrinya Zainab bercerai dari suaminya melalui Islam, meskipun dia tidak memiliki kekuatan untuk mengambilnya darinya. Jadi dia tetap dengan dia sebagai orang percaya sementara dia masih seorang penyembah berhala, yang berlangsung sampai imigrasi Muhammad. Ketika orang Quraisy pergi ke Badar, dia ada di antara mereka. Di sana ia ditawan dan tinggal bersama Muhammad di Medinah.

Ketika orang-orang Mekah mengirim orang ke Medinah untuk menebus para pendatang, Zainab juga mengirim uang untuk menebus suaminya, Abu al-'A. Dia mengirim sebuah kalung, yang diberikan Khadijah kepadanya di hari pernikahannya. Ketika Muhammad melihat ini, dia tersentuh, dan berkata: “Jika kamu mau, berikan kembali tahanannya, bersama dengan semua yang dia kirim untuk tebusannya.” Teman-temannya mengikuti, dan mengembalikan suaminya dan semua hal lain kepadanya.

6.02.21 -- Keberangkatan Zainab ke Medinah

Muhammad telah membuat janji Abu al-'A, atau dia telah melakukannya atas kehendaknya sendiri - tidak diketahui persis, karena tidak satu pun dari keduanya membicarakann-ya - untuk membiarkan Zainab pergi ke Madinah. Hanya yakin bahwa, setelah pembebasan Abu al-'Ash, Muhammad segera mengirim salah satu pembantu dengan Zaid ibn Haritha dan berkata kepadanya: “Pergi ke Lembah Yajaj dan tunggu di sana sampai Zainab lewat. Maka, tetaplah menemani dan membawanya ke saya.”

Mereka pergi segera sesudahnya. Kira-kira satu bulan telah berlalu sejak pertemuan di Badr. Setelah Abu al-‘Tiba di Mek-kah, dia memerintahkan Zainab untuk pergi ke ayahnya, lalu dia pergi keluar untuk mengumpulkan barang-barang yang diperlukan untuk perjalanan itu. Abd Allah ibn Abu Bakar melaporkan kepada saya bahwa dia telah mendengar bagaimana Zainab menjelaskan: “Ketika saya melakukan per-siapan di Mekah untuk melakukan perjalanan ke ayah saya, saya bertemu dengan Hind, putri 'Utba, yang mengatakan: 'Wahai putri Muhammad, saya telah mendengar bahwa Anda akan pergi ke ayahmu.' - 'Itu bukan niatan saya!' 'Jangan menjadi seorang munafik, sepupu! Jika Anda butuh sesuatu untuk membuat perjalanan itu menyenangkan, apakah emas atau sesuatu yang lain, beri tahu saya. Saya bisa memberikannya kepada Anda. Jangan berpikir buruk tentang saya, karena kami para wanita merasa berbeda di antara satu-sama lain daripada laki-laki.' Meskipun tampaknya bagi saya bahwa dia benar-benar ingin melakukan apa yang dia katakan, saya masih takut padanya, dan menolak niat saya. Hal-hal yang perlu saya dapatkan sendiri.”

Ketika Zainab siap untuk melakukan perjalanan, saudara iparnya, Kinana ibn Rabi'a memimpin seekor unta kepadanya. Dia naik ke tandu, dan dia mengambil busur dan tabung dan memimpin unta di siang hari bolong keluar dari kota. Kaum Quraisy berbicara tentang peristiwa ini dan keluar untuk membawanya kembali. Mereka sampai di Dhu Tawa. Yang pertama bertemu dengannya adalah Habbar ibn al-Aswad ibn al-Muthalib, sang Fihrit. Dia membuatnya takut dengan tombaknya, menyebabkan dia mengalami keguguran. Kakak iparnya berlutut di hadapannya, meletakkan anak panah ke samping dan berkata: “Demi Allah! Jika seseorang begitu mendekatinya, dia akan mendapatkan anak panah saya!” Saat itu orang-orang mundur.

Kemudian datang Abu Sufyan dengan orang-orang lain dari kaum Quraisy yang mulia dan berkata: "Tinggalkan panahmu agar kami bisa berbicara denganmu!" Ketika dia membalikkan busurnya, Abu Sufyan mendatanginya dan berkata: "Kamu tidak bertindak dengan bijaksana. Anda keluar bersama wanita itu secara terbuka agar semua orang melihat. Anda tahu benar nasib buruk apa yang telah kami alami dan apa yang telah kami derita dari Muhammad. Jika Anda secara terbuka keluar dari tengah-tengah kita bersama dengan putrinya, orang-orang pasti akan mengatakan bahwa kita telah dihinakan dan direndahkan oleh kekalahan kita, sehingga kita harus menanggung segala sesuatu dari kelemahan dan ketidakberdayaan. Karena itu kembalilah dengan wanita itu sampai pembicaraan tentang orang-orang ini berhenti. Kami tidak ingin menjauhkannya dari ayahnya dan tidak memiliki alasan untuk itu. Segera setelah orang-orang mengatakan bahwa kami telah membawanya kembali, Anda dapat membawanya pergi secara diam-diam dan menuntunnya ke ayahnya. ”Kinana menyetujui hal ini dan tinggal beberapa malam sampai pembicaraan itu mereda. Kemudian dia memimpinnya pada malam hari di luar kota dan membawanya ke Zaid dan rekannya, yang membawanya ke Muhammad.

Muhammad pernah mengirim orang-orang keluar untuk kampanye militer dan berkata: “jika Anda memegang Habbar atau orang yang pertama kali ke Zainab bersamanya, bakar mereka dengan api. Keesokan paginya dia mengirim seseorang untuk memberitahu mereka bahwa dia telah membatalkan perintahnya, sementara hanyalah hak Allah untuk menghukum orang dengan api. Mereka "hanya" untuk membunuh mereka.

6.02.22 -- Pertobatan Abu al-As ibn Rabi’

Abu al-'A, menantu laki-laki Muhammad, tetap tinggal di Mekah. Karena Islam ia dipisahkan dari istrinya, yang tetap di Madinah, sampai sesaat sebelum penaklukan Mekah. Suatu hari ia mengambil uangnya sendiri dan uang yang lain untuk mengejar beberapa peluang perdagangan di Suriah, karena orang Quraisy menaruh kepercayaan besar kepadanya. Dalam perjalanan kembali ia disambut oleh sebuah pesta perang yang dikirim oleh Muhammad, yang mengambil segala sesuatu darinya. Dia sendiri melarikan diri. Setelah pasukan kembali ke Medinah, dia pergi pada malam hari ke istrinya, Zainab, di mana dia memohon padanya untuk perlindungan, yang juga diberikan kepadanya. Dia datang untuk mengambil kembali barang dagangannya.

Sementara Muhammad sedang melakukan Doa Pagi dan telah mengucapkan kata-kata: "Allah lebih besar", Zainab memanggil dari bangku perempuan. “Wahai kalian, pahamilah bahwa aku telah mengambil Abu al-'As di bawah perlindunganku.” Ketika Muhammad menyelesaikan doanya, dia menoleh ke sidang dan bertanya: “Hai kamu orang-orang, apakah kamu mendengar apa yang aku dengar?” Ketika mereka menjawab pertanyaannya dengan tegas, dia melanjutkan: “Oleh-Nya di mana terletak kekuatan jiwa Muhammad, saya tidak tahu apa-apa tentang hal ini sampai saya baru saja mendengar apa yang baru saja Anda dengar. Tentunya, bahkan yang paling tidak berhak juga berhak untuk memberikan perlindungan bagi seseorang." Dia pergi ke putrinya dan berkata kepadanya:" Perlakukan dia dengan hormat, tetapi tidak ada keakraban yang diperbolehkan Anda dengan dia."

Muhammad kemudian mengirim kepada mereka yang telah mengambil bagian dalam pengiriman dan penyerangan ba-rang-barang Abu al-'As, dan telah memberitahu mereka: “Kamu tahu betapa dekatnya orang ini dengan kita. Jika Anda mau, berikan dia, demi kami, barang-barang yang dicuri itu kembali. Jika tidak, maka anggaplah itu adalah hasil jerih payah Anda yang telah diberikan Allah kepada Anda. ”Orang-orang mengatakan bahwa mereka siap untuk memberikan semuanya kembali, yang juga mereka lakukan - bahkan ember, botol kulit kecil, tempat mencuci tangan, dan sepotong kayu ke mana tas bepergian telah terpasang, sehingga pada akhirnya dia tidak melewatkan apa pun. Dia membawa semuanya ke Mekah dan memberikannya kepada orang-orang Quraisy dan yang lain yang menjadi hak mereka. Dia kemudian bertanya apakah ada yang masih menuntutnya, dan mereka berkata: "Tidak, semoga Allah membalas Anda! Anda telah bertindak dengan setia dan mulia terhadap kami.” Mendengar ini dia menjawab: “Saya akui bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan bahwa Muhammad adalah budak dan utusan-Nya. Untuk tujuan itu saya tidak masuk Islam ketika saya bersamanya, karena saya khawatir Anda mungkin berpikir saya melakukannya dengan keinginan untuk mendapatkan harta Anda. Sekarang Allah telah mengembalikannya kepadamu dan aku bebas, aku akan menjadi seorang Muslim.” Setelah ini dia meninggalkan Mekah dan pergi ke Muhammad.”

6.02.23 -- Pertobatan ‘Umayr ibn Wahb

Tidak lama setelah kekalahan di Badar, ‘Umayr ibn Wahb al-Jumani duduk bersama Safwan ibn Umaiyya. 'Umayr adalah salah satu setan* dari orang Quraisy dan salah satu dari mereka yang telah menganiaya Muhammad dan pengikutnya paling banyak di Mekkah. Putranya Wahb telah ditawan di Badar. Dia sekarang berbicara tentang kekalahan mereka dan nasib mereka yang telah dilemparkan ke dalam sumur. Safwan berkata: "Demi Allah, hidup tidak memiliki nilai lebih setelah kehilangan seperti itu!" "Umayr menjawab: "Kamu benar, demi Allah. Jika bukan karena hutang yang membebani saya, yang tidak dapat saya bayar, dan keluarga yang akan binasa tanpa saya, saya akan pergi ke Muhammad dan membunuhnya. Saya akan memiliki alasan yang bagus untuk itu, karena anak saya ditahan di Madinah. Safwan memanfaatkan kesempatan itu dan berkata: “Saya akan ber-tanggung jawab untuk membayar hutang Anda. Keluargamu hidup dengan milikku. Saya akan mendukungnya selama ada. Mereka tidak akan kekurangan apa pun yang saya miliki.”' Umayr menjawab: “Peganglah yang kita telah bicarakan sebagai sebuah rahasia!” Safwan tidak berbicara dengan siapa pun tentang hal itu." Umayr telah mengasah dan meracuni pedangnya dan pergi ke Medinah.

* Musuh paling gigih dan jahat dari Muhammad disebut "Setan dari Quraisy". Khomenei bukanlah orang yang menciptakan ekspresi seperti itu. Dengan kata-katanya ia hanya mengikuti jejak Muhammad (Surah al-Baqarah 2:14).

Ketika Umar sedang berbicara dengan orang-orang percaya lainnya tentang hari Badar, berbicara baik tentang rahmat Allah maupun kekalahan musuh, dia melihat Umayr, dengan pedang di sisinya, menunggu di depan pintu masjid. Dia berkata: “Anjing dan musuh Allah ini, ‘Umayr ibn Wahb, pasti memiliki sesuatu yang jahat dalam pikirannya. Dia telah membangkitkan permusuhan dan menunjukkan wajah jahat pada hari Badar. Dia kemudian pergi ke Muhammad dan memberi tahu dia tentang kedatangan 'Umayr. Muhammad berkata: "Bawalah dia padaku!" Umar menangkapnya dengan ikat pinggangnya dan menyeretnya ke Muhammad, berkata kepada para pembantu yang bersamanya: "Pergilah ke Muhammad! Duduklah bersamanya dan lindungi dia dari penjahat ini, karena aku tidak percaya padanya.”

Ketika dia membawanya sebelum Muhammad, memegang sarung pedangnya, Muhammad berkata: "Lepaskanlah dia!" Dia mengizinkan Umayr mendekat. Umayr mengucapkan “selamat pagi.” Ini adalah sapaan adat pada masa jahiliah. Muhammad berkata: “Allah telah memberi kita ucapan yang lebih baik. Kami menyapa dengan "Salam"*, seperti yang dilakukan para penghuni dalam surga." -- "Demi Allah, Muhammad, saya masih seorang pendatang baru." -- “Mengapa kamu datang?” -- “Meminta kamu memperlakukan anakku yang dipenjara dengan baik.” -- “Dan apa arti dari pedang yang tergantung di lehermu?” -- “Allah mengutuknya! Apakah itu ada gunanya bagiku?” -- “Katakan yang sebenarnya! Mengapa Anda datang?" -- "Hanya karena alasan yang saya katakan." -- "Tidak begitu! Anda duduk bersama Safwan di tempat kudus. Anda berbicara tentang orang-orang yang dilemparkan ke dalam sumur. Anda bersumpah bahwa jika utang dan keluarga Anda tidak menahan Anda, Anda akan membunuh saya. Safwan kemudian mengambil tanggung jawab atas hutang Anda dan keluarga Anda, sehingga Anda bisa membunuh saya. Tapi Allah telah menempatkan diri di antara Anda dan melaksanakan niat Anda." "Umayr kemudian berkata: "Saya bersaksi bahwa Anda adalah utusan Allah. Kami menganggap Anda pembohong karena wahyu yang Anda bawa dari surga. Ketika saya berbicara dengan Safwan, tidak ada yang hadir! Hanya Allah yang bisa memberitahukan ini kepada Anda! Semoga Allah dipuji yang dengan cara ini telah membawa saya ke Islam!" Dia kemudian membuat pengakuan yang tulus, dan Muhammad berkata kepada mereka yang hadir: "Instruksikan saudaramu dalam iman. Biarkan dia membaca Al-Quran dan biarkan putranya bebas!” Ini terjadi dengan segera." Umayr kemudian berkata: "Wahai utusan Allah, saya telah berusaha untuk memadamkan cahaya ilahi. Saya telah secara menyedihkan menyiksa orang-orang percaya. Izinkan saya kembali ke Mekah. Saya ingin memanggil orang-orang Mekah kepada Allah, kepada utusan-Nya dan kepada Islam. Mungkin Allah akan memimpin mereka, dan ketika tidak saya akan memusuhi mereka dalam iman mereka karena saya sampai sekarang memusuhi teman-teman Anda.” Muhammad mengizinkan itu kepadanya, dan dia kembali ke Mekah. Kata Safwan setelah kepergian dari 'Umayr: “Antisipasi dalam beberapa hari suatu peristiwa yang akan menyebabkan perang Badar terlupakan.” Dia membuat pertanyaan tentang semua kafilah tentang 'Umayr, sampai akhirnya dia mendengar bahwa dia telah bertobat kepada Islam. Dia kemudian bersumpah untuk tidak pernah lagi berbicara dengannya dan tidak pernah lagi berguna baginya. "Umayr memanggil orang-orang Mekah ke Islam dan menjadi musuh yang paling pahit dari mereka yang tidak mendengarkannya. Banyak yang dipertobatkan melalui dia.

* Menurut Surah-surah al-A’raf 7:46, Yunus 10:10 dan al-Ahzab 33:44, bersama dengan ayat-ayat lainnya, sapaan Islam “Salamun alaikum” berasal dari surga.

6.02.24 -- Mengenai pewahyuan Surah ke delapan “Al-Anfal” (rampasan perang)

Setelah pertemuan di Badar, Allah menyingkapkan seluruh Sura 8 “Rampasan*.” Konsekuen dengan argumen tentang pembagian rampasan, ayat berikut muncul: “Mereka menan-yakan kepadamu (Muhammad) tentang (pembagian) harta rampasan perang. Katakanlah, “Harta rampasan perang itu milik Allah dan Rasul (menurut ketentuan Allah dan Rasul-Nya), maka bertakwalah kepada Allah dan perbaikilah hubungan di antara sesamamu, dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya jika kamu orang-orang yang beriman.”” (Surah al-Anfal 8:1). Menurut apa yang dikatakan kepada saya, Ubada ibn al-Samit mengatakan, ketika berbicara tentang surah “Rampasan” terjadi: “Itu muncul dalam kaitannya dengan kami, para pejuang di Badar, sementara kami tidak sepakat. Dengan demikian Allah mencabik-cabik hasrat jahat dari hati kita, dalam hal itu Dia memberikan rampasan kepada utusan Allah, yang membaginya sama. Karena itu kami menjadi takut akan Tuhan, taat kepada Allah dan utusan-Nya, dapat berdamai.”

* Pengambilan barang rampasan menjadi kekuatan pendorong di belakang kampanye penaklukan Islam. Muhammad dengan demikian menyetujui praktek Badui, menggabungkan serangan perampok dan pembunuhan berbahaya ke dalam perang suci.

6.02.25 -- Nama-nama Musim yang hadir di Badar

Dari Bani Hashim: Muhammad, Rasul Allah; Hamza, Singa Allah dan rasulnya; Ali ibn Abi Talib (kemudian dia menjadi Kalifah keempat); Zaid ibn Haritha, dari suku Kalbi; Anasa dan Abu Kabsha, pria yang dibebaskan oleh Muhammad (Anasa adalah seorang dari Etiopia dan Abu Kabsha seorang Persia); Abu Marthad Kannaz ibn Hisn dan putranya Marthad, dua sekutu dari Hamza; Ubaida ibn al-Harith dan saudara-saudaranya Tufail dan Husain; Mistah, yang bernama Auf; Ibn Uthatha ibn Abbad ibn al-Muttalib – seluruhnya 12 pria.

Dari Bani Abd Shams: Utsman ibn ‘Affan (kemudian dia menjadi Khalifah ketiga), yang tetap tinggal dengan istrinya Ruqayya, putri Muhammad, namun kepada siapa Muhammad juga memberikan bagian dari jarahan. Ketika dia bertanya tentang hadiahnya, Muhammad menjawab: “Kamu juga akan mendapat upahmu di surga.” Lebih lanjut: Abu Hudhaifa ibn 'Utba dan budaknya yang merdeka, Salim (Abu Hudhaifa dipanggil Mihsham, dan Salim adalah orang bebas dari Thubaita, putri dari Jaar, yang kemudian juga mengadopsi Abu Hudhaifa sebagai seorang putra. Menurut orang lain, Thubaita adalah istri Abu Hudhaifa atau Salim adalah orang yang dibebaskan dari Abu Hudhaifa sendiri). Subaih, seorang yang dibebaskan dari Abu al-'As ibn Umaiyya, mengambil langkah untuk pergi keluar dengan Muhammad, namun menjadi sakit. Dia meminjamkan untanya kepada Abu Salama ibn Abd al-Asad. Subaih juga ikut serta dalam pertempuran selanjutnya.

Dari sekutu dari Bani Abd Sham, yang berikut: Abd Allah ibn Jahsh, Ukkasha ibn Mihsan, Shudja 'ibn Wahb dan saudaranya Uqba, Jazid ibn Ruqaysh, Abu Sinan ibn Mihsan, saudara laki-laki Ukkasha dan putranya Sinan, Muhriz ibn Nadhla, Rabi'a ibn Aktham.

Dari sekutu dari Bani Kabir: Thaqf ibn Amr dan saudara-saudaranya Malik dan Mudlij, yang termasuk dalam Bani Haji; Klan putra-putra Sulaim; dan Abu Makhshi, salah satu sekutu mereka - semuanya 16 orang (Abu Makhshi berasal dari suku Ta'iyy; namanya Suwaid ibn Makhshi).

Dari Bani Nawfal yang hadir: ‘Utba ibn Ghazwan dan budaknya yang dibebaskan Khabbab.

Dari Bani Asad: Zubair ibn al-Awwam, Hatib ibn Abi Balta’a dan budaknya yang dibebaskan Sa’d (Abu Balta’a dipanggil ‘Amr dan seorang dari suku Lakhmi, Sa’d adalah seorang dari suku Kalbi).

Dari Bani Abd al-Dar: Mus’ab ibn ‘Umayr dan Suwaybit ibn Sa’d.

Dari Bani Zuhra: Abd al-Rahman ibn Auf dan Sa'd ibn Abi Waqqas, bersama dengan saudaranya ‘Umayr. Dari sekutu mereka ada: Al-Miqdad ibn Amr, Abd Allah ibn Mas'ud, Mas'ud ibn Rabi'a, dari Qara (Qara adalah nama panggilan. Mereka adalah pemanah, dan dari mereka dikatakan: "Qara memukul siapa saja yang mereka bidik.”) Dhu al-Shimalain ibn Abd Amr - namanya adalah 'Umayr dan dia disebut Dhu al-Shimalain, secara harfiah adalah orang yang memiliki dua tangan kiri, karena dia menggunakan tangan kirinya untuk segalanya - dan Khabbab ibn al-Aratt - total 8 orang. (Khabbab berasal dari Bani Tamim, dan para para keturunannya masih ada di Kufa; menurut yang lainnya dia berasal dari Khuzaa.)

Dari Bani Tamim: Abu Bakr (kemudian dia menjadi Kalifah pertama) dan budaknya yang dibebaskan Bilal ibn Ribah, Amir ibn Furaira (dia adalah seorang pria hitam, yang terlahir seorang budak kepada Bani Asad, yang menjualnya kepada Abu Bakr), dan Suhaib ibn Sinan, dari Namir ibn Qasit (menurut yang lainnya Suhaib adalah seorang budak yang dibebaskan oleh Abd Allah ibn Judan. Dikatakan bahwa dia adalah seorang Yunani, menurut yang lain dia berasal dari Namir, ditawan oleh orang Yunani, yang menjualnya lagi. Muhammad seharusnya mengatakan: Suhaib pergi sebelum orang Yunani), dan Talha ibn 'Ubaid Allah. Dia telah berada di Suriah dan baru kembali setelah pertemuan di Badar (dia berbicara dengan Muhammad, yang tidak hanya memberinya bagian dari barang jarahan, tetapi juga jaminan bahwa dia akan menerima hadiahnya) - total 5 orang.

Dari Bani Makhzum: Abu Salama Abd Allah ibn Abd al-Asad, Shammas ibn Uth-man, al-Arqam ibn Abi al-Arqam, Abd Manaf bin Asad Abi Jundub, 'Ammar ibn Yasir (dia adalah seorang Aus dari Madshij), dan Mu'attib ibn 'Auf, yang di-panggil Aihama - total 5 orang.

Dari Bani ‘Adi ibn Ka’b: Umar ibn al-Khattab (kemudian ia menjadi Khalifah kedua), saudaranya Zaid dan budaknya yang dibebaskan, Mihja, Muslim pertama di Badar yang dibunuh oleh anak panah (ia adalah putra Akks), Amr ibn Suraqa dan saudaranya Abd Allah dan sekutu mereka Waqid ibn Abd Allah, Khauli dan Malik ibn Khauli (dari Banu Idjl ibn Lujaim), Amir ibn Rabi'a dari Anz ibn Wa'il, Amir Aqil, Khalid dan Ijas, putra-putra dari Bukair, dari Banu Sa'd ibn Laith, sekutu dari Bani 'Adi. Selanjutnya: Sa'id ibn Zaid, yang datang dari Suriah setelah pertemuan di Badr dan menerima dari Muhammad sebagian dari barang rampasan dan jaminan hadiah di masa depan - total 14 orang.

Dari Bani Jumah: Uthman ibn Maz’un, bersama putranya al Sa’ib dan saudara laki-lakinya Qudama dan Abd Allah dan Ma’mar ibn al-Harith – seluruhnya 5 orang.

Dari Bani Sahm ibn Amr: Khunais ibn Khudhafa.

Dari Bani Amir ibn Lu’ayy: Abu Sabra bin Abi Ruhm, Abd Al-lah ibn Makhrama, Abd Allah ibn Suhail, yang pergi dengan ayahnya dan di Badar pergi ke Muhammad dan bertempur di sisinya. ‘Umayr ibn Auf, seorang leluhur Suhail dan Sa'd ibn Khawla, seorang yang bebas dari Banu Amir (dari Yaman) - total 5 orang.

Dari Bani al-Harith ibn Fihr: Abu Ubaida Amir ibn al-Jarrah, Amr ibn al-Harith, Suhail ibn Wahb dan saudaranya Safwan, Putra-putra dari Baida’ dan Amr ibn Abi Sarh -- 5 orang.

Seluruh jumlah IMIGRAN (yang telah beremigrasi dari Mekah dan berada di Badar dan kepada siapa Muhammad memberikan sebagian dari rampasan dan menjamin hadiah di masa depan) adalah 83 orang. (Banyak sarjana lain juga memasukkan dalam angka ini: Wahb ibn Sa ' d dan Hatib Ibn Amr, dari Bani Amir ibn Lu'ayy, dan Iyad ibn Abi Zuhair, dari Bani al-Harith ibn Fihr.)

Dari PARA PEMBANTU dari Medinah di Badar ada dari SUKU AUS:

Dari Bani Abd al-Ashhal: Sa’d ibn Mu’adh, Amr ibn Mu’adh, Harith ibn Aus, Harith ibn Anas.

Dari Bani Ubayd ibn Ka'b: Sa’d ibn Zaid, Salama ibn Salaama, Abbad ibn Bishr, Salama ibn Thabit, Raafi’ ibn Jazid, Harith ibn Khazama, seorang sekutu dari Bani Auf. Muham-mad ibn Masluma dan Salama ibn Aslam, dua sekutu dari Bani Haritha, Abu al-Haitham dan ‘Ubaid ibn al-Tayyihan (menurut yang lain ‘Atik ibn al-Tayyihan) dan Abd Allah ibn Sahl (seorang saudara dari Bani Zaura, menurut yang lainnya seorang dari suku Ghassan) -- seluruhnya 15 orang.

Dari Bani Sawaad ibn Ka’b, yang dipanggil Zafr: Qatada ibn al Nu’man dan ‘Ubaid ibn Aus -- 2 pria. (Yang belakangan dipanggil Muqarrin, karena di Badar dia mengikat empat orang tahanan. Juga pada hari itu ditangkap Aqil ibn Abi Talib.)

Dari Bani Abd ibn Razaah: Nasr ibn al-Harith, Mu’attab ibn Abd dan Abd Allah ibn Tariq, salah satu sekutu mereka dari Bali – seluruhnya 3 pria.

Dari Bani Haritha ibn al-Harith: Mas’ud ibn Sa’d (menurut yang lainnya ibn Abd Sa’d), Abu Abs ibn Jabr dari para sekutunya: Abu Burda Hani ibn Niyar, dari Bali -- seluruhnya 3 orang.

Dari Bani Dubai’a ibn Zaid: ‘Asim ibn Thabit, Qays Abu al-Aqlah ibn ‘Isma, Mu‘attib ibn Qushair, Abu Mulail ibn al-Az‘ar dan Sahl ibn Hunaif -- seluruhnya 5 pria.

Dari Bani Umaiyya ibn Zaid ibn Malik: Mubashshir ibn Abd al-Mundhir dan saudaranya Rifa’a, Sa’d ibn Ubaid, ‘Uwaim ibn Sa’ida, Raafi’ ibn ’Unjuda, yang menurut ibn Hisham, adalah nama dari ibunya, ‘Ubaid ibn Abi ‘Ubaid dan Tha’laba ibn Hatib. Dikatakan bahwa Abu Lubaba dan Harith ibn Hatib telah pergi dengan Muhammad, tetapi telah dikirim kembali olehnya ke Medinah, yang terakhir sebagai gubernur Medinah. Keduanya menerima bagian rampasan -- total 9 orang (Muhammad mengirim mereka kembali dari Rawha, serta Hatib ibn Amr; nama Lubabas adalah Bashir).

Dari Bani ‘Ubaid ibn Zaid ibn Malik: Unais ibn Qatada dan dari sekutu mereka dari Bali: Ma'n ibn Adi, Thabit ibn Aqram, Abd Allah ibn Salama, Zaid ibn Aslam dan Rib'i ibn Rafi. Asim ibn Adi juga pergi keluar, tetapi Muhammad telah mengirimnya kembali dan memberi dia bagian dari barang jarahan -- semuaya 7 orang.

Dari Bani Tha’laba ibn Amr ibn Auf: Abd Allah ibn Jubair, Asim ibn Qays, Abu Dayyah ibn Thabit, Abu Hanna (dia adalah saudara Abu Dayyah; menurut orang lain dia disebut "Abu Habba"), Salim ibn 'Umayr, al-Harits ibn al-Nu'man, Khawwat ibn Jubair, yang juga menerima dari Muhammad bagiannya, sama seperti yang para pejuang di Badar terima -- semuanya 7 orang.

Dari Bani Jahjaba ibn Kulfa ibn Auf: Mundhir ibn Muhammad, dan dari sekutu mereka dari Bani Unaif: Abu 'Uqail ibn Abd Al-lah -- 2 orang; menurut orang lain: Taim ibn Irash dan Qasmil ibn Faran.

Dari Bani Ghanm ibn al-Salm: Sa’d ibn Khaithama, Mundhir ibn Qudama dan Malik ibn Qudama, Harith ibn Arfaja dan Tamim, salah seorang bebas mereka -- 5 pria. (Dia adalah pria yang dibebaskan dari Sa’d ibn Khaithama).

Dari Bani Mu’awiya ibn Malik: Jabr ibn Atik dan salah satu dari mereka yang dibebaskan dari Muzaina, Malik ibn Numaila, dan orang bebas lainnya dari Bali, Nu’man ibn Asar - 3 orang.

Secara keseluruhan ada 61 orang Aus dengan Muhammad di Badar, termasuk mereka yang diberi bagian dari rampasan dan yang dijanjikan hadiah.

Juga dari PEMBANTU Medinah di Badar ada yang dari suku KHAZRAJ:

Dari Bani Imri al-Qays ibn Malik (dari Bani al-Harits ibn al-Khazraj): Kharija ibn Zaid, Sa'd ibn Rabi ', Abd Allah ibn Rawaha, dan Khallad ibn Suwaid -- 4 orang.

Dari Bani Zaid ibn Malik: Bashir dan Simak ibn Sa’d -- 2 pria.

Dari Bani ‘Adi ibn Ka’b ibn Khazraj: Subay’ ibn Qays dan Abbad ibn Qays dan Abd Allah ibn Abs -- 3 orang.

Dari Bani Ahmar ibn Haritha: Jazid ibn al-Harith, yang disebut Ibnu Fushum -- 1 orang (Fushum adalah nama ibunya, yang menjadi milik Bani al-Qain ibn Jisr).

Dari Bani Jusham ibn al-Harith dan Zaid ibn al-Harith, keduanya adalah saudara kembar: Khubaib bin Isaf, Abd Al-lah ibn Zaid dan saudaranya Huraith ibn Zaid, dan, jadi di-perkirakan, juga Sufyan bin Bishr -- 4 orang.

Dari Bani Jidara: Tamim ibn Ya'aar, Abd Allah ibn ‘Umayr, Zaid ibn al-Muzayyin dan Abd Allah ibn Urfuta -- 4 pria.

Dari Bani al-Abjar ibn Auf, yang dari Bani Khudra: Abd Allah ibn Rabi’a -- 1 pria.

Dari Bani Auf ibn al-Khazraj, dan dari Bani 'Ubaid ibn Malik, yang disebut Bani al-Hublah: Abd Allah bin Abd Allah ibn Ubai, yang dikenal dengan nama Ibn Shalul, yang ibunya adalah Ubais, dan Aws ibn Khawli - 2 pria.

Dari Bani Jaz' ibn Adi ibn Maalik: Zaid ibn Wadi'a, dan Uqba ibn Wahb, salah satu dari mereka yang dibebaskan dari Bani Abd Allah bin Ghatafan, dan Rifa'a ibn Amr, dan 'Amir ibn Salama, orang bebas lainnya dari Yaman (menurut yang lain namanya adalah' Amr bin Salama, dari Bali, dari Quda'a) dan Abu Humaida Ma'bad ibn Abbad (Ubada) dan 'Aamir ibn al-Bukair, seorang yang merdeka (menurut orang lain' Aamir ibn al-Ukair, atau Aasim ibn al-Ukair) -- 6 pria.

Dari Bani Saalim ibn Auf (dari Bani al-'Ajlan ibn Zaid), Nawfal ibn Abd Allah -- 1 pria.

Dari Bani Asram ibn Fihr: Ubada ibn al-Samit dan saudaranya Aus ibn al-Samit -- 2 pria.

Dari Bani Da’d ibn Fihr: Al-Nu’man ibn Malik, dipanggil Qawqal -- 1 pria.

Dari Bani Quryuush (atau Quryuus) ibn Ghanm: Thabit ibn Hazzal -- 1 pria.

Dari Bani Mardakhah ibn Ghanm: Malik ibn al-Dukhshum -- 1 pria.

Dari Bani Lawdhan ibn Saalim: Rabi’a ibn Iyaas dan saudaranya Waraqa ibn Iyaas, dan Amr, seorang yang dibebaskan (menurut yang lain juga adalah saudara dari Rabi’as) -- 3 pria.

Dalam tambahan: sekutu mereka dari Bali, dan dari Bani Udayna (Udayna adalah nama ibu mereka, ayah mereka disebut Amr ibn Umara): Al-Mujadhdhar ibn Dhiaad (namanya Abd Allah), Ubada ibn al-Khashkhaash, Nahhab ibn Tha'laba (menurut orang lain Bahhaath) dan Abd Allah ibn Tha'laba; sebagian berpendapat, 'Utba ibn Rabi'a, salah satu sekutu mereka, dari Bahra, juga telah hadir di Badar (yang lain mempertahankan nama yang terakhir adalah 'Utba ibn Bahz dan berasal dari Bani Sulaim) -- semuanya 5 orang.

Dari Bani Saa’ida ibn Ka’b (dari Bani Tha’laba ibn al-Khazraj): Abu Dujana Simaak ibn Kharasha (atau ibn Aus ibn Kharasha) dan al-Mundhir ibn Amr -- 2 pria.

Dari Bani al-Badi ibn Amir: Abu Usayd Maalik ibn Rabi’a dan Maalik ibn Mas’ud -- 2 pria.

Dari Bani Tariif ibn al-Khazraj: Abd Rabbihi ibn Haqq -- 1 pria. Dan dari sekutu mereka Juhaina: Ka'b ibn Himaar (atau ibn Jammaz, dia berasal dari Ghubshan), Damra, Ziyad dan Basbas, putra Amr (yang lain mengatakan Damra dan Ziyad adalah putra Bishr) dan Abd Allah ibn 'Aamir, dari Bali -- semuanya 5 pria.

Dari Bani Haraam (sebuah cabang dari Bani Salama): Khiraash ibn al-Sammah, al-Hubab ibn al-Mundhir, 'Umayr ibn al-Humam, Tamim (seorang yang dibebaskan dari Khirash), Abd Allah ibn Amr, Mu'aadh ibn Amr, Mu 'awwidh ibn Amr, Khallaad ibn Amr,' Utba ibn Aamir, Habib ibn Aswad (salah satu dari mereka yang dibebaskan), Thabit ibn Tha'laba dan 'Umayr ibn al-Haarith -- semuanya 12 pria.

Dari Bani ‘Ubaid ibn Adi (dari Bani Khansa 'ibn Sinan ibn 'Ubaid): Bishr ibn al-Baraa', al-Tufail ibn Maalik, al-Tufail ibn al-Nu'maan, Sinaan ibn Saifi, Abd Allah ibn al-Jadd, ‘Utba ibn Abd Allah, Jabbar ibn Sakhr, Khaarija dan Abd Allah ibn Humair (dua sekutu dari Bani Duhmaan) - 9 orang.

Dari Bani Khunaas ibn Sinaan: Yaziid ibn al-Mundhir dan Ma’qil ibn al-Mundhir, Abd Allah ibn al-Nu’maan, al-Dhahhaak ibn Haaritha, Sawaad ibn Zuraiq (menurut yang lainnya ibn Rizn), Ma’bad ibn Qays dan Abd Allah ibn Qays -- 7 orang.

Dari Bani Nu’man ibn Sinan ibn Ubaid: Abd Allah ibn Abd Manaaf, Jaabir ibn Abd Allah, Khulaida ibn Qays dan Nu’maan ibn Yasaar (salah dari orang mereka yang dibebaskan) -- 4 pria.

Dari Bani Sawaad ibn Ghanm (dari Bani Hadida ibn Amr): Abu al-Mundhir Yazid ibn Amir, Sulaim ibn Amr, Qutba ibn Aamir, dan'Antara ibn Amr (seorang yang dibebaskan dari Sulaim) -- 4 orang.

Dari Bani ‘Adi ibn Naabi ibn Amr: Abs ibn Aamir, Tha’laba ibn Ghanama, Abu al-Yasar (yang adalah Ka’b ibn Amr), Sahl ibn Qays, Amr ibn Talq, Mu’aadh ibn Jabal -- 6 pria. (Ibn Ishaq menyatakan: Mu’aadh ibn Jabal, Abd Allah ibn Unais dan Tha’laba ibn Ghanama anggota dari Bani Sawaad dan mereka yang menghancurkan berhala Bani Salima. Tapi Mu'aadh ibn Jabal bukan dari Bani Sawaad, meskipun Ibn Ishaq menganggapnya demikian, karena ia milik Bani 'Adi.)

Dari Bani Mukhallad ibn 'Aamir ibn Zuraiq (menurut yang lainnya ibn al-Azraq): Qays ibn Muhssan (menurut yang lainnya Ibn Hissn), Abu Khalid Harith ibn Qays, Jubair ibn Iyaas, Abu Ubada Sa’d ibn Uthman dan saudaranya Uqba ibn Uthman, Dhakwan ibn Abd Qays dan Mas'uud ibn Khalada -- 7 pria.

Dari Bani Khaalid ibn Amir ibn Zuraiq: Abbaad ibn Qays -- 1 pria.

Dari Bani Khalada ibn Aamir ibn Zuraiq: As'ad ibn Yaziid, al-Faakih ibn Bischr (menurut yang lainnya ibn Busr), Mu’aadh ibn Maa'iss, saudaranya 'Aa'id ibn Maa'iss dan Mas’uud ibn Sa’d -- 5 pria.

Dari Bani al-Ajlan ibn Amr: Rifa’a ibn Raafi’ dan saudaranya Khallad ibn Raafi’ dan ‘Ubaid ibn Zaid -- 3 pria.

Dari Bani Bayaada ibn Amr: Ziyaad ibn Labiid, Farwa ibn Amr, Khaalid ibn Qays, Rujaila ibn Tha’laba (menurut yang lainnya dipanggil Rukhaila), ‘Attiyya ibn Nuwaira dan Khulaifa ibn Adi (dipanggil menurut yang lainnya Ulaifa) -- 6 pria.

Dari Bani Habib ibn Abd Haaritha: Raafi’ ibn al-Mu’alla -- 1 pria.

Dari Bani al-Najjar (yang adalah Taimallah dari Bani Tha’laba ibn Abd Auf): Abu Ayyuub Khaalid ibn Yaziid -- 1 pria.

Dari Bani 'Usairah ibn Abd 'Auf: Thaabit ibn Khaalid -- 1 pria.

Dari Bani 'Amr ibn Abd 'Auf: 'Umaarah ibn Hazm dan Su-raaqa ibn Ka’b -- 2 pria.

Dari Bani ‘Ubaid ibn Tha’laba ibn Ghanm: Haaritha ibn al-Nu’man dan Sulaim ibn Qays – dua pria.

Dari Bani Aa'idh ibn Tha’laba ibn Ghanm (dipanggil menurut yang lainnya 'Aabid): Suhail ibn Raafi’ dan 'Adi ibn al-Zaghba' (salah satu sekutunya Juhaina) -- 2 pria.

Dari Bani Zaid ibn Tha’laba: Mas’uud ibn Aus, Abu Khuzaima ibn Aus dan Raafi’ ibn al-Haarith -- 3 pria.

Dari Bani Sawad ibn Malik: 'Auf, Mu’awwidh and Mu’aadh, putra-putra al-Harith dan putra-putra Afraa', al-Nu'maan ibn 'Amr (disebut Nu'aimaan menurut ibn Hisham), 'Aamir ibn Mukhallad, Abd Allah ibn Qays, 'Ussaima (sekutu Ashja' ), Wadii'a ibn Hamr (sekutu Juhaina), Thabit ibn Amr. (Sebagian berpendapat bahwa Abu al-Hamraa', seorang yang dibebaskan dari al-Harith ibn Afra, juga hadir di Badr.) -- semuanya 10 orang.

Dari Bani 'Aamir ibn Maalik (dari Bani 'Atiik ibn 'Amr ibn Mabdhuul): Tha’laba ibn Amr, Sahl ibn 'Atiik, al-Haarith ibn al-Ssammah, yang tinggal di belakang di Rawha, namun kepada siapa Muhammad memberikan bagiannya -- 3 orang.

Dari Bani 'Amr ibn Maalik, yang adalah putra-putra Hudaila (putri dari Maalik ibn Zaid Allah): Ubayy ibn Ka’b dan Anas ibn Mu’aadh -- 2 pria.

Dari Bani ‘Adi ibn 'Amr ibn Maalik (putra-putra Ma'aalah): Aus ibn Thaabit, Abu Sheich Ubayy ibn Thaabit (saudara dari Hassaan ibn Thaabit) dan Abu Talha Zaid ibn Sahl -- 3 pria.

Dari Bani ‘Adi ibn al-Najjaar (dari Bani ‘Adi ibn Ghanm): Haaritha ibn Suraaqa, 'Amr ibn Tha’laba (dipanggil Abu Hakiim), Saliit ibn Qays, Abu Saliit (yang adalah Usaira ibn 'Amr), 'Amr Abu Khaarija ibn Qays, Thaabit ibn Khansaa', 'Aamir ibn Umaiyya, Muhriz ibn 'Aamir, Sawaad ibn Ghaziyya (menurut yang lainnya dipanggil Sawwaad, seorang sekutu dari Bali) -- 8 pria.

Dari Bani Haraam ibn Jundub: Abu Zaid Qays ibn Sakan, Abu al-A’war ibn al-Haarith ibn Zhaalim (menurut yang lainnya dia adalah Abu al-A’war Haarith ibn Zhaalim), Sulaim ibn Milhaan dan Haram ibn Milhaan -- 4 pria.

Dari Bani Maazin ibn al-Najjaar (dari Bani 'Auf ibn Mabdhuul): Qays ibn Abi Saa’ssa'ah (dipanggil 'Amr), Abd Allah ibn Ka’b dan 'Ussaima (sekutu mereka dari Bani Asad) – 3 pria.

Dari Bani Khansaa' ibn Mabdhuul: ‘Umayr ibn 'Aamir dan Suraaqa ibn 'Amr -- 2 pria.

Dari Bani Tha’laba ibn Maazin: Qays ibn Mukhallad -- 1 pria.

Dari Bani Diinaar ibn al-Najjaar (dari Bani Mas’uud ibn Abd al-Ashhal): al-Nu’mann ibn 'Abd 'Amr, saudaranya Dahhaak, saudaranya dari pihak ibunya Sulaim ibn al-Haarith, Jaabir ibn Khaalid dan Sa’d ibn Suhail -- 5 pria.

Dari Bani Qays ibn Maalik: Ka’b ibn Zaid dan sekutu mereka berdasarkan perjanjian Bujayr ibn Abi Bujair -- 2 pria.

Seluruhnya ada 170 dari suku Khazraj bersama Muhammad di Badar.

Total jumlah Muslim yang bertempur di Badar, termasuk orang-orang kepada siapa Muhammad berikan bagian dalam rampasan dan siapa dia janjikan hadiah, adalah 314; mereka adalah, 83 imigran (dari Mekah), 61 dari suku Auss (Peno-long dari Medina) dan 170 suku Khazraj (Penolong dari Medina).

6.02.26 -- Nama-nama Muslim yang Gugur di Badar

Dari QURAISY (di Mekah), 6 Muslim gugur di Badar:

Dari Bani Abd al-Muttalib: 'Ubaida ibn al-Haarith, dibunuh oleh ‘Utba ibn Rabi’a, yang terpotong kakinya sehingga ia mati di Safraa'.

Dari Bani Zuhra ibn Kilaab: ‘Umayr ibn Abi Waqqaas, (menurut ibn Hisham, seorang saudara laki-laki dari Sa’d) dan Dhu al-Shimaalain ibn Abd 'Amr (sekutu mereka dari Khuzaa'ah).

Dari Bani 'Adi ibn Ka'b: 'Aaqil ibn al-Bukayr (seorang sekutu dari Bani Sa'd ibn Laith) dan Mihja' (seorang yang dibebaskan 'Umar bin al-Khattaab).

Dari Bani al-Harith ibn Fihr: Safwaan ibn Baida.

Dari PENOLONG (di Medinah), 8 Muslim gugur:

Dari Bani 'Amr ibn Auf: Sa’d ibn Khaithama dan Mubashshir ibn Abd al-Muhdhir.

Dari Bani al-Haarith ibn al-Khazraj: Yaziid ibn al-Haarith, dipanggil Fus-Hum.

Dari Bani Salama (dari suku Bani Haraam): ‘Umayr ibn al-Humaam.

Dari Bani Habiib ibn Abd Haaritha: Raafi’ ibn al-Mualla.

Dari Bani al-Najjar: Haaritha ibn Suraaqa.

Dari Bani Ghanm: 'Auf and Mu'awwidh, putra-putra dari Haarith ibn Rafaa'a ibn Sawaad dan istrinya 'Afraa'.

* Catatan: Kami di sini menghilangkan daftar tambahan 50 orang Politheis dari Mekah yang juga tewas di Badar: Dari Bani 'Abd Shams (12 pria), dari Bani Nawfal (2 pria), dari Bani Asad (5 pria), dari Bani Abd al-Daar (2 laki-laki), dari Bani Taym ibn Murra (2 laki-laki), dari Bani Makhzuum (17 laki-laki) dari Bani Sahm (5 laki-laki), dari Bani Jumah (3 laki-laki) dan dari Bani 'Aamir (2 pria). - Juga dihilangkan adalah daftar 43 tahanan dari orang-orang Kafir dari Mekah yang diambil di Badar. - Akhirnya total 37 halaman puisi dihilangkan di sini, puisi yang dideklarasikan oleh Muslim setelah kemenangan mereka di Badar.

Setelah kembali, Muhammad hanya tinggal tujuh malam di Medina. Kemudian dia pergi melawan Bani Sulaim sampai dia mencapai salah satu sumur mereka, yang disebut al-Kudr. Di sini dia tinggal tiga malam sebelum kembali ke Medina, tanpa harus menghadapi musuh. Di sana ia tinggal untuk sisa-sisa bagian dari Syawal (bulan ke-10) dan bulan Dhu al-Qa'da (bulan ke-11). Selama waktu ini sebagian besar orang Quraisy ditebus.*

* Pengaturan bebas orang Quraysh menjadi bisnis yang menggiurkan. Dengan demikian Muhammad meningkatkan praktek penyanderaan dalam perang suci untuk menjadi prinsip hukum.

6.02.27 -- Kampanye Sawiiq (Mei dan Juni 624 M)

Pada bulan Dhu al-Hijja (bulan ke-12) Abu Sufyan ibn Harb (dari Mekkah) melakukan kampanye militer Sawiiq. Pada tahun ini orang-orang kafir bertanggung jawab atas ziarah itu. Menurut laporan Muhammad ibn Ja'far dan pihak berwenang lainnya, yang mendengarnya dari Abd Allah ibn Ka'b, salah satu yang paling terpelajar di antara para Pembantu, terjadi berikut: ketika Abu Sufyan kembali ke Mekah dengan pengungsi dari Badar, dia bersumpah bahwa tidak ada air yang harus membersihkan kepalanya sampai dia pergi berperang melawan Muhammad. Untuk memenuhi ikrarnya, ia memulai dengan 200 pengendara dari suku Quraisy dan berkuda dari dataran tinggi sampai mencapai bagian depan Qanat, di mana ia mendirikan kemah di gunung Thayb, sekitar satu pemberhentian dari Medinah.

Pada malam itu ia pergi ke Bani Nadir (sebuah suku Yahudi di Madinah) dan mengetuk pintu Hujai bin Akhtab. Ketika rasa takut datang kepadanya dan dia tidak membuka pintu untuknya, dia pergi ke Sallam ibn Mishkam, pada waktu itu kepala dan bendahara Bani Nadir, dan meminta untuk diizinkan masuk. Sallam membawanya masuk, memberinya makanan dan minuman dan menyampaikan kepadanya informasi tentang situasi di Madinah. Ketika malam menjelang Abu Sufyan kembali ke teman-temannya. Dia kemudian mengirim beberapa orangnya ke wilayah 'Uraid, di mana mereka membakar beberapa kebun kurma dan membunuh salah satu Pembantu bersama dengan sekutu perjanjiannya yang sudah ada di lapangan. Mereka kemudian berbalik.

Ketika berita tentang serangan mereka menyebar, Muhammad mengejar mereka sejauh Qarqarat al-Kudr. Namun, mereka tidak bisa mengejar mereka, di mana Muhammad kembali ke Medina. Dalam perjalanan kembali mereka menemukan ketentuan bahwa orang Quraisy telah dibuang untuk melarikan diri lebih cepat. Ketika Muhammad kembali bersama mereka, orang-orang Muslim bertanya kepadanya: “Apakah kamu berharap ini diperhitungkan kepada kami sebagai perang suci?” Dia menjawab: “Ya”. Dia telah menempatkan Abu Lubaba Bashir ibn Abd al-Muhdhir sebagai gubernur Medinah. Pertempuran ini disebut dengan Sawiiq (tepung), karena orang-orang kafir telah membuang banyak pasokan tepung mereka, yang kemudian jatuh ke tangan orang-orang percaya.

6.02.28 -- Kampanye ke Dhu Amar (Juli 624 M) dan Al-Furu’ oleh Bahran (Oktober & November 624 M)

Setelah pertempuran Sawiiq, Muhammad tetap tinggal di Medinah selama sisa bulan Dhu al-Hijja (bulan ke-12). Dia kemudian melakukan kampanye militer ke Najd melawan Ghatafan, yang disebut pertempuran Dhu Amar. Selama waktu ini ia menempatkan Utsman ibn 'Affan sebagai gubernur atas Medinah. Dia tetap tinggal sepanjang bulan Safar (bulan ke-2) di Najd. Kemudian dia kembali ke Medinah, tanpa menemui musuh, di mana dia kembali tinggal selama hampir sebulan penuh Rabi'a al-Awwal (bulan ke-3).

Dia kemudian menempatkan Ibn Umm Maktuum atas Medinah dan keluar lagi melawan orang Quraisy. Dia datang sejauh tambang Bahraan* di Hijaz, di wilayah al-Furu’, sebuah desa yang lebih dekat ke Medinah daripada ke Mekah. Di sini ia menghabiskan seluruh bulan Rabi’a al-Akhir (bulan ke-4) dan Jumada al-Ula (bulan ke-5), tanpa menghadapi musuh, sebelum sekali lagi kembali ke Medinah.**

* “Bahraan” terletak sekitar 170 km tenggara Medinah.
** Paulus menulis: “Sedapat-dapatnya, kalau hal itu bergantung padamu, hiduplah dalam perdamaian dengan semua orang!” (Roma 12:18).

6.02.29 -- Pengepungan suku Yahudi dari Bani Qaynuqa’ di Medinah (April 624 M)

Sementara itu, kampanye melawan Bani Qaynuqa' telah mendekat, disebabkan oleh hal-hal berikut: Muhammad telah mengumpulkan Bani Qaynuqa’ di pasar mereka dan berkata kepada mereka: “Hai orang-orang Yahudi! Takutlah akan hukuman Allah, sama seperti ia menghantam kaum Quraisy, dan menjadi Muslim! Anda tahu bahwa saya adalah nabi yang diutus dari Allah. Anda menemukannya di Kitab Suci Anda dan memiliki pengetahuan rahasia ilahi tentang itu.”

* Bani Qaynuqa' adalah suku Yahudi yang tinggal di Medinah.

Lalu mereka menjawab: “Wahai Muhammad! Anda memegang kami untuk menjadi orang-orang Anda. Jangan dibutakan. Anda bertemu orang yang tidak tahu perang. Karena itu Anda menemukan kesempatan untuk mengalahkan mereka. Tapi, demi Allah, jika kita bertarung denganmu kamu akan melihat bahwa kita adalah manusia!”

Al-'Asim melaporkan kepada saya bahwa Bani Qaynuqa' ada-lah orang Yahudi pertama yang memutuskan aliansi dengan Muhammad dan mengobarkan perang melawannya antara Badar dan Uhud.

Abd Allah ibn Ja'far menggambarkan bentrokan dengan Bani Qaynuqa' sebagai berikut: “Seorang wanita Arab membawa susu untuk dijual di pasar Bani Qaynuqa’, dan duduk di depan toko seorang tukang emas Yahudi. Orang-orang Yahudi menuntutnya untuk melepaskan cadar dari wajahnya, tetapi dia menolak. Tukang emas kemudian mengikat ujung gaunnya dengan kuat di belakang punggungnya, sehingga bagian belakang garmen itu terlepas ketika dia bangkit. Orang-orang Yahudi menertawakannya, tetapi dia menjerit. Seorang Muslim muncul dan membunuh tukang emas. Orang-orang Yahudi kemudian menyerang sang Muslim dan membunuhnya. Umat Islam dengan cepat memanggil anggotanya untuk meminta bantuan, dan dengan demikian perang pecah antara mereka dengan Bani Qaynuqa'.” Muhammad mengepung mereka, sampai mereka menyerah.*

* Deskripsi tentang perang saudara pertama di Medinah menunjukkan bahwa alasan-alasan mengapa peristiwa ini terlalu mengada-ada. Dalam perang Badar, Muhammad belum mendapatkan cukup barang jarahan untuk mempertahankan para pejuangnya. Sekarang, dengan perolehan kekayaan Yahudi, ia mencari kompensasi dan bantuan yang cukup untuk para emigrannya.

Setelah Allah menyerahkan mereka ke dalam otoritasnya, Abd Allah ibn Ubayy mendatanginya dan memintanya untuk berurusan dengan kawan-kawannya - karena kaum Qaynuqa' adalah sekutu Khazraj. Muhammad berbalik darinya. Abd Allah kemudian menggenggam bagian atas mantelnya. Muhammad berteriak: "Biarkan aku pergi!" Dia jatuh ke dalam kemarahan sehingga wajahnya menjadi merah gelap. Tapi Abd Allah bersumpah: “Aku tidak akan membiarkanmu pergi sampai kamu menunjukkan kebaikan terhadap sekutu-sekutuku. Mereka adalah 700 prajurit - termasuk 300 di antara mereka dengan baju besi - yang melindungi saya dari merah dan hitam.* Anda tidak dapat menebangnya di suatu pagi karena, demi Allah, saya takut takdir itu akan berubah. ”Muhammad kemudian menjawab: “Baiklah, aku memberikannya padamu!”

* Orang Arab dan Persia, atau bahkan semua orang, digambarkan sebagai merah dan hitam. Menurut beberapa leksikografer, sebutan ini hanya ber-laku untuk orang Badui (Muhit al-'Arab). Yang lain mempertahankan bahwa merah adalah pengendara dan yang hitam adalah orang Badui.

Selama pengepungan, yang berlangsung selama 15 hari, Bashir bin Abdul al-Mundir menjadi gubernur di Medinah.

Abu Ishaq ibn Yasar melaporkan: Ketika Qaynuqa' sedang berperang melawan Muhammad, Abd Allah ibn Ubayy datang untuk bergabung dengan mereka. Ubada ibn al-Samit, dari Bani 'Auf, yang, seperti Abd Allah, adalah sekutu mereka, pergi ke Muhammad dan mengkhianati mereka kepadanya. Sebelum Allah dan utusan-Nya, ia meninggalkan persekutuannya dengan mereka. Dia berkata: “Wahai utusan Allah! Saya mengambil Allah, utusan-Nya dan orang-orang percaya sebagai pelindung, dan meninggalkan persetujuan dan per-sahabatan saya dengan orang-orang tidak percaya ini! ”Ayat-ayat berikut ini merujuk kepadanya dan Abd Allah dalam Sura al-Ma'ida: “51 Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu menjadikan orang Yahudi dan Nasrani sebagai teman setia(mu) [wali, pelindung atau pemimpin]; mereka satu sama lain saling melindungi (tetapi bukan atas kamu). Barangsiapa di antara kamu yang menjadikan mereka teman setia [wali, pelindung atau pemimpin], maka sesungguhnya dia termasuk golongan mereka. Sungguh, Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zhalim. 52 Maka kamu akan melihat orang-orang yang hatinya berpenyakit (mis. Abd Allah, yang mengatakan ia takut perubahan keberuntungan), segera mendekati mereka (Yahudi dan Nasrani), seraya berkata, “Kami takut (untuk yang lebih buruk) akan mendapat bencana.” Mudah-mudahan Allah akan mendatangkan kemenangan (kepada Rasul-Nya), atau suatu keputusan dari sisi-Nya, sehingga mereka menjadi menyesal terhadap apa yang mereka rahasiakan dalam diri mereka.” (Surah al-Maida 5:51,52).*

* Keretakan antara Muslim dan Ahli-ahli Kitab (Yahudi dan Kristen) semakin dalam dan dalam, karena yang terakhir tidak bisa menerima Muhammad sebagai nabi. Pemisahan ini menjadi berlabuh di beberapa wahyu dan sampai hari ini dianggap sebagai perintah ilahi bagi semua Muslim (Surah al-Maidah 5:82).

6.02.30 -- Pengutusan Zaid ibn Haritha ke Al-Qarada (November 624 M)

Berikut ini adalah riwayat pengiriman Zaid ibn Haritha ke Qarada, mata air di Najd, di mana ia menyerang karavan orang Quraisy, dan di mana Abu Sufyan ibn Harb juga melakukan perjalanan. Sejak perjumpaan di Badar, pihak Quraisy takut mengambil rute normal ke Suriah. Karena itu mereka mengambil jalan yang melalui Irak. Pada suatu kesempatan banyak pedagang mengambil rute ini, di antara mereka juga Abu Sufyan. Mereka memiliki banyak perak dengan mereka, yang merupakan komoditas utama perdagangan mereka. Mereka menyewa Furat ibn Hayyan, seorang pria dari Bani Bakr, untuk memimpin mereka. Muhammad mengirim Zaid ke mata air untuk menyerang mereka. Seluruh muatan barang, termasuk binatang beban, jatuh ke tangan mereka. Meski demikian, para lelaki itu berhasil melarikan diri. Zaid kemudian membawa barang jarahan itu ke Muhammad.*

* Yohanes, yang mempersiapkan jalan bagi Yesus, mengatakan: “Jangan mengambil uang dari seseorang dengan paksa atau menuduh seseorang dengan salah …” (Lukas 3:14). Rasul Paulus mengatakan: “Perak atau emas atau pakaian tidak pernah aku ingini dari siapapun juga.” (Kisah Para Rasul 20:33), dan Yesus menyatakan: “Adalah lebih berbahagia memberi dari pada menerima.” (Kisah Para Rasul 20:35).

6.02.31 -- Pembunuhan sang Yahudi Ka’b ibn al-Ashraf dekat Medina (Agustus dan September 624 M)

Sejarah Ka'b ibn al-Ashraf berjalan sebagai berikut, menurut laporan Abd Allah ibn al-Mughith. “Ketika, setelah kekalahan Quraish, Zaid ibn Harith dan Abd Allah ibn Rawaha datang ke Medinah sebagai utusan Muhammad (satu dari bagian bawah, yang lain dari bagian atas kota) untuk membawa orang-orang percaya berita tentang kemenangan, Ka'b, (seorang pria dari klan Tayyi', dari Bani Nubhan, yang ibunya berasal dari Bani Nadir*) mengatakan: 'Apakah ini benar? Haruskah Muhammad benar-benar telah membunuh orang-orang yang Abd Allah dan Zaid namai kami? Mereka adalah yang paling mulia di antara orang-orang Arab, kepala umat manusia. Demi Allah, jika Muhammad benar-benar mem-bunuh mereka maka bagian dalam bumi lebih baik daripada permukaan luarnya.'”

* Bani Nadir adalah suku Yahudi lain di Medinah. Karena ibu dari Ka'b berasal dari suku Yahudi ini, dia dianggap sebagai pemimpin orang Yahudi. Kunjungannya di Mekah dipahami sebagai persekongkolan dengan musuh dan dianggap sebagai pemutusan kontrak perlindungan Aqaba.

Setelah musuh Allah ini menjadi yakin akan kebenaran, ia pergi ke Mekkah, di mana ia turun ke rumah Muttalib ibn Abi Wadaa ibn Dubayra, dari suku Samiah, yang istrinya Atika, putri Abu al-Is ibn Umaiyya, dengan hormat menerima dia. Dia membangkitkan orang-orang Mekah terhadap Muhammad dan membaca ayat-ayat berikutnya, di mana dia menangisi orang-orang Quraisy yang telah dilemparkan ke dalam sumur di Badar:

Penggilingan Badar telah menghancurkan para pejuang,
Pada bencana seperti itu pasti banyak air mata yang ditumpahkan.
Para pemimpin manusia disembelih di samping sumur air.
Semoga mereka tidak pernah dilupakan!
Pangeran juga dibiarkan berbohong,
Berapa banyak yang asli, termahsyur dan terhormat
Akan mati di sana,
Perlindungan orang lapar disembelih di sana,
Pemberi dermawan ketika bintang memancarkan cahaya mereka,
Siapa yang menanggung beban berat, menguasai
Orang-orang mereka dengan baik,
Kepada siapa seperempat jarahan itu jatuh,
Beberapa orang yang kemarahannya menyenangkan saya mengatakan,
Tumit (Ka'b) dari Ibn Ashraf tidak ditanam dengan kuat,
Itu benar,
Jika bumi hanya membelah pada jam mereka terbunuh,
Melanda semua penghuninya!
Semoga dia yang membawa kesengsaraan ini,
Dibinasakan oleh wabah,
Atau hidup selamanya, tuli dan buta,
Selamanya meringkuk dalam ketakutan!

Ka'b kemudian kembali ke Medina, menghina umat Islam dan masuk ke dalam hubungan cinta dengan wanita mereka. Muhammad kemudian bertanya: "Siapa yang akan mendapatkan saya istirahat dari putra al-Ashraf?"* Muhammad ibn Maslama, seorang saudara dari Bani Abd al-Ashal menjawab: "Aku, utusan Allah. Saya akan membunuhnya. ”Muhammad menjawab: “Lakukanlah jika Anda bisa!” Muhammad ibn Maslama kemudian menghabiskan tiga hari tanpa makan atau minum. Ketika Muhammad mendengar ini, dia memanggilnya dan ber-tanya mengapa dia tidak makan dan minum. Dia menjawab: "Saya berjanji kepada Anda dan tidak tahu apakah saya bisa melaksanakannya." - "Maka Anda harus berusaha untuk melakukannya!" - "Tapi kadang-kadang kita harus mengatakan apa yang tidak benar." - "Katakan apa pun sepertinya baik untukmu. Itu diizinkan untuk Anda! "**

* Dengan pertanyaan yang khas ini, Muhammad memanggil para pengikutnya untuk berkhianat membunuh musuh-musuhnya.
** Kebohongan diizinkan dalam perang suci. Pada beberapa kesempatan, Muhammad menyetujuinya, sehingga menjadi penghasut kebohongan. Yesus, bagaimanapun, adalah kebenaran secara pribadi, dan memberikan kepada murid-murid-Nya Roh Kebenaran, yang menuntun mereka ke dalam semua kebenaran - bahkan dalam situasi yang kritis.

Juga bergabung dengan Muhammad ibn Salama adalah Abu Naila Silkan ibn Salama, seorang saudara angkat dari Ka'b, dan Harith ibn Aus, keduanya dari Bani al-Ashal, dan Abu Abs ibn Jabr, dari Bani Haritha. Mereka mengirim Silkan di depan mereka ke Ka'b, musuh Allah, yang, setelah dia berbicara dengannya untuk sementara dan membacakan beberapa ayat kepadanya, berkata kepadanya: “Kedatangan orang itu membawa malapetaka besar bagi kami. Orang Badui membuat kita menjadi musuh mereka, dan sebagai satu orang, mengarahkan busur mereka pada kita. Jalan-jalan telah terputus untuk kami, sehingga keluarga kami musnah dan kami sering menderita kekurangan.”*

* Pernyataan ini semata-mata munafik, diucapkan untuk membuat musuh Muhammad berbicara secara rahasia.

Atas hal tersebut Ka'b ini menjawab: "Saya putra al-Ashraf dan, demi Allah, saya sudah mengatakan kepada Anda sebelumnya bagaimana masalah ini akan berakhir."

Silkan memberi tahu rekan-rekannya tentang pembicaraan ini dan memanggil mereka untuk datang kepadanya dengan senjata. Mereka kemudian berkumpul di tempat Muhammad.

Ka'b bertanya: "Apakah Anda ingin memberi saya anak-anak Anda sebagai janji keamanan?" Silkan menjawab: "Anda ingin membuat kami malu. Saya memiliki kawan yang berbagi pandangan saya, yang akan saya bawakan kepada Anda. Juallah kepada mereka makanan dan jadilah murah hati. Sebagai ikrar kami akan memberi Anda baju besi - bahkan dengan nilai penuh dari utang.”

Karena Ka'b tidak meremehkan senjata, dia berkata: "Baiklah, senjata akan menjamin pembayaran kembali."

Silkan memberi tahu rekan-rekannya tentang pembicaraan ini dan memanggil mereka untuk datang kepadanya dengan senjata. Mereka kemudian berkumpul di tempat Muhammad.

Muhammad lalu menemani mereka sejauh Baqi al-Gharqad. Di sini dia berkata kepada mereka: “Pergilah dalam nama Allah! Semoga Allah menyertaimu!” Muhammad kemudian kembali ke rumahnya - itu adalah malam dengan cahaya bulan - dan yang lainnya berjalan ke benteng Ka'b.

Silkan mengetuk pintu. Ka'b, yang tidak lama sebelum menikah, bermunculan dengan selimutnya. Istrinya, bagaimanapun, memegangnya dengan kuat di satu sisi dan berkata: “Kamu seorang pejuang, dan seorang pejuang tidak keluar pada jam ini.” Ka'b menjawab: “Ini adalah Silkan. Jika dia menemukan saya tidur, dia tidak akan membangunkan saya!” Dia berkata: "Saya perhatikan, demi Allah, sesuatu yang jahat dalam suaranya!" Namun Ka'b menanggapi: "Jika saya memanggil orang itu untuk bertempur, dia akan mengikuti saya." Dia kemudian turun dan berbicara dengan mereka untuk sementara waktu. Mereka kemudian bertanya: “Maukah Anda pergi bersama kami ke ngarai Ajuz (di luar Medinah), dan di sana berbicara dengan kami selama sisa malam itu? Dia set-uju dan mereka pergi bersama.

Setelah beberapa saat, Silkan mengulurkan tangannya untuk mengunci rambut di kening Ka'b, lalu mencium tangannya dan berkata: “Saya tidak pernah merasakan bau yang lebih enak daripada malam ini.” Setelah beberapa saat, ia mengulangi hal yang sama, sampai Ka'b menjadi sepenuhnya tidak awas. Ketika mereka kembali melakukan peregangan, dia sekali lagi mengambil seikat rambut dan berteriak: "Bunuh musuh Allah!" Mereka menerjangnya dengan pedang mereka tetapi tidak bisa menghabisinya.

Muhammad ibn Maslama menjelaskan: “Ketika saya melihat ini saya teringat belati yang saya letakkan di samping pedang saya. Aku mengambilnya dan menjejalkannya dengan kekuatan besar ke perutnya, sedemikian rupa sehingga menembusnya. Musuh Allah memberikan seruan seperti itu sehingga di semua benteng tetangga sebuah lampu menyala. Dia kemudian jatuh. Harith ibn Aus terluka oleh salah satu pedang kami di kaki atau di kepala. Kami kemudian kembali ke Bani Umaiyya bin Zaid, lalu ke Bani Quraiza, lalu melewati Bu'ath, sampai kami memanjat ladang batu Uraid. Harith ibn Aus, yang dilemahkan oleh kehilangan darah, tertinggal di belakang untuk sementara waktu. Kami menunggunya sampai dia datang dan mengikuti kami. Menjelang akhir malam, kami kemudian membawanya ke Muhammad, yang sedang berdoa.* Kami menyambutnya dan memberi tahu dia tentang kematian musuh Allah. Muhammad meludahi luka rekan kami, lalu kami pulang ke keluarga kami.”

* Muhammad menemani pembunuhan ini dengan doanya. Namun, Yesus, karena cinta kepada musuh-musuh-Nya, menyembuhkan telinga Malkhus (Lukas 22: 50-51).

Pagi berikutnya orang-orang Yahudi takut karena pembunuhan ini. Tidak ada yang merasa yakin akan hidupnya. Ka'b ibn Malik menyusun ayat berikut:

Ka'b tetap berbaring di sana, di atas tangannya.
Kematiannya merendahkan Bani Nadir.
Pedang kuat ditarik oleh kami untuk melawannya
Atas perintah Muhammad,
Di sana dalam keheningan malam,
Saudara K'ab melawan dia dikirim.
Dia menipunya dan membuatnya jatuh dengan licik.
Mahmud adalah orang yang memiliki kepercayaan yang setia, yang berani.

Hasan ibn Thabit menyanyikan Sallam ibn Abi al-Huqaiq dan Pembunuhan Ka'b dan dalam ayat-ayat berikut:

Semoga Allah memberkati tuan rumah yang Anda temui,
Engkau putra al-Ashraf, dan putra al-Huqaiq!
Mereka dengan bangga menentang Anda di malam hari bersama
Pedang cahaya mereka,
Sebagai singa di belukar liar,
Sampai mereka mencapai waktumu.
Mereka membuatmu merasakan kematian dengan pedang tajam mereka,
Mempercayai dukungan setia dari nabi mereka,
Mencela kemalangan apa pun.

6.02.32 -- Kisah Muhayyisa dan Huwayyisa

Muhammad pernah berkata: "Bunuh setiap orang Yahudi yang jatuh ke tanganmu!"* Muhayyisa ibn Aus kemudian jatuh ke tangan Ibn Sunaina, seorang pedagang Yahudi, yang menjual kepadanya pakaian dan barang dagangan lainnya, dan membunuhnya. Huwayyisa, kakak laki-lakinya, yang pada saat itu belum menjadi seorang Muslim, mencelanya dan berkata: “Kamu adalah musuh Allah. Kamu telah membunuh seorang pria, di mana sebagian besar lemak di tubuhmu adalah karena apa yang dia miliki!” Muhayyisa menjawab: "Demi Allah, saya melakukannya atas perintah seorang pria yang akan saya patuhi bahkan jika dia meminta kepala Anda dariku." Huwayyisa kemudian berkata: "Jika benar demikian, maka aku akan berpindah agama ke slam! Maukah Anda”, lanjutnya,“ benar-benar membunuh saya jika Muhammad memerintahkan Anda?” Ketika saudaranya memberi jawaban tegas, ia berteriak: “Demi Allah, agama yang membuat Anda mampu melakukan hal seperti itu luar biasa!”** Dia kemudian masuk Islam. Kisah ini diceritakan kepada saya oleh seorang yang dibebaskan dari Bani Haritha, yang mendengarnya dari seorang putri Muhayyisa. Ayahnya sendiri menceritakan hal itu kepadanya.

* Perintah yang mengerikan! Betapa sebuah kata tragis yang masih dilakukan hari ini, setelah 1.400 tahun sejarah Islam - sesuai dengan keinginan setiap Muslim.
** Sampai saat itu, ikatan manusia dan perlindungan klan merupakan hukum tersuci di antara orang-orang Arab. Jika seorang lelaki meninggalkan klannya atau menyerangnya, dia pertama-tama memastikan telah menemukan klan peringkat yang lebih baik, lebih kuat dan lebih tinggi yang telah membawanya masuk dan menerimanya.

Muhayyisa menyusun ayat berikut:

Jika putra ibuku berani mencela saya,
Saya akan diperintahkan untuk membunuhnya,
Otaknya, ketika saya menyerangnya, akan menggantung
Dari pedang, bersinar dan tajam, jernih dan
Dipoles seperti garam.
Itu tidak menyakitiku, jika aku membunuhmu
Sambil mematuhinya.
Kepada kami milik segala sesuatu antara Bosra dan Ma'rib
(antara Suriah dan Yaman)

Abu Ubaida melaporkan kepada saya tentang Abu Umar dari Madinah: “Ketika Muhammad menaklukkan suku Yahudi (Medinah) dari Bani Quraiza, dia memberi perintah untuk pergi melawan 400 orang, yang merupakan sekutu dari Aus melawan Khazradj, dan memenggal kepala mereka.* Para Khazraj melakukan perintah ini dengan sukacita; Namun, orang-orang Aus belakangan muncul sebagai orang yang tidak puas. Mu-hammad mengira mereka kesal karena aliansi yang telah berdiri di antara mereka dan Quraiza. Jadi dia menyerahkan dua belas orang yang tersisa dari Bani Quraiza kepada orang-orang Aus dan memerintahkan masing-masing dua orang Aus untuk mengeksekusi seorang Yahudi. Yang satu menyerangnya, dan yang lainnya adalah membunuhnya sepenuhnya. Di antara dua belas ini juga Ka'b ibn Yahudha, salah satu yang paling dihormati di antara Bani Quraiza. Dia akan dieksekusi oleh Muhayyisa dan Abu Burda ibn Nahar.

* Perintah Muhammad ini - untuk memenggal 400 musuh - adalah perintah untuk melakukan pembunuhan massal.

Muhayyisa harus memukulnya dan Abu Burda harus menyingkirkannya. Muhayyisa memukulnya dengan pedangnya, yang, bagaimanapun, tidak memotong kepalanya. Abu Burda kemudian menghabisinya. Huwayyisa, yang pada waktu itu masih seorang kafir, berkata kepada saudaranya: “Kamu telah membunuh Ka'b, meskipun, demi Allah, sebagian besar lemak di tubuhmu berasal dari barang-barangnya. Anda adalah orang yang hina." Muhayyisa menjawab: "Seseorang memerintahkan saya untuk membunuhnya, yang saya bahkan akan patuhi jika dia meminta kepala Anda dari saya." Huway-yisa terkejut oleh kata-kata ini dan meninggalkannya. Itu kemudian dilaporkan: Pada malam dia terbangun dan berpikir dengan takjub tentang kata-kata saudaranya. Di pagi hari dia berteriak: "Demi Allah, itu adalah iman yang benar!"* Dia pergi ke Muhammad dan menjadi seorang Muslim."

* Iman yang tidak menghasilkan cinta kudus adalah mati (Yakobus 2:19-20). Kristus tidak pernah memerintahkan para pengikut-Nya untuk membunuh musuh atau lawannya, tetapi untuk mengasihi dan memberkati mereka.

Di Syawal (bulan ke-10) dari tahun ketiga, Quraisy pergi melawan Muhammad dalam Perang Uhud.

6.03 -- TES

Pembaca yang budiman,
Jika Anda telah mempelajari buku ini dengan seksama, Anda akan dengan mudah menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut ini. Barangsiapa yang mampu menjawab 90% pertanyaan dari 11 jilid seri ini dengan benar akan menerima sebuah sertifikat dari kantor pusat kami sebagai penghargaan atas:

Studi Lanjutan
mengenai kehidupan Muhammad di bawah terang Injil

- sebagai sebuah penyemangat untuk pelayanan bagi Kristus di masa depan.

  1. Bagaimana Pertempuran Badar terjadi?
  2. Bagaimana reaksi Abu Sufyan ketika dia mengerti bahwa karavannya akan diserang?
  3. Apa perbedaan antara malaikat Jibril, yang mendukung Muhammad pada Pertempuran Badar dan malaikat yang memperkuat Yesus di Taman Getsemani?
  4. Mengapa Muhammad melarang pembunuhan sebagian besar tahanan politeis di Pertempuran Badar?
  5. Bagaimana reaksi Muhammad ketika Abu Jahl terbunuh?
  6. Apa keuntungan yang Muhammad dan Muslimnya miliki dalam kemenangan mereka di Badar?
  7. Apa prinsip paling penting yang diungkapkan kepada Muslim di Surah 8 al-Anfal (jarahan)?
  8. Berapa banyak Muslim yang mati dalam Pertempuran Badar? Berapa banyak politeis yang kehilangan nyawa mereka?
  9. Mengapa suku Yahudi Qaynuqa' di Medinah dikepung oleh Muhammad? Bagaimana konfrontasi Muhammad dengan orang-orang Yahudi ini berakhir?
  10. Siapa Ka'b ibn al-Ashraf dan apa yang dia lakukan? Mengapa dia dibunuh oleh Muslim di Medinah?

Setiap peserta yang mengambil bagian dalam tes ini diijinkan untuk memanfaatkan buku yang tersedia atapun bertanya kepada orang yang ia percaya untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan di atas. Kami menantikan jawaban tertulis anda, termasuk alamat lengkap Anda pada selembar kertas atau e-mail. Kami berdoa kepada Yesus, Tuhan yang hidup, bagi Anda, bahwa Ia akan memanggil, memimpin, menguatkan, memelihara dan menyertai anda setiap hari dalam kehidupan anda!

Dalam persatuan dengan Anda dalam pelayanan untuk Yesus,
Abd al-Masih dan Salam Falaki.

Kirimkanlah jawaban Anda ke:
GRACE AND TRUTH
POBox 1806
70708 Fellbach
Germany

Atau melalui e-mail ke:
info@grace-and-truth.net

www.Grace-and-Truth.net

Page last modified on July 03, 2019, at 11:59 AM | powered by PmWiki (pmwiki-2.2.109)